Perhatikan Asupan Omega Pada Anak

NERACA

Pakar gizi dari Universitas Indonesia Profesor Ratna Djuwita meneliti kandungan asam lemak esensial, yakni Omega 3 dan 6 yang penting bagi pertumbuhan dan perkembangan sel-sel tubuh termasuk otak pada 120 sampel makanan anak Indonesia sehari-hari.

"Kami melakukan penelitian bagaimana konsumsi omega 3 dan 6 di Indonesia itu bagaimana statusnya," katanya.

Ahli gizi kesehatan masyarakat Departemen Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia itu mengatakan penelitiannya menggunakan data dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2010 untuk memperoleh sampel makanan yang dikonsumsi anak-anak berusia 4-12 tahun.

"Kami mencoba untuk meneliti sampel makanan dari 40 ribu anak dari 13 provinsi," ujar dosen itu.

Menurutnya, penelitian itu penting dilakukan untuk mengetahui seberapa besar kandungan Omega 3 dan 6 dari konsumsi makanan anak-anak sehingga dapat menunjukkan kandungan gizi makanan itu.

Selain itu, lanjutnya, hasil penelitian itu dapat memperlihatkan status kecukupan gizi jika makanan anak sehari-sehari sesuai atau tidak dengan kebutuhan nutrien berdasarkan anjuran yang berlaku.

Berdasarkan Badan Kesehatan Dunia (WHO), katanya, omega 3 dibutuhkan sebanyak 1-2 persen dari jumlah energi yang dikonsumsi dan Omega 6 diperlukan sebanyak 5-8 persen dari total energi yang dibutuhkan per hari.

Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) RI Nomor 75 Tahun 2013 tentang Angka Kecukupan Gizi yang dianjurkan menyebutkan asupan Omega 3 yang dianjurkan sebanyak 0,9 gram dan Omega 6 sebanyak 10 gram bagi anak usia 7-9 tahun.

Kemudian, anak laki-laki pada usia 10-12 tahun dianjurkan untuk mendapat asupan Omega 3 sebanyak 1,2 gram dan Omega 6 sebanyak 12 gram per hari. Sedangkan, pada usia sama, anak perempuan membutuhkan satu gram Omega 3 dan 10 gram Omega 6.

Ia memberikan contoh sampel makanan yang akan diteliti seperti ikan tenggiri, ikan kembung dan ikan sarden.

Ia juga mengatakan makanan yang banyak mengandung asam lemak esensial tergolong mahal dan jarang ditemukan pada makanan anak sehari-hari seperti ikan salmon, minyak biji flax dan edamame.

Melalui hasil penelitian yang dapat memberikan gambaran kandungan Omega 3 dan 6 pada menu makanan anak sehari-hari itu, setiap orang tua dapat menyesuaikan kualitas dan kuantitas makanan anak-anak dengan asupan asam lemak esensial yang dianjurkan, harapnya.

Penelitian itu terselenggara atas kerja sama Universitas Indonesia dan PT Unilever Indonesia Tbm, yang mana hasil penelitian akan dipaparkan pada Maret 2015.

BERITA TERKAIT

Pertimbangkan Kondisi Pasar - Anak Usaha BUMN IPO di Paruh Kedua

NERACA Jakarat – Sejak pembukaan perdagangan di tahun 2019, baru tiga perusahaan yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Kondisi…

Sektor Riil - Kinerja Sektor Manufaktur ‘Tancap Gas’ pada Triwulan I-2019

NERACA Jakarta – Sektor industri manufaktur sepanjang triwulan I tahun 2019 menunjukkan kinerja positif. Hal ini ditunjukkan oleh nilai Prompt…

Hyundai Hadapi Penurunan Penjualan pada Maret 2019

Hyundai Motor Co, produsen mobil terbesar di Korea Selatan, pada Senin, mengumumkan penjualannya turun sebesar 2,2 persen pada Maret 2019…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Angka Harapan Hidup Global Meningkat

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat peningkatan angka harapan hidup global sebesar 5,5 tahun dalam rentang 2000 hingga 2016. Wanita diprediksi…

Olahraga Secara Rutin Bisa Cegah Cacat Saat Tua

Kehilangan kemampuan bergerak melakukan aktivitas sehari-hari merupakan masalah yang banyak dialami orang tua. Untuk mencegah masalah kemampuan gerak ini, peneliti…

Makanan Ini Bisa Mencegah Penyakit Jantung dan Darah Tinggi

Menjaga kesehatan jantung tak hanya dengan menghindari makanan cepat saji dan makanan yang diproses berlebihan. Beberapa makanan bahkan baik dikonsumsi…