Pelemahan Rupiah Belum Mengkhawatirkan

NERACA

Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan pelemahan rupiah terhadap dolar AS belum mengkhawatirkan mengingat fluktuasi mata uang merupakan hal yang wajar saja apalagi adanya penyebab faktor eksternal.

"Rupiah memang kadang-kadang naik dan turun karena faktor ekonomi, faktor sejumlah isu atau faktor luar. Saya belum tahu ada faktor apa," kata Jusuf Kalla kepada pers usai sebagai pembicara dalam "Menyelesaikan Konflik Domestik di Asia Tenggara" di Jakarta Kamis (12/2).

Wapres mengatakan, kurs rupiah sebenarnya selama ini dalam posisi yang bagus dan relatif stabil terhadap dolar AS sehingga tak terlalu perlu dikhawatirkan.

Pemerintah, kata Kalla, sampai saat ini juga belum akan melakukan langkah untuk memperkuat kurs rupiah terhadap dolar AS. "Tidak ada rencana menahan pelemahan rupiah. Kita belum tahu penyebab penurunan," kata wapres.

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Kamis sore, bergerak melemah sebesar 148 poin menjadi Rp12.870 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp12.722 per dolar AS.

"Rupiah anjlok menembus level Rp12.800 per dolar AS. Pergerakan rupiah lebih banyak dipengaruhi oleh sentimen yang terjadi di luar negeri," ujar Analis pasar uang PT Platon Niaga Berjangka, Lukman Leong.

Menurut dia, sepanjang belum adanya kejelasan terkait utang Yunani, pelaku pasar uang cenderung menempatkan asetnya dalam mata uang dolar AS, kondisi itu yang menekan rupiah tertekan cukup dalam.

Kendati demikian, ia mengatakan bahwa masih adanya harapan positif tentang perekonomian Indonesia akan membuat mata uang rupiah berpeluang untuk kembali menguat menyusul proyeksi tingkat suku bunga acuan (BI rate) yang akan diturunkan.

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Kamis (12/2) ini tercatat mata uang rupiah bergerak melemah menjadi Rp12.794 dibandingkan hari sebelumnya, Rabu (11/2) di posisi Rp12.700 per dolar AS. [ant]

BERITA TERKAIT

PENDAPAT SEJUMLAH PRAKTISI DAN PENGAMAT PERPAJAKAN: - Kebijakan Tax Amnesty Jilid II Belum Perlu

Jakarta-Direktur Riset Center of Reform on Economics (Core) Indonesia Piter Abdullah dan kalangan pengamat perpajakan meminta agar pemerintah memikirkan ulang…

Peso Anjlok, BI Intervensi Cegah Pelemahan Rupiah

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mengaku sudah melakukan intervensi di pasar spot dan pasar domestik mata…

PENGUSAHA RUGI RUPIAH AKIBAT BLACKOUT - Pemerintah Kaji Regulasi Baru Kompensasi

Jakarta-Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan, regulasi baru besaran kompensasi pemadaman listrik masih dikaji,…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Adira Insurance Buka Kantor Representatif di Mall

    NERACA   Jakarta - Guna mewujudkan pelayanan yang menjangkau seluruh Pelanggan, Adira Insurance buka kantor representatif di Gajah…

Laba CIMB Niaga Naik 11,8%

    NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk melaporkan perolehan laba bersih konsolidasi (unaudited) sebesar Rp1,98 triliun…

Awasi Sektor Keuangan, KPK Bentuk Tim Forensik

  NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan membentuk tim akuntansi forensik untuk mengawasi aliran dana pada sektor keuangan,…