Serang, Banten - Benahi Akses, MMS Minta Dukungan Pemkot

NERACA

Serang -Direktur Teknik dan Operasi PT Marga Mandalasakti, Sunarto Sastrowiyoto mengatakan, pembenahan akses jalan tol Tangerang-Merak di Gerbang Serang Barat dan Timur tidak dapat dilaksanakan sendirian tetapi harus mendapat dukungan dari Pemerintah Kota Serang."Selama akses jalan tol masih mengalami gangguan maka penambahan gardu transaksi di gerbang tol tidak optimal karena arus kendaraan tidak lancar," katanya di Serang, Banten, Rabu (25/2).

Sunarto mengatakan, MMS ingin mengembalikan fungsi akses jalan tol di Serang Barat dan Timur seperti semula karena seiring dengan perkembangan ekonomi di kawasan tersebut kini banyak dari akses terebut yang mengalami gangguan.Gangguan tersebut diantaranya akses jalan tol bercampur dengan jalan dari perumahan sehingga terjadi simpangan sebidang, kemudian bermunculan bangunan dipinggir jalan akses, serta banyaknya aktivitas warga seperti naik dan turun kendaraan umum di akses jalan tol.

"Program revitalisasi di akses tol Serang Barat dan Timur berupa pembangunan jalan pararel (frontage road) agar kendaraan dari tol dan bukan tol tidak bercampur, pembangunan underpass dan overpass agar tidak terjadi simpangan sebidang, serta pemagaran agar tidak ada bangunan liar," terangnya.Sedangkan untuk penegakkan hukumnya, kata Sunarto, MMS akan bekerjasama dengan Pemkot Serang dan Kepolisian Daerah Banten, diharapkan dengan semakin ditingkatkannya kesadaran masyarakat akan membuat akses di Serang Barat dan Timur semakin lancar.

Pada kesempatan yang sama, Kepala bidang Pengawasan dan Monitoring Badan Pengatur Jalan Tol, Kornel M.T. Sihalolo mengatakan, aset jalan tol termasuk aksesnya merupakan milik pemerintah yang dititipkan kepada MMS selaku badan usaha jalan tol untuk dikelola.Menurut Kornel, apabila ada pembangunan di kawasan sekitar akses jalan tol maka seharusnya berkoordinasi dulu dengan pihak Pemkot atau Pemkab terkait untuk kemudian disampaikan kepada MMS untuk selanjutnya disampaikan kepada pemerintah atau BPJT.

"Tujuan dari koordinasi tersebut agar penataan di akses jalan tol tetap dapat terkendali sehingga tidak berpotensi munculnya gangguan lalu lintas baik yang keluar atau masuk jalan tol," kata Cornel. Dia jugamengatakan, soal akses jalan tol ini sudah diatur dalam Undang-Undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan dan PP No. 15 Tahun 2005 tentang JalanTol seharusnya itu yang menjadi dasar hukum untuk melaksanakan penegakan di lapangan.

Kewenangan MMS sendiri dalam membenahi akses jalan tol mulai dari gerbang tol sampai dengan jalan arteri, sedangkan di luar tersebut menjadi kewenangan pemerintah pusat atau daerah tergantung status jalan arteri tersebut.Cornel mengatakan, setiap badan usaha jalan tol termasuk MMS harus memiliki program untuk membenahi akses jalan tol yang dilaksanakan secara berkala yang harus dilaporkan kepada BPJT untuk menjamin lancarnya arus kendaraan masuk dan keluar jalan tol.

Sebelumnya MMS pada tahun 2014 telah melakukan program perbaikan di akses Serang Timur. Program tersebut meliputi perbaikan drainase, pembangunan pagar sepanjang 4.470 meter arah Trondol, Pakupatan, dan jalan nasional, sedankan di akses Serang Barat pembuatan jalan pararel (frontage road) serta kegiatan penghijauan. "Program revitalisasi akses jalan tol ini masih akan berlanjut di tahun 2015 dengan konsentrasi pada akses tol Balaraja Timur, Cilegon Timur, Cilegon Barat, Cikupa, Balaraja Barat, dan lanjutan di Serang Timur," tandas Sunarto. [ardi]

BERITA TERKAIT

Bupati Serang Minta Program OPD Tepat Sasaran

Bupati Serang Minta Program OPD Tepat Sasaran NERACA Serang - Bupati Serang, Ratu Tatu Chasanah meminta kepada seluruh Kepala Organisasi…

Minta Dukungan, Humprey Temui Mantan Wakil Presiden

  NERACA   Jakarta – Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) versi Muktamar Jakarta Humprey Djemat mengunjungi Mantan Wakil Presiden…

Pemprov Banten Lanjutkan Program Revitalisasi Banten Lama

Pemprov Banten Lanjutkan Program Revitalisasi Banten Lama NERACA Serang - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten pada 2019 kembali melanjutkan program revitalisasi…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Diminta Stabilkan Harga Sawit

  NERACA   Kampar - Masyarkat Riau mayoritas berprofesi sebagai petani sawit yang nasibnya bergantung pada harga jual buah sawit.…

Permen PUPR Soal Rusun Akan Dijudical Review

        NERACA   Jakarta - Para pengembang properti yang tergabung dalam Real Estat Indonesia (REI) dan Persatuan…

KIBIF Siapkan 20 Ribu Ekor Sapi untuk Pasar Domestik

    NERACA   Jakarta - Setelah resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia (BEI), PT Estika Tata Tiara…