Perkuat Modal, Bank Jateng Go Public - Rencanakan Listing di 2018

NERACA

Semarang- Persaingan ketat industri perbankan nasional memacu perusahaan Bank Pembangunan Daerah (BPD) untuk terus meningkatkan modal. Salah satunya, rencana mencari modal di pasar modal melalui penerbitan saham baru atau initial public offering (IPO) yang bakal dilakukan Bank Jateng.

Direktur Utama PT Bank Jawa Tengah, Radjim mengatakan, perseroan bakal menerbitkan saham baru atau go public untuk mencari pendanaan guna ekspansi bisnis, “Kami memang berencana melakukan IPO atau 'go public', tetapi untuk saat ini kami baru melakukan pembenahan secara internal," katanya di Semarang, Senin (9/2).

Dia menjelaskan salah satu pembenahan yang dimaksudkan adalah jika IPO yang dilakukan oleh Bank Jateng direspons secara baik oleh pasar maka pihak manajemen harus benar-benar memastikan akan dikemanakan dana yang sudah terkumpul dari para investor,”Dalam hal ini kepercayaan dari investor harus benar-benar dijaga, salah satunya mengenai keamanan dana yang sudah mereka gunakan untuk membeli sebagian saham Bank Jateng," katanya.

Sesuai dengan "roadmap" Bank Jateng, IPO akan dilakukan sekitar 2018 atau 2019. Untuk menuju ke IPO, pada tahun ini pihaknya akan menerbitkan obligasi. Dia mengatakan obligasi tersebut untuk memastikan Bank Jateng bisa mencapai buku tiga yang artinya bisa mengumpulkan modal minimal Rp5 triliun,”Kalau pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten, dan pemerintah kota terbatas dalam menyetorkan modal pada Bank Jateng maka kami harus mencari modal alternatif, salah satunya melakukan 'go public' ini," paparnya.

Sementara Kepala Pusat Informasi Pasar Modal (PIPM) Semarang, Stefanus Cahyanto Kristiadi menilai, seharusnya Bank Jateng siap melakukan IPO mengingat bank milik pemda tersebut memiliki pertumbuhan kinerja yang cukup baik,”Beberapa waktu lalu saya juga sempat bertemu dengan jajaran manajemen dan mereka menyampaikan keinginannya untuk melakukan IPO, tinggal menunggu kesiapan dari para pemegang saham saja," katanya.

Dia mengatakan, hingga saat ini di Jawa Tengah belum ada perusahaan daerah yang sudah melakukan IPO. Salah satu syarat yang wajib dilakukan perusaan jika ingin melakukan IPO, yaitu harus berstatus sebagai perseroan terbatas (PT). Kemudian syarat lain untuk bisa melakukan IPO yaitu memiliki modal minimal Rp5 miliar.

Lanjutnya, jika Bank Jateng positif melakukan IPO, maka akan menambah jumlah perusahaan di Jateng yang sudah menjual sahamnya kepada investor. Hingga saat ini baru dua perusahaan di Jateng yang sudah melakukan IPO, yaitu Sido Muncul dan Sritex, kalau Bank Jateng jadi melakukan berarti ada tiga perusahaan di Jateng yang sudah 'go public'. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

DPRD‎ Depok "Hanya" Setujui APBD Perubahan 2019 Rp3,7 Triliun - Punya Potensi Dana SILPA 2018 Rp‎765,6 Miliar

DPRD‎ Depok "Hanya" Setujui APBD Perubahan 2019 Rp3,7 Triliun Punya Potensi Dana SILPA 2018 Rp‎765,6 Miliar NERACA Depok - ‎DPRD…

Targetkan Listing Awal September - Bhakti Agung Bidik Dana IPO Rp 335,5 Miliar

NERACA Jakarta – Meskipun bisnis properti lesu, hal tersebut tidak menyurutkan rencana PT Bhakti Agung Propertindo Tbk untuk go public.…

Naiknya BI Rate Bikin NIM Bank Turun

  NERACA Jakarta – Kenaikan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate hingga 1,75 persen turun menurunkan marjin…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Gandeng MRT Jakarta - Intiland Bidik Recurring Income Lahan Parkir

NERACA Jakarta – Memanfaatkan kawasan yang dekat dengan stasiun MRT Lebak Bulus, PT Intiland Development Tbk (DILD) menuai banyak berkah…

Kejar Pertumbuhan Penjualan 20% - Lorena Mengandalkan Bisnis Angkutan Udara

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan penjualan atau sales naik sebesar 15% - 20% sepanjang 2019,  PT Eka Sari Lorena Transport…

BEI Perbanyak Sekolah Pasar Modal di DIY

NERACA Jakarta – Perkuat basis investor lokal guna menjaga ketahanan pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) terus melakukan sosialisai…