Obligasi Korporasi di Januari Rp 4,8 Triliun

NERACA

Jakarta - Indonesia Bond Pricing Agency (IBPA) mencatat realisasi penerbitan obligasi korporasi (konvensional dan sukuk) pada Januari 2015 sebesar Rp4,8 triliun. Pencapaian tersebut dibukukan dari total estimasi sebesar Rp60 triliun hingga akhir 2015,”Untuk obligasi korporasi, nilai outstanding (new issuance) pada akhir 2014 tercatat sebesar Rp47,8 triliun atau menurun sebesar 18,8% yoy dibanding tahun sebelumnya,”kata Direktur Utama IBPA, Igantius Girendroheru, di Jakarta, Selasa (24/2).

Sementara itu, nilai outstanding untuk obligasi pemerintah konvensional (new issuance) selama periode 2010-2014 mengalami peningkatan setiap tahunnya. Adapun pada akhir 2014, total outstanding tercatat sebesar Rp284,4 triliun atau meningkat sebesar 24,7% yoy dibanding tahun sebelumnya.

Sementara untuk nilai outstanding sukuk pemerintah (new issuance) pada akhir 2014 tercatat sebesar Rp57,8 triliun atau naik sebesar 60,8% yoy dibanding tahun sebelumnya. Sampai dengan 30 Januari 2015, realisasi penerbitan obligasi pemerintah (SBN & SBSN) mecapai nilai Rp41,37 triliun dengan estimasi penerbitan obligasi pemerintah dari Februari hingga Desember 2015 berdasarkan RAPBN-P 2015 sebesar Rp266,63 triliun dari total sebesar Rp308 triliun.

Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia, Reza Priyambada pernah bilang, pasar obligasi pada pekan ini diprediksi akan lebih baik dibanding pekan sebelumnya didukung positifnya sentimen global. Dijelaskan, meski nilai tukar rupiah menjadi sentimen negatif yang dapat berpotensi melemahkan laju pasar obligasi, namun tampaknya pelaku pasar mendapat sentimen positif dari turunnya BI rate, sehingga tingkat volatilitas yang ditawarkan kepada para pelaku pasar dapat direduksi.

Dengan demikian, dia berharap para pelaku pasar kembali berminat untuk kembali meramaikan pasar obligasi,”Kami pun masih berharap laju pasar obligasi bisa lebih baik dari pekan sebelumnya seiring dengan membaiknya sentimen global," kata dia.

Dia menambahkan, sepanjang pelaku pasar tidak banyak melakukan aksi jualnya maka laju pasar obligasi tidak akan turun negatif signifikan. Namun, jika terdapat pelemahan lanjutan maka diharapkan tidak akan terlalu dalam,”Kemungkinan laju harga obligasi akan bergerak dengan rentang sekitar 85 hingga 175 bps. Untuk itu, tetap cermati perubahan dan antisipasi sentimen yang ada," ujarnya.

Pada pekan ini, pemerintah Indonesia kembali melakukan lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) dalam mata uang rupiah. Jumlah indikatif yang dilelang sebesar Rp2 triliun untuk memenuhi sebagian dari target pembiayaan dalam APBN 2015. Adapun seri-seri yang akan dilelang, yakni seri SPN-S 11082015 (reopening) dengan imbalan secara diskonto dan jatuh tempo pada 11 Agustus 2015.

Selain itu, seri PBS006 (reopening) dengan imbalan sebesar 8,25% dan jatuh tempo pada 15 September 2020, seri PBS007 (reopening) dengan imbalan sebesar 9,0% dan jatuh tempo pada 15 September 2040, serta seri PBS008 (reopening) dengan imbalan 7,0% yang jatuh tempo pada 15 Juni 2016. (bani)

BERITA TERKAIT

DPRD‎ Depok "Hanya" Setujui APBD Perubahan 2019 Rp3,7 Triliun - Punya Potensi Dana SILPA 2018 Rp‎765,6 Miliar

DPRD‎ Depok "Hanya" Setujui APBD Perubahan 2019 Rp3,7 Triliun Punya Potensi Dana SILPA 2018 Rp‎765,6 Miliar NERACA Depok - ‎DPRD…

BJB Targetkan Himpun Rp4,9 Triliun dari Penerimaan PBB

  NERACA   Jakarta - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk atau Bank BJB pada tahun ini…

Tumbuh 8%, Laba BRI Capai Rp16,16 Triliun

  NERACA Jakarta - PT Bank Rakyat Indonesia Persero mencatat laba konsolidasi pada kuartal II 2019 tumbuh 8,19 persen secara…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng MRT Jakarta - Intiland Bidik Recurring Income Lahan Parkir

NERACA Jakarta – Memanfaatkan kawasan yang dekat dengan stasiun MRT Lebak Bulus, PT Intiland Development Tbk (DILD) menuai banyak berkah…

Kejar Pertumbuhan Penjualan 20% - Lorena Mengandalkan Bisnis Angkutan Udara

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan penjualan atau sales naik sebesar 15% - 20% sepanjang 2019,  PT Eka Sari Lorena Transport…

BEI Perbanyak Sekolah Pasar Modal di DIY

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal guna menjaga ketahanan pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus melakukan sosialisai…