Eksplorasi Vale di Januari Capai US$ 320.850

NERACA

Jakarta – Perusahaan tambang PT Vale Indonesia Tbk (INCO) menggelontorkan dana sebesar US$ 320.850 untuk merealisasikan kegiatan eksplorasi di Januari 2015,”Kegiatan eksplorasi meliputi pengeboran, pengambilan data geofisika telah berakhir di 2014 dan saat ini semua area eksplorasi masih menunggu administrasi dokumen tender selanjutnya," kata Sekretaris Perusahaan INCO, Ratih Amri dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (10/2).

Adapun kegiatan pengeboran, menurut Ratih, samapai saat ini belum berjalan. "Pelaksanaan eksplorasi masih menunggu sampai administrasi dokumen tender selesai. Untuk hasil pengujian masih dalam proses penghitungan cadangan dengan menggunakan metode block modelling di Sorowako," tutur dia.

Sekadar catatan, per kuartal III/2014, INCO meraih laba bersih sebesar US$ 130,35 juta, atau meningkat tajam jika dibanding raihan sebesar US$ 47,28 juta di kuartal III/2013. Pendapatan perseroan meningkat 7,1% menjadi US$ 772,30 juta, dibanding raihan pendapatan di 2013 sebesar US$ 721,07 juta. Beban pokok pendapatan berhasil ditekan menjadi US$ 538,11 juta, dari posisi sebelumnya sebesar US$ 605,24 juta.

Posisi liabilitas perseroan menurun menjadi US$ 531,05 juta, dari posisi liabilitas di 2013 sebesar US$ 566,85 juta. Sedangkan posisi aset menjadi US$ 2,38 miliar, dari posisi aset sebelumnya sebesar US$ 2,28 miliar di 2013.

Sebagai informasi, kewajiban perusahaan tambang nikel raksasa asal Brasil sebesar 40% tinggal menyisakan 20%. Sebab, pemerintah mengakui 20% sahamVale (INCO) yang dilepas ke pasar merupakan bagian dari kewajiban divestasi perusahaan itu. Rencananya, saham Vale itu baru akan ditawarkan kepada pemerintah lima tahun ke depan. "Tahap pertama sudah kami penuhi di bursa sebanyak 20%, sisanya akan kami tawarkan 2019 mendatang," kata Nico Kanter, Presiden Direktur Vale Indonesia.

Asal tahu saja, dalam PP Nomor 77 Tahun 2014 tentang Perubahan Ketiga PP Nomor 23/2010 tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara, pemerintah menyelipkan klausul baru. Yakni, Pasal 97 Ayat 2a yang berbunyi saham perusahaan tambang asing paling banyak 20% yang telah terdaftar di bursa di Indonesia diakui sebagai peserta Indonesia atawa bagian dari kepemilikan nasional.

Sementara, Vale merupakan pemegang kontrak karya (KK) yang mengintegrasikan kegiatan tambang nikel dengan operasi pabrik pengolahan dan pemurnian (smelter) nikel matte. Alhasil, berdasarkan beleid baru tersebut kewajiban divestasinya hanya mencapai 40% saham.

Komposisi kepemilikan saham di perusahaan tambang berkode INCO yaitu Vale Canada Limited sebanyak 58,73%, Sumitomo Metal Mining Co Ltd mencapai 20,09%, publik sebesar 20,49%, serta sisanya dipegang Vale Japan Limited dan Sumitomo Corporation. "Kami bersyukur atas pengakuan pemeritah dalam kepemilikan saham di bursa meskipun jumlah maksimalnya 20%, kepemilikan masyarakat di Vale memang harus diakui bagian divestasi," ujar Nico. (bani)

BERITA TERKAIT

Overburden Capai 55 Juta Ton - Samindo Klaim Produksi Lampaui Target

NERACA Jakarta -PT Samindo Resources Tbk (MYOH) telah merampungkan operasional overburden dan produksi tahun lalu dengan capaian melebihi target. Disebutkan,…

Harga Kebutuhan Pokok di PSM Kabupaten Sukabumi Belum Turun - Masuki Pekan Kedua Januari

Harga Kebutuhan Pokok di PSM Kabupaten Sukabumi Belum Turun Masuki Pekan Kedua Januari NERACA Sukabumi - Memasuki pekan kedua Januari…

Menteri Sosial - Pengawalan Bansos untuk Capai 6T

Agus Gumiwang Kartasasmita Menteri Sosial Pengawalan Bansos untuk Capai 6T  Jakarta - Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan kerja sama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Kuras Kocek Rp 460,38 Miliar - TBIG Realisasikan Buyback 96,21 Juta Saham

NERACA Jakarta - Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) telah membeli kembali atau buyback saham dari…

KINO Akuisisi Kino Food Rp 74,88 Miliar

PT Kino Indonesia Tbk (KINO) akan menjadi pemegang saham pengendali PT Kino Food Indonesia. Rencana itu tertuang dalam perjanjian Jual…