PTBA Kantungi Laba Bersih Rp 2,02 Triliun

NERACA

Jakarta – Ditengah belum pulihnya harga komoditas dunia dan termasuk harga batu bara, PT Bukit Asam (Persero) Tbk (PTBA) masih membukukan pertumbuhan laba bersih 9% sepanjang tahun 2014 menjadi Rp 2,02 triliun. Pertumbuhan ini didukung kenaikan pendapatan 16,7% menjadi Rp 13,08 triliun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Meski harga batubara global terus turun, harga jual rata-rata PTBA masih naik 15% menjadi Rp 723.635 per ton. PTBA juga berhasil menaikkan penjualan batubara menjadi 17,96 juta ton di 2014 dari 17,76 juta ton di tahun 2013. Selain itu, PTBA giat efisiensi, dengan optimalisasi jarak angkut ke lokasi tambang dan menggunakan peralatan operasional tambang dengan tenaga listrik milik sendiri.

Joko Pramono, Sekretaris Perusahaan PTBA mengungkapkan, target volume produksi di tahun ini bisa mencapai 23,70 juta ton, naik 30% dibandingkan volume produksi 2014. Selain itu PLTU Banjarsari 2x110 MW di mulut tambang dan infrastruktur di Lahat Sumatera Selatan milik PTBA siap beroperasi komersial. PTBA juga meningkatkan kapasitas Pelabuhan Tarahan.

Masih tumbuhnya kinerja keuangan PTBA bisa di lihat dari pencapaian perseroan pada periode 9 bulan pertama 2014. Dimana penjualan batu bara PTBA naik menjadi Rp 9,66 triliun dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp 8,12 triliun. Naiknya penjualan tersebut mendorong laba komprehensif periode berjalan dalam 9 bulan pertama 2014 juga ikut naik menjadi Rp 1,608 triliun atau lebih tinggi sekitar 30,5% dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 1,303 triliun.

Selain itu, perseroan berhasil menekan beban pokok penjualan dari Rp 6,59 triliun di periode sembilan bulan pertama 2013, menjadi Rp 5,74 triliun di periode yang sama tahun 2014. Laba bersih per saham dasar yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk juga terdorong naik dari Rp 568 ke Rp 728.

Direktur Utama PTBA Milawarma pernah bilang, salah satu strategi bisnis yang dilakukan perseroan adalah dengan mengalihkan pasar dari semula ke Tiongkok yang menjadi tujuan utama ekspor dialihkan ke India, Vietnam, Jepang, Malaysia, Kamboja, Thailand, dan Taiwan. Ekspor ke Tiongkok lesu, tapi ada peningkatan permintaan dari India. Sekarang yang besar ke Vietnam, Jepang, Malaysia, dan India. Kita harapkan menjadi pengalihan penurunan permintaan dari Tiongkok," paparnya.

Milawarma menyebutkan, mulai 2013 yang lalu porsi ekspor batu bara ke Tiongkok mulai menurun seiring perlambatan perekonomian di Negeri Tirai Bambu tersebut. Sebelumnya, porsi ekspor ke Tiongkok mencapai 10-12% per tahun dari total produksi perseroan,”Semenjak 2013-2014 ekspor ke Tiongkok turun, yang meningkat Vietnam," katanya.

Lebih jauh Milawarma menyebutkan, harga jual batu bara milik PTBA untuk kalori rendah dipatok Rp 650.000/ton. Batu bara kalori rendah ini biasanya dipasok untuk kebutuhan dalam negeri. (bani)

Related posts