Indonesia Berencana Investasi di Kazakhstan

NERACA

Jakarta -Indonesia berencana membangun pabrik ban mobil dan mie instan di Kazakhstan sebagai upaya meningkatkan nilai perdagangan dan investasi di negara kawasan Asia Tengah."Sudah ada penandatanganan antara pebisnis dan sektor swasta di bidang investasi untuk ban mobil dan pembangunan pabrik mi instan, namun implementasi pembangunan pabrik tersebut perlu waktu," kata Direktur Asia Selatan dan Tengah, Listyowati, di Jakarta, Rabu (8/4).

Dia mengatakan produk karet merupakan salah satu komoditas utama yang ditawarkan ke pasar Asia Tengah terutama Kazakhstan.Menurut Listyowati, pabrik mi instan merupakan investasi yang sangat potensial karena Kazakhstan memproduksi gandum secara melimpah yang dapat digunakan sebagai bahan utama mie instan.

Selain ban kendaraan dan mi instan, Indonesia juga mengandalkan komoditas lain untuk diekspor, seperti obat-obatan, tekstil, rempah-rempah, furnitur, suku cadang kendaraan dan porduk besi baja.Perluasan investasi di Kazakhstan ini merupakan upaya untuk menembus pasar nontradisional di negara-negara kawasan Asia Tengah, yakni Azerbajian, Kazakhstan, Kyrgizstan, Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan.

Selama periode 2010-2014, tren perdagangan Indonesia dengan sejumlah negara di Asia Tengah masih tergolong kecil bahkan mengalami penurunan.Nilai perdagangan Indonesia dengan Kazakhstan menurun ( minus 3,42%), Kyrgizstan (minus 23,17%), Tajikistan (minus 43,65%) dan Turkmenistan (minus 43,65%).

Hanya dua negara yang mengalami tren positif selama kurun waktu tersebut, yakni Azerbajian sebesar 21,84% dan Uzbekistan 16,26%.Minimnya investasi yang dibangun Indonesia di negara Asia Tengah karena mahalnya biaya logistik dan transportasi untuk pengiriman ke negara Asia Tengah serta sebaliknya.

Selain itu, pemahaman potensi produk yang belum begitu dikenal oleh pengusaha setempat dan Indonesia serta adanya hambatan tarif akibat pemberlakuan penyatuan kepabeanan kawasan.Hambatan lainnya adalah mata uang negara setempat, seperti Uzbekistan, Turkmenistan dan Kyrgyzstan yang belum konvertibel dengan valuta asing serta lamanya prosedur transfer antarbank. [ardi]

BERITA TERKAIT

Indonesia – Arab Saudi Sepakat Bikin Sistem Baru - Penyaluran TKI

  NERACA   Jakarta - Pemerintah Republik Indonesia dan Kerajaan Saudi Arabia sepakat menyusun sistem baru bagi warga negara Indonesia…

Presiden Republik Indonesia - Tidak Semua Suka Pekerjaan Pemberantasan Korupsi

Joko Widodo  Presiden Republik Indonesia Tidak Semua Suka Pekerjaan Pemberantasan Korupsi Jakarta - Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengakui bahwa…

MNC AM Kenalkan Investasi Reksadana

Rendahnya literasi keuangan dan pemahaman terkait produk dan layanan keuangan menjadi penyebab banyaknya masyarakat terjebak pada produk investasi bodong. Berbagai…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pengaruh Pilkada 2018 ke Ekonomi

  NERACA   Jakarta - Lembaga riset Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menyoroti pengaruh pemilu kepala daerah…

Negara Berkembang Paling Pesat Pertumbuhan Belanja Online

    NERACA   Jakarta - Survei terbaru Mastercard menyebutkan, pertumbuhan aktivitas belanja melalui gawai (smartphone) atau "mobile shopping" berkembang…

Blended Finance Dikaji untuk Biayai Infrastruktur

  NEACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah tengah mengkaji skema "blended finance" agar…