Saratoga Perkuat Bisnis Consumer Goods - Rencanakan Akuisisi Senilai US$ 100 Juta

NERACA

Jakarta – Masih menjanjikan bisnis consumer goods seiring positifnya daya beli masyarakat, menjadi alasan kuat perusahaan investasi PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG) untuk terus berekspansi lebih agresif lagi disektor tersebut. Teranyar, perseroan tengah mengincar 8 – 10 perusahaan di bidang consumer goods. Sesuai rencana, perseroan mengalokasikan dana sebanyak US$ 100 juta atau sekitar Rp 1,3 triliun.

Presiden Direktur Saratoga, Sandiaga Uno mengatakan, kegiatan usaha perusahaan-perusahaan tersebut cukup beragam, antara lain makanan dan minuman (food and beverage/F&B), jasa keuangan, consumer products, dan gaya hidup. Investasi di sektor konsumer dibutuhkan untuk menyeimbangkan struktur portofolio perseroan,”Selama ini portofolio kami didominasi sektor infrastruktur yaitu lebih dari 50 persen, sementara sisanya berasal dari sumber daya alam (SDA) dan konsumer. Di masa depan, kami ingin seimbang yaitu masing-masing sekitar 30 persen,” kata Sandiaga di Jakarta, Selasa (7/4).

Menurut dia, investasi di sektor lain juga terus dijalankan. Namun, tidak seagresif di sektor konsumer. Secara total, perseroan menyiapkan US$ 150 juta atau hampir Rp 2 triliun untuk investasi di seluruh sektor.

Berdasarkan catatan Investor Daily, Saratoga telah merambah bisnis konsumer ritel sejak tahun lalu. Perseroan mengakuisisi sebanyak 5,83% saham PT Gilang Agung Persada (GAP), pengelola berbagai merek aparel kelas menengah atas. Nilai akuisisi mencapai US$ 5,16 juta atau sekitar Rp 60 miliar.

Gilang Persada mengelola bisnis busana, gaya hidup, dan luxurious brand di Indonesia. Perusahaan memiliki sejumlah brand seperti Guess, Celine Givenchy, La Senza, Gao, Banana Republic, Raoul, VNC, Nautica, Swarovski, dan Victorinox Swiss Army.

Di sektor infrastruktur, lanjut Sandiaga, pihaknya juga tengah melirik peluang di bidang layanan internet atau broadband. Selama ini, Saratoga telah berinvestasi di bidang infrastruktur telekomunikasi melalui PT Tower Bersama Tbk (TBIG), perusahaan penyedia jasa menara,”Bisnis broadband merupakan bagian dari infrastruktur telekomunikasi yang sangat menarik, karena bisa berguna untuk mendorong e-commerce, e-health, dan e-education. Hal ini bisa meningkatkan daya saing Indonesia,” ujar Sandiaga. (bani)

BERITA TERKAIT

Siapkan Capex Rp 3 Triliun - IMAS Perkuat Bisnis Sewa Kendaraan dan Logistik

NERACA Jakarta – Genjot pertumbuhan bisnis sewa kendaraan dan logistik, PT Indomobil Sukses Internasional Tbk (IMAS) akan perbanyak armada truk…

Danai Akuisisi Lahan - DMS Propertindo Bidik Dana IPO Rp 186,6 Miliar

NERACA Jakarta – Kondisi pasar properti yang diprediksi masih lesu tahun ini, tidak menyurutkan niatan PT DMS Propertindo Tbk (DMS)…

Lepas Bisnis Pembayaran - Telkom Masih Miliki 33% Porsi Saham Jalin

NERACA Jakarta –Dukung pemerintah dalam pembentukan holding BUMN sektor finansial, dimana Danareksa bakal ditunjuk sebagai holdingnya, menjadi alasan  PT Telekomunikasi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Patok Harga Rp 221 Saham - GOLD Raup Rights Issue Rp 212,715 Miliar

NERACA Jakarta - Perusahaan penyedia jasa infrastruktur telekomunikasi, PT Visi Telekomunikasi Infrastruktur Tbk (GOLD) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan…

Investasikan Dana Rp 20 Miliar - Phapros Rambah Lini Bisnis Kosmetik

NERACA Jakarta – Kembangkan ekspansi bisnis dan masuk ke bisnis kosmetik, emiten farmasi PT Phapros Tbk. (PEHA) menyiapkan investasi sebesar…

Gelar Rights Issue - Central Omega Bidik Dana Rp 2,4 Triliun

NERACA Jakarta — Perkuat modal dan pengembangan smelter, PT Central Omega Resources Tbk (DKFT) bakal menggelar penerbitan hak memesan efek…