Pemeriksaan Darah Secara Mandiri Mempuyai Syarat Khusus

NERACA

Pemeriksaan tekanan darah mandiri memiliki sejumlah syarat khusus, di antaranya harus menggunakan alat pengukur yang presisi dan tidak boleh secara sembarangan. "Ukur tekanan darah setiap 3-4 hari, lalu dilakukan pagi dan malam atau waktu lainnya," kata dr. Siska S. Danny, SpJP.

Dokter spesialis jantung ini mengungkapkan, hipertensi atau tekanan darah tinggi umumnya tak memiliki gejala khusus dan hanya dapat dideteksi dengan memeriksakannya secara berkala.

"Pemeriksaan tekanan darah berkala penting demi menghindari terjadi komplikasi," ungkapnya.

Menurut Siska, sekalipun memang belum ada konsensus bersama tentang waktu pemeriksaan, namun disarankan pemeriksaan tekanan darah dilakukan setiap dua tahun sekali untuk orang dewasa di atas usia 20 tahun meskipun tanpa gejala. Sementara pada kelompok usia 40 tahun ke atas, pemeriksaan tekanan darah perlu dilakukan satu tahun sekali.

"Pemeriksaan dilakukan terutama pada mereka yang tekanan darah sebelumnya termasuk normal tinggi yakni 130-139/80-89 mmHg, memiliki faktor risiko penyakit kardiovaskuler seperti diabetes dan kolesterol," kata dia.

Siska mengungkapkan, karena tanpa bergejala,sebagian besar pasien hipertensibaru menyadari penyakitnya itu saat sudah terjadi komplikasi.

"Karena keluhan baru muncul saat ada gangguan organ dan komplikasi. Ini artinya sudah terlambat. Kalau sudah kena jantung misalnya baru muncul gejala seperti sesak nafas dan sakit dada," ungkap Siska.

Hipertensi terjadi saat tekanan darah sistolik berada di atas 140 mmHg. Pasien hipertensi seringkali diobati agartekanan darahnya turun ke tingkat normal, yakni kurang lebih 120 mmHg.

Berdasarkan American Heart Association, tekanan darah sistolik optimal adalah kurang dari 120 mmHg dan semakin rendah tekanan darah adalah lebih baik.

Meskipun tekanan darah rendah biasanya dianggap aman, tekanan darah kronis disertai tanda dan gejala tertentu dapat menjadi berbahaya. Gejala seseorang menderita tekanan darah rendah di antaranya pusing, pingsan, dehidrasi, kurang konsentrasi, penglihatan kabur, mual, pernapasan tak normal, kelelahan dan depresi.

Siska menambahkan,pemeriksaan tekanan darahdapat dilakukan secara mandiri ataupun melalui bantuan tenaga medis yang kompeten.

BERITA TERKAIT

Bank Mandiri Kembangkan Peran Ekonomi Pesantren

  NERACA Surabaya - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk terus memperkuat peran ekonomi pondok pesantren untuk menumbuhkan usaha mikro kecil dan…

Optimisme di Tahun Politik - Mandiri Investasi Bidik AUM Tumbuh 10%

NERACA Jakarta – Di tengah khawatiran pasar global soal perang dagang antara Amerika dan China bakal berdampak terhadap negara berkembang,…

Mandiri Tunas Finance Bukukan Laba Rp403,3 Miliar

    NERACA Jakarta - PT Mandiri Tunas Finance (MTF) membukukan laba bersih sepanjang 2018 sebesar Rp403,3 miliar atau meningkat…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Peneliti Temukan Obat Baru untuk Kanker Stadium Lanjut

Peneliti memberikan harapan baru bagi penderita penyakit ganas, kanker stadium lanjut. Sekelompok peneliti di Inggris berhasil menemukan obat yang dapat…

Cegah Perubahan Iklim dengan Atasi Obesitas dan Kurang Gizi

Perubahan iklim tak cuma membuat cuaca jadi tak menentu, tapi juga berhubungan erat dengan masalah gizi seperti obesitas dan kelaparan.…

Kratom, Dilema Daun Ajaib dan Zat Berbahaya

Jika menyebut kopi bisa dipastikan hampir semua orang akan paham arah pembicaraan, namun ceritanya akan ketika bertemu dengan kata Kratom…