Pabrik Baru Martina Berto Sudah Beroperasi

NERACA

Jakarta – Perusahaan kosmetik PT Martina Berto Tbk (MBTO) telah mengoperasikan pabrik jamu baru di kawasan Cikarang, Jawa Barat. Pabrik tersebut memiliki kapasitas produksi hingga 269 ton per tahun. Untuk tahap awal tingkat produksi pabrik tidak akan dipasang hingga mencapai level tersebut. "Diawal tahun ini sebenarnya pabrik itu sudah beroperasi. Mengingat produksinya masih kecil, jadi belum bisa kami launching secara resmi," kata Corporate Secretary MBTO Desril Mochtar di Jakarta, kemarin.

Pabrik yang memiliki bagian utama dengan luas sekitar 4 hektar (ha) ini menelan biaya investasi sekitar Rp20 miliar. Rinciannya, lahan seluas 1 ha dimanfaatkan untuk bangunan fisik pabrik dan lahan seluas 3 ha dipergunakan untuk perkebunan tanaman herbal yang menjadi bahan baku jamu yang nantinya akan dirpoduksi.

Lebih lanjut Desril mengatakan, awal beroperasi, kontribusi penjualan dari pabrik jamu tersebut tidak ditargetkan teralu tinggi. Hal itu karena harga produk kosmetik dan jamu herbal pun sudah jauh rentangnya,”Misalnya, sama-sama satu truk, namun harganya tetap lebih mahal kosmetik ketimbang jamu. Kami perkirakan kontribusi bisnis ini hanya sekitar 2% untuk tahun ini," ujar Desril.

Sementara itu, MBTO tahun ini menargetkan pertumbuhan penjualan sekitar 9% hingga 10%. Artinya tahun ini perseroan menargetkan penjualan sekitar Rp768,89 miliar hingga Rp775,95 miliar, dari target penjualan tahun sebelumnya Rp705,41 miliar. Dengan demikian, dapat diasumsikan kalau kontribusi penjualan jamu dari pabrik baru tersebut sekitar Rp15,38 miliar-Rp15,52 miliar.

Asal tahu saja, perseroan mengucurkan biaya investasi Rp 20 miliar untuk membangun pabrik di lahan seluas 1 hektare (ha). Di sekitar pabrik Cikarang tersebut, ada lahan perkebunan tanaman herbal seluas 3 ha. Tanaman herbal itulah yang dipakai sebagai bahan baku pembuatan jamu.

Selain volume produksi yang belum maksimal. Manajemen perusahaan itu menyebut harga jual jamu lebih murah ketimbang kosmetik.Karenanya, Manajemen perusahaan ini hanya mematok target kontribusi penjualan jamu 2% terhadap total pendapatan tahun ini. Asal tahu saja, tahun ini perusahaan berkode MBTO di Bursa Efek Indonesia mengincar pertumbuhan penjualan 9%-10% dari realisasi 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

Kontainer Beroperasi Siang Hari di Bekasi

Banyak kontainer atau truk tanah yang beroperasi di siang hari meresahkan bagi pengguna jalan di Jl. Perjuangan Raya, dekat stasiun…

Jokowi: Saya Sudah Mantul (Mantap Betul)

Jokowi: Saya Sudah Mantul (Mantap Betul) NERACA Jakarta - Jokowi dan Kiai Maruf Amin melaksanakan salat Maghrib berjamaah di Masjid…

Pengusaha Suriah Jajaki Bangun Pabrik di Indonesia

NERACA Jakarta – Para pengusaha asal Suriah yang tergabung dalam Arrasyid for Industry and Trade Group menggandeng Kedutaan Besar Republik…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Tiga Anak Usaha BUMN Bakal IPO di 2019

Menyadari masih sedikitnya perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang go public atau tercatat di pasar modal, mendorong Kementerian Badan…

Impack Pratama Beri Pinjaman Anak Usaha

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Impack Pratama Industri Tbk (IMPC) melakukan perjanjian hutang piutang dengan anak usahanya PT Impack…

Layani Pasien BPJS Kesehatan - Siloam Tambah Tujuh Rumah Sakit Baru

NERACA Jakarta – Tidak hanya sekedar mencari bisnis semata di industri health care, PT Siloam International Hospital Tbk (SILO) terus…