Nafas Panjang Jasa Marga di Bisnis Jalan Tol - Terbitkan Rights Issue

NERACA

Jakarta – Komitmen pemerintahan Jokowi dan Jusuf Kalla yang ingin menghubungkan seluruh jalan tol di pulau Jawa, mulai dari Merak hingga Surabaya disambut positif para operator jalan tol dan termasuk PT Jasa Marga Tbk (JSMR) yang tengah agresif mengembangkan beberapa ruas jalan tol, disamping pembangunan 9 ruas jalan tol baru. Menyadari bisnis jalan tol membutuhkan pendanaan yang kuat dan proses panjang, belum lagi ditambah proses pembebasan lahan menjadi tantangan sendiri yang harus di hadapi perseroan.

Namun demikian, hal tersebut tidak menyurutkan optimisme Jasa Marga untuk membidik beberapa proyek baru jalan tol yang akan ditenderkan pemerintah,”Saat ini, kita ikut tender pembangunan jalan tol Soreang-Pasir Koja di Jawa Barat,”kata Direktur Utama Jasa Marga, Adityawarman.

Menurutnya, perseroan berharap besar terhadap proyek jalan tol di Jawa Barat karena menghubungkan beberapa ruas jalan tol yang sudah ada. Disamping itu, proyek ini juga mempertimbangkan efisiensi karena pembangunan jalan tol merupakan investasi yang besar.

Selain itu, lanjutnya, perseroan juga tengah membidik pembangunan ruas jalan tol Balikpapan- Samarinda,”Untuk proyek tol di kawasan timur, kita sudah kirim tim kesana dan ini prospek bagus karena akan ada kawasan ekonomi khusus,”ungkapnya.

Mengingat besarnya investasi untuk mengembangkan 9 ruas jalan tol dan termasuk beberapa ruas tol baru yang akan dibidik. Rencananya, tahun depan, perseroan bakal menerbitkan saham baru dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue.

Kata Adityawarman, aksi korporasi ini merupakan upaya perseroan untuk memperoleh suntikan modal melalui Penyertaan Modal Negara (PMN). Perseroan ingin menghimpun dana segar yang akan digunakan untuk ekspansi usaha, membayar pinjaman, atau untuk modal kerja,”Kami berencana menggelar aksi korporasi penerbitan rights issue dengan target perolehan dana sebesar Rp7 triliun,”paparnya.

Dia menjelaskan, pada tahun ini tidak ikut menerima PMN karena belum memenuhi kesiapan lahan secara keseluruhan. Pasalnya, perseroan dalam mengarapkan PMN tidak hanya mengincar uangnya saja, tetapi juga kesiapan lahan konstruksinya,”Percuma ada uangnya tapi belum bisa digunakan, bisa jadi apa itu?" tandasnya.

Seperti diketahui, pemerintah saat ini masih menjadi pemegang saham mayoritas perseroan dengan porsi 70%, maka dana yang harus digelontorkan pemerintah melalui PMN sebesar Rp4,9 triliun. Kemudian soal rencana menerbitkan obligasi, perseroan belum ingin melakukannya karena suku bunga sedang tinggi.

Perseroan mengalokasikan dana sedikitnya Rp1,5 triliun untuk persiapan akuisisi proyek Jalan Tol Solo-Kertosono sepanjang 176,7 kilometer."Kami siapkan sedikitnya Rp1,5 triliun untuk masuk sebesar 55-60% saham di proyek itu karena total proyek diperkirakan Rp9 triliun,”kata Adityawarman.

Jalan tol Solo-Kertosono terbagi dalam dua ruas yakni Solo-Ngawi sepanjang 90,1 km yang dioperasikan PT.Solo Ngawi Jaya (SNJ) dan Ngawi Kertosono sepanjang 86,6 km yang konsesinya dipegang PT Ngawi Kertosono Jaya. Kedua BUJT ini adalah milik PT Thiess Contractors Indonesia (TCI). Dari dua ruas tol tersebut, pemerintah mendapatkan porsi untuk membangun 40 km, dengan perincian 15 km di Solo-Ngawi dan 25 km di Ngawi-Kertosono dan sisanya menjadi tanggung jawab BUJT. (bani)

BERITA TERKAIT

Gunakan Jasa Layanan IT - Graha Layar Teken Kerjasama CJ ONS VINA

NERACA Jakarta – Dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada pelanggan dan juga menekan efisiensi dalam operasional, PT Graha Layar Prima Tbk.…

Jasa Marga Bukukan Utung Rp 2,2 Triliun

Sepanjang tahun 2018, PT Jasa Marga Tbk (JSMR) mencatatkan laba bersih sebesar Rp2,2 triliun atau sama dengan periode yang sama tahun…

Jalan Berliku Digitalisasi Layanan Pajak

  Oleh: Sri Lestari Pujiastuti, Kepala Seksi KPP Pratama Jakarta Kalideres *)   Perjalanan digitalisasi layanan pajak telah dimulai hampir…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penetrasi Pasar Ritel Modern - CSAP Resmikan Mitra10 Ke-30 di Cirebon

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama tahun ini, PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (CSAP) sukses membuka gerai bari Mitra10 ke-30…

PSAB Bukukan Laba Bersih US$ 15,29 Juta

Emiten pertambangan emas, PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) mencatatkan laba bersih sepanjang tahun 2018 sebesar US$15,29 juta atau naik…

Saham IPO Wahana Interfood Oversubscribed

NERACA Jakarta - Debut perdana di pasar modal, saham PT Wahana Interfood Nusantara Tbk (COCO) dibuka naik 69,7% ke level…