Pabrik Baru Martina Berto Sudah Beroperasi

NERACA

Jakarta – Perusahaan kosmetik PT Martina Berto Tbk (MBTO) telah mengoperasikan pabrik jamu baru di kawasan Cikarang, Jawa Barat. Pabrik tersebut memiliki kapasitas produksi hingga 269 ton per tahun. Untuk tahap awal tingkat produksi pabrik tidak akan dipasang hingga mencapai level tersebut. "Diawal tahun ini sebenarnya pabrik itu sudah beroperasi. Mengingat produksinya masih kecil, jadi belum bisa kami launching secara resmi," kata Corporate Secretary MBTO Desril Mochtar di Jakarta, kemarin.

Pabrik yang memiliki bagian utama dengan luas sekitar 4 hektar (ha) ini menelan biaya investasi sekitar Rp20 miliar. Rinciannya, lahan seluas 1 ha dimanfaatkan untuk bangunan fisik pabrik dan lahan seluas 3 ha dipergunakan untuk perkebunan tanaman herbal yang menjadi bahan baku jamu yang nantinya akan dirpoduksi.

Lebih lanjut Desril mengatakan, awal beroperasi, kontribusi penjualan dari pabrik jamu tersebut tidak ditargetkan teralu tinggi. Hal itu karena harga produk kosmetik dan jamu herbal pun sudah jauh rentangnya,”Misalnya, sama-sama satu truk, namun harganya tetap lebih mahal kosmetik ketimbang jamu. Kami perkirakan kontribusi bisnis ini hanya sekitar 2% untuk tahun ini," ujar Desril.

Sementara itu, MBTO tahun ini menargetkan pertumbuhan penjualan sekitar 9% hingga 10%. Artinya tahun ini perseroan menargetkan penjualan sekitar Rp768,89 miliar hingga Rp775,95 miliar, dari target penjualan tahun sebelumnya Rp705,41 miliar. Dengan demikian, dapat diasumsikan kalau kontribusi penjualan jamu dari pabrik baru tersebut sekitar Rp15,38 miliar-Rp15,52 miliar.

Asal tahu saja, perseroan mengucurkan biaya investasi Rp 20 miliar untuk membangun pabrik di lahan seluas 1 hektare (ha). Di sekitar pabrik Cikarang tersebut, ada lahan perkebunan tanaman herbal seluas 3 ha. Tanaman herbal itulah yang dipakai sebagai bahan baku pembuatan jamu.

Selain volume produksi yang belum maksimal. Manajemen perusahaan itu menyebut harga jual jamu lebih murah ketimbang kosmetik.Karenanya, Manajemen perusahaan ini hanya mematok target kontribusi penjualan jamu 2% terhadap total pendapatan tahun ini. Asal tahu saja, tahun ini perusahaan berkode MBTO di Bursa Efek Indonesia mengincar pertumbuhan penjualan 9%-10% dari realisasi 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

Waspadai Dampak Sistemik - BEI Terus Pantau Reksadana Gagal Bayar

NERACA Jakarta –Guna memberikan kepastian hukum dan perlindungan investor terhadap produk investasi reksadana yang gagal bayar, PT Bursa Efek Indonesia…

Saham Perdana IFSH Dibuka Melesat 47,73%

NERACA Jakarta – Debut perdana di pasar modal, perdagangan saham PT Ifishdeco Tbk (IFSH) pada Kamis (5/12) dibuka menguat tajam…

Raup Bisnis Daur Ulang Sampah Plastik - Coca Cola Inisiasi Packaging Recovery Organization

NERACA Jakarta – Sebagai bentuk dukungan pemerintah dalam mengurangi sampah plastik, produsen minuman kemasan Coca Cola Indonesia sangat aktif dalam…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Salurkan KPR Rp 300 Triliun - BTN Telah Biayai 5 Juta Masyarakat Indonesia

Menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) KPR ke 43 yang jatuh pada tanggal 10 Desember mendatang, PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

Geliat Bisnis Jalan Tol - WTR Beri Pinjaman CCT Rp 206,57 Miliar

NERACA Jakarta- Dukung pengembangan bisnis di jalan tol, PT Waskita Karya Tbk (WSKT) melalui anak usahanya, PT Waskita Toll Road…

CJ CGV Restrukturisasi Saham di Graha Layar

NERACA Jakarta - CJ CGV Co Ltd merestrukturisasi kepemilikan sahamnya pada PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ). Perusahaan bioskop asal…