Kemenag Buka Kesempatan Santri Berprestasi - PBSB

NERACA

Kementerian Agama (Kemenag) RI menerima pendaftaran para santri pada Program Beasiswa Santri Berprestasi (PBSB), terhitung sejak tanggal 1 hingga 20 April 2015 dengan pilihan program studi bidang IPA, IPS dan Keagamaan.

Program Beasiswa Santri Berprestasi adalah sebuah program afirmatif perluasan akses santri untuk melanjutkan studi melalui suatu program yang terintegrasi mulai dari proses kerjasama, pengelolaan, sistem seleksi khusus bagi santri serta pemberian bantuan pembiayaan yang diperlukan bagi santri yang memenuhi syarat, sampai dengan pembinaan masa studi dan pembinaan pengabdian paska lulus.

Pelaksana Subdit Pendidikan Pesantren pada Direktorat Jenderal (Ditjen) Pendidikan Islam Kemenag, Mohammad Zen menjelaskan, para santri dapat memilih program studi IPA, IPS, dan Keagamaan pada 10 perguruan tinggi, yakni IPB Bogor, ITS Surabaya, UPI Bandung, UGM Jogjakarta, UIN Jakarta, UIN Sunan Ampel Surabaya, UIN Walisongo Semarang, UIN Sunan Kalijaga Jogjakarta, UIN Sunan Gunungjati Bandung, dan UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.

“Pendaftaran dilakukan secara daring di www.ditpdpontren.kemenag.go.id,” ujar dia

Peserta yang bisa mendaftar adalah santri yang bersekolah pada tingkat akhir dan lulus pada 2015 di Madrasah Aliyah yang berada di bawah naungan pondok pesantren atau santri lulusan pesantren muadalah (pesantren salafiyah) dengan ijazah paket C yang diselenggarakan oleh pondok pesantren, khusus untuk pilihan studi bidang Keagamaan.

Selain itu peserta yang mendaftar bisa pula santri yang bersekolah pada tingkat akhir dan lulus tahun 2015 di Madrasah Aliyah (MA)/SMA/SMK yang berada di bawah naungan pondok pesantren. Khusus untuk pilihan pada UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, peserta wajib hafal (hafidz) Al-Quran minimal 10 juz.

Santri yang mendaftar itu sendiri adalah hasil seleksi administratif dari pesantren masing-masing dengan memenuhi kriteria berusia maksimal 20 tahun untuk santri tingkat akhir pada MA/SMA/SMK atau berusia maksimal 23 tahun untuk santri lulusan pesantren muadalah (pesantren salafiyah) dengan ijazah paket C yang diselenggarakan oleh pondok pesantren.

Jumlah peserta seleksi diperkirakan mencapai lebih dari lima ribu santri dengan memperebutkan 300 kursi mahasiswa. Seleksi tertulis akan diselenggarakan di setiap Kanwil Kemenag pada Mei 2015. Seluruh proses pendaftaran tidak dikenakan biaya apapun.

Menurut Mohammad Zen, khusus untuk membiayai PBSB tersebut Kemenag telah mengalokasikan anggaran lebih dari Rp 40 milyar. Program ini telah berjalan sejak tahun 2005, dan hingga saat ini Kemenag telah menyalurkan beasiswa kepada lebih dari tiga ribu mahasiswa.

Hingga tahun 2014 program ini telah meluluskan 1.700 sarjana dari berbagai disiplin ilmu, sedangkan yang saat ini tengah mengikuti program tersebut berjumlah 1.000 mahasiswa. Tahun ini diperkirakan ada tambahan 300 mahasiswa baru yang akan lulus seleksi.

Para santri yang telah lulus diwajibkan mengabdi di pesantren selama tiga tahun. Pascapengabdian, mereka baru diperkenankan melanjutkan kuliah atau bekerja. Mereka bisa mengabdi di pesantren asal atau di pesantren lain yang ditentukan Kemenag.

BERITA TERKAIT

Jabar Buka Delapan Peluang Investasi 2018

Jabar Buka Delapan Peluang Investasi 2018 NERACA Bekasi - Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PMPTSP) Jawa Barat…

Jababeka Beri Beasiswa 3.700 Siswa Berprestasi

NERACA Jakarta – Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan pada dunia pendidikan, PT Kawasan Industri Jababeka dan Ruangguru membagikan beasiswa…

Lagi, BEI Buka Galeri di Pasar Tradisional

NERACA Yogyakarta – Sukses membuka galeri investasi di pasar pada beberapa kota, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali melanjutkan…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Indonesia Terlambat Terapkan HOTS

    Pakar pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta Prof Wuryadi menilai penerapan pembelajaran dengan pendekatan kemampuan berpikir tingkat tinggi atau "Higher…

Efektifkah Memberikan Hukuman Kepada Anak?

      Sebuah kasus kekerasan terhadap siswa kembali muncul. Beberapa waktu lalu, RM seorang guru di SD di Serdang…

Sudah Saatnya Pelajaran Coding Hadir Di Sekolah

      Kemajuan teknologi informasi (TI) harus diimbangi pembelajaran yang tepat. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) didesak mulai mengajarkan…