Pemeriksaan Darah Secara Mandiri Mempuyai Syarat Khusus

NERACA

Pemeriksaan tekanan darah mandiri memiliki sejumlah syarat khusus, di antaranya harus menggunakan alat pengukur yang presisi dan tidak boleh secara sembarangan. "Ukur tekanan darah setiap 3-4 hari, lalu dilakukan pagi dan malam atau waktu lainnya," kata dr. Siska S. Danny, SpJP.

Dokter spesialis jantung ini mengungkapkan, hipertensi atau tekanan darah tinggi umumnya tak memiliki gejala khusus dan hanya dapat dideteksi dengan memeriksakannya secara berkala.

"Pemeriksaan tekanan darah berkala penting demi menghindari terjadi komplikasi," ungkapnya.

Menurut Siska, sekalipun memang belum ada konsensus bersama tentang waktu pemeriksaan, namun disarankan pemeriksaan tekanan darah dilakukan setiap dua tahun sekali untuk orang dewasa di atas usia 20 tahun meskipun tanpa gejala. Sementara pada kelompok usia 40 tahun ke atas, pemeriksaan tekanan darah perlu dilakukan satu tahun sekali.

"Pemeriksaan dilakukan terutama pada mereka yang tekanan darah sebelumnya termasuk normal tinggi yakni 130-139/80-89 mmHg, memiliki faktor risiko penyakit kardiovaskuler seperti diabetes dan kolesterol," kata dia.

Siska mengungkapkan, karena tanpa bergejala,sebagian besar pasien hipertensibaru menyadari penyakitnya itu saat sudah terjadi komplikasi.

"Karena keluhan baru muncul saat ada gangguan organ dan komplikasi. Ini artinya sudah terlambat. Kalau sudah kena jantung misalnya baru muncul gejala seperti sesak nafas dan sakit dada," ungkap Siska.

Hipertensi terjadi saat tekanan darah sistolik berada di atas 140 mmHg. Pasien hipertensi seringkali diobati agartekanan darahnya turun ke tingkat normal, yakni kurang lebih 120 mmHg.

Berdasarkan American Heart Association, tekanan darah sistolik optimal adalah kurang dari 120 mmHg dan semakin rendah tekanan darah adalah lebih baik.

Meskipun tekanan darah rendah biasanya dianggap aman, tekanan darah kronis disertai tanda dan gejala tertentu dapat menjadi berbahaya. Gejala seseorang menderita tekanan darah rendah di antaranya pusing, pingsan, dehidrasi, kurang konsentrasi, penglihatan kabur, mual, pernapasan tak normal, kelelahan dan depresi.

Siska menambahkan,pemeriksaan tekanan darahdapat dilakukan secara mandiri ataupun melalui bantuan tenaga medis yang kompeten.

BERITA TERKAIT

Donor Darah dan Bursa Uang Kuno di MDS

Donor Darah dan Bursa Uang Kuno di MDS NERACA Jakarta - Pengelola Trade Mall Mangga Dua Square (MDS) kembali  menggelar…

Pemkot Tangerang Gelar Pelatihan "Kampung Muda Mandiri"

Pemkot Tangerang Gelar Pelatihan "Kampung Muda Mandiri" NERACA Tangerang - Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang menggelar pelatihan "Kampung Muda Mandiri" untuk…

Dana Desa Diaudit Secara Acak

      NERACA   Jakarta - Dana desa akan diaudit secara masif dan secara acak oleh Satuan Tugas Dana…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Menkes Ingatkan Apotek dan Apoteker Hanya Jual Obat dengan Resep Dokter

Menteri Kesehatan Nila Moeloek mengingatkan apoteker hanya menjual obat dengan resep dokter guna mencegah penyebaran obat ilegal dan penyalahgunaan obat.…

Anak Sekolah Paling Rentan Terkena DBD

Anak-anak sekolah menjadi kelompok yang paling rentan terkena penyakit demam berdarah dengue."Anak-anak dari pagi dan siang duduk dalam ruang kelas…

Kemenkes Jadikan Kulon Progo Lokasi Demonstrasi Vaksinasi HPV

Kementerian Kesehatan menjadikan Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), melaksanakan program demonstrasi vaksinasi Human Papilloma Virus (HPV), pemicu kanker…