BNI Bangun Rumah Edukasi TKI

NERACA

Bekerjasama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPA), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) membangun Rumah Edukasi bagi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Indramayu, Jawa Barat yang akan menjadi proyek percontohan dalam program pemberdayaan TKI dan keluarga TKI di Indonesia.

Program Rumah Edukasi TKI merupakan salah satu bentuk apresiasi BNI kepada para TKI dan upaya memberdayakan TKI dan keluarganya. Rumah Edukasi TKI ini adalah sebuah wadah, berwujud rumah permanen yang dibuat menjadi rumah singgah para TKI dan keluarganya untuk mendapatkan informasi seputar pelatihan bahasa asing, penyediaan akses internet, perpustakaan, dan lainnya. Diperuntukan bagi calon TKI dan keluarga TKI untuk mengembangkan diri dengan berbagai pengetahuan dan keterampilan.

Dalam siaran persnya yang diterima Neraca, Wakil Direktur Utama BNI Felia Salim menuturkan bahwa tujuan pembangunan Rumah Edukasi TKI ini adalah membangun wadah yang memfasilitasi kebutuhan komunikasi, edukasi, serta pemberdayaan TKI dan keluarganya. Ini merupakan sinergi antara program BNI dan program Pemerintah terkait pendidikan dan kesejahteraan masyarakat. “Program ini kami harap akan meningkatkan awareness masyarakat terhadap BNI Sahabat TKI," ungkap dia baru-baru ini

BNI membangun Rumah Edukasi TKI tersebut dengan berbagai fasilitas, yaitu Pojok Buku, Pojok Bahasa, Pojok Click, Klinik Wirausaha, hingga Fasilitas Komunikasi. Pojok Buku dilengkapi oleh koleksi Buku Agama, Buku Latihan Bahasa Asing, Buku Pengetahuan Umum dan Ensiklopedia, Buku Panduan Wirausaha, Buku Motivasi dan Pengembangan Diri, Buku Hiburan Anak, hingga Koran, Tabloid dan Majalah.

Di Pojok Bahasa, para TKI dan keluarganya memperoleh Kursus Bahasa Inggris dan Bahasa Mandarin atau Korea. Kursus diselenggarakan masing-masing 2 kali seminggu 1,5 jam per pertemuan, dan maksimal peserta 15 orang per kelas. Peserta kursus tidak dibatasi umur.

Sedangkan di Pojok Click, BNI menyediakan tiga unit komputer dengan internet yang dapat digunakan dengan user dan kata kunci, serta diawasi oleh Petugas. Penggunaan internetnya maksimal 1 jam per orang, sehingga dapat dilakukan secara bergantian. Untuk melepas kerinduan keluarga TKI dengan anggota keluarganya yang bekerja di luar negeri atau sebaliknya, BNI menyediakan fasilitas komunikasi murah.

Untuk para TKI yang telah kembali ke Tanah Air dan berniat memulai usaha sendiri, BNI menyediakan Klinik Wirausaha. Di tempat ini, dapat diselenggarakan Workshop atau pelatihan singkat mengenai wirausaha, dan terdapat forum berbagi teori dan praktek ide wirausaha, dengan didampingi coach yang berpengalaman di bidang wirausaha. Terkait dengan kewirausahaan ini, BNI membuka Pojok Jualan, yang memungkinkan keluarga TKI atau TKI Purna menjual barang yang mereka hasilkan tanpa dipungut biaya.

BERITA TERKAIT

Menjaga Eksistensi Warisan Nenek Moyang - Festival Pesona Lokal Membawa Cerita di Masa Kecil

Bandung Paris Van Java atau Paris dari Jawa adalah sebutan yang tidak asing lagi untuk menggambarkan kota Bandung yang terkenal…

Peduli Budaya Suku Pedalaman - Menteri BUMN Berikan Bantun Peletarian Suku Badui

Pesatnya dan majunya perkembangan zaman, tidak membuat eksistensi suku Badui sebagai suku terdalam di Lebak, Banten ikut punah. Bahkan sebaliknya,…

Bank Muamalat dan BMM Renovasi Rumah Warga Sukabumi

Rumah sebagai tempat tinggal atau berlindung merupakan kebutuhan pokok dari masyarakat, namun seiring dengan membengkaknya harga tanah tiap tahunnya membuat…

BERITA LAINNYA DI CSR

Menjaga Eksistensi Warisan Nenek Moyang - Festival Pesona Lokal Membawa Cerita di Masa Kecil

Bandung Paris Van Java atau Paris dari Jawa adalah sebutan yang tidak asing lagi untuk menggambarkan kota Bandung yang terkenal…

Peduli Budaya Suku Pedalaman - Menteri BUMN Berikan Bantun Peletarian Suku Badui

Pesatnya dan majunya perkembangan zaman, tidak membuat eksistensi suku Badui sebagai suku terdalam di Lebak, Banten ikut punah. Bahkan sebaliknya,…

Bank Muamalat dan BMM Renovasi Rumah Warga Sukabumi

Rumah sebagai tempat tinggal atau berlindung merupakan kebutuhan pokok dari masyarakat, namun seiring dengan membengkaknya harga tanah tiap tahunnya membuat…