Investor Ritel Nantikan Elektornik IPO - Diklaim Banyak Menguntungkan

NERACA

Jakarta – Rencana PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengembangkan sistem elektronik IPO tahun ini, disambut positif pelaku pasar dan termasuk investor pasar modal. Pasalnya, kebijakan ini diyakini bisa memudahkan masyarakat untuk membeli saham-saham perdana di bursa.

Kata pengamat pasar modal dari BNI Asset Management, Hanif Mantiq, rencana BEI menerapkan sistem elektronik (online) bagi pemesanan penawaran umum perdana saham akan berdampak baik bagi investor ritel,”Sistem pemesanan saat proses 'book building' saham IPO secara elektronik akan berdampaknya bagus bagi investor ritel, selama ini saham IPO untuk ritel seperti 'di anak tirikan', porsinya cenderung minim," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dia mengatakan bahwa selama ini, kecenderungan porsi saham IPO yang dijatahkan untuk investor ritel sekitar 10% dari total yang ditawarkan dan sisanya 90% dialokasikan untuk investor institusi,”Selama ini, animo investor ritel terhadap saham IPO cukup tinggi, dengan sistem pemesanan secara 'online' maka kesempatan investor ritel mendapatkan saham IPO akan lebih baik,”ungkapnya.

Kendati demikian, dirinya mengakui bahwa calon emiten dan penjamin pelaksana emisi atau "underwriter" lebih menyukai saham IPO diserap oleh investor institusi karena sifat orientasi yang jangka panjang, dibandingkan investor ritel yang bersifat jangka pendek.

Sebelumnya, Direktur Utama BEI Ito Warsito pernah bilang, sistem elektronik untuk pemesanan saham IPO diharapkan dapat memudahkan investor terutama di daerah mendapatkan saham IPO. Selain itu,

dengan sistem pemesanan saham IPO secara elektronik juga bisa membantu perusahaan sekuritas yang ditunjuk sebagai penjamin pelaksana emisi mengumpulkan pernyataan minat beli dari semua calon investor,”Saat ini, investor yang ingin membeli saham IPO harus mendaftar ke perusahaan sekuritas yang ditunjuk sebagai penjamin emisi, sayangnya mayoritas penjamin emisi hanya beroperasi di Jakarta, sehingga investor di kota-kota lain seperti Surabaya, Kalimantan, Sulewesi, Papua dan lainnya hampir mustahil memesan saham IPO," katanya.

Kendati demikian, Ito menegaskan, pihaknya juga membutuhkan dukungan peraturan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk merealisasikan sistem "online" itu, karena pasar perdana merupakan yurisdiksi OJK. Asal tahu saja, guna menjangkau investor di daerah dalam penawaran saham perdana, pihak BEI akan mengembangkan sistem elektronik untuk pemesanan penawaran umum perdana saham.

Saat ini, investor yang ingin membeli saham IPO harus mendaftar ke perusahaan sekuritas yang ditunjuk sebagai penjamin emisi, sayangnya mayoritas penjamin emisi hanya beroperasi di Jakarta, sehingga investor di kota-kota lain seperti Surabaya, Kalimantan, Sulewesi, Papua dan lainnya hampir mustahil memesan saham IPO.

Maka diharapkan, dengan sistem yang akan dikembangkan itu, investor di berbagai kota bisa memesan saham IPO secara elektronik. (bani)

BERITA TERKAIT

Imbangi Aliran Modal Asing - OJK Targetkan 5 Juta Investor Pasar Modal

NERACA Jakarta – Memperingati 42 tahun kembali diaktifkannya industri pasar modal, telah banyak pencapaian dan perubahan yang ditorehkan. Bahkan industri…

Targetkan Listing Awal September - Bhakti Agung Bidik Dana IPO Rp 335,5 Miliar

NERACA Jakarta – Meskipun bisnis properti lesu, hal tersebut tidak menyurutkan rencana PT Bhakti Agung Propertindo Tbk untuk go public.…

Aplikasi Mobile InvestASIK - DIM Bidik Investor Potensial dari Milenial

NERACA Jakarta – Mendukung program Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam percepatan literasi keuangan di kalangan anak muda, khususnya industri pasar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Juli, Penjualan Semen Indonesia Naik 78,8%

NERACA Jakarta – Meskipun industri semen dalam negeri masih terjadi oversuplai, namun penjualan PT Semen Indonesia (Persero) Tbk pada Juli…

Lagi, Bank Mandiri Kurangi Porsi Saham di MAGI

NERACA Jakarta – Kurangi porsi saham di PT Mandiri AXA General Insurance (MAGI), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) bakal…

Lindungi Invetor Ritel - OJK Perketat Keterbukaan Informasi Emiten

NERACA Jakarta – Menciptakan industri pasar modal sebagai sarana investasi yang aman dan melindungi investor, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan…