Hipmi Dorong Anggotanya Investasi di Beras

NERACA

Papua -Harga beras yang melambung memicu dunia usaha untuk turun tangan. Himpunan Pengusaha Muda Indonesia Pusat akan mendorong anggotanya untuk berinvestasi dan meningkatkan produksi beras. “Kita akan dorong anggota kita untuk masuk di beras. Solusinya harus ada investasi dan industrilisasi beras,” ujar Ketua Umum Hipmi Pusat, Bahlil Lahadahlia di Papua, kemarin.

Dia mengatakan, ada ketidakseimbangan antara supply dan demand beras di Tanah Air. “Demand-nya meningkat tajam sementara dari sisi supply kita sangat sedikit,” ujarnya. Bahlil juga mengatakan, krisis beras, bila tak dapat diatasi secara sistematis akan terulang lagi ke depan. Pasalnya, faktor demografi luput dari analisa para pakar dan pengambil kebijakan selama ini. “Ini tidak hanya urusan ada mafia atau tidak, ada fakta lain dari sisi demografi yang berkembang saat ini yang luput dari pandangan kita,” terang dia. Dia mengungkapkan, saat ini Indonesia mengalami ledakan penduduk. Tak hanya itu, jumlah usia produktifnya sangat tinggi dan konsumsi pangannya juga tajam. Pada tahun ini, penduduk Indonesia mencapai 240 juta jiwa. “Bayangkan sebagian besar dari penduduk tersebut memasuki usia produktif. Tahun 2018 kita masuk era bonus demografi. Pada usia tersebut bisa dibayangkan konsumsi pangannya seperti apa? Dan beras masih menjadi sumber utama pangan kita,” jelas Bahlil. Bahlil memaparkan pada tahun 2020, jumlah penduduk usia produktif di Indonesia mencapai 2/3 dari total jumlah penduduk. Sehingga kebutuhan pangan ke depan akan meningkat tajam. Jumlah penduduk Indonesia saat ini mencapai 270 juta jiwa. Dikatakannya, setiap 100 tahun penduduk Indonesia naik lima kali lipat. Para 1900-an jumlah penduduk Indonesia hanya 40 juta. Bandingkan dengan tahun 2000 yang telah mencapai 200 juta. “Seratus tahun lagi, kita sudah satu miliar jiwa. Kita harus pikirkan mulai sekarang bagaimana memberi makan anak cucu kita sebanyak satu miliar itu,” papar Bahlil. Di sisi lain, ujar Bahlil lahan pertanian semakin sempit dan infrastruktur irigasi terbengkalai. Hal ini membuat para petani tidak tertarik lagi memanfaatkan lahannya untuk menanam padi. “Sebab itu kita butuh modal yang besar serta investasi agar industri yang membuka lahan-lahan baru untuk persawahan. Kita harus membantu petani yang kapasitas dan modalnya sangat kecil,” pungkas Bahlil. [ardi]

BERITA TERKAIT

Debat Calon Ketum HIPMI - Para Peserta Unjuk Kepiawan Memimpin

Menjelang munas Himpunan pengusaha muda Indonesia (HIPMI) ke XVI tanggal 16 September 2019 mendatang, 4 Calon Ketua Umum (Caketum) HIPMI,…

Gelar Ekspansi - Banyak Perusahaan Indonesia Disebut Tertarik Investasi di Afrika

NERACA Jakarta – Menko Kemaritiman Luhut Pandjaitan menyatakan banyak perusahaan Indonesia tertarik berinvestasi di negara-negara Afrika. Menko Luhut menyatakan, Indonesia…

Energy Watch: Saatnya Dorong Peningkatan Pelayanan PLN

    NERACA   Jakarta - Upaya PLN untuk mengaktifkan kembali aliran listrik setelah 6 jam padam dipandang Direktur Eksekutif…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Sasa Raih Penghargaan Top Brand Award 2019

    NERACA   Jakarta – Perusahaan yang bergerak di bidang bumbu makanan, PT Sasa Inti mengalami pertumbuhan dan perkembangan…

Indonesia Butuh Haluan Ideologi Pancasila

    NERACA   Jakarta - Aktivis penggagas gerakan PancasilaPower, Rieke Diah Pitaloka mendeklarasikan gerakan kebangsaan PancasilaPower di IKIP Budi…

Said Abdullah: Pendekatan Ekonomi dan Keamanan Jadi Lokomotif Penyelesaian Masalah Papua

  NERACA   Jakarta - Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, Said Abdullah menegaskan sinergitas antara aspek ekonomi dan…