Pasar Saham yang Semakin Minggiurkan

NERACA

Sepanjang tahun lalu indeks harga saham gabungan (IHSG) tumbuh hingga 22,29%. Padahal, pada tahunlaluadadua event politik yang cukup menguras energi dari seluruh masyarakat Indonesia yakni pemilihan anggota legislatif serta presiden dan wakil presiden. Apalagi, sempat terjadi ketegangan di antara kedua kubu calon presiden dan wakil presiden.

Tidak heran kalau sejumlah kalangan mengkhawatirkan event tersebut bisa mengganggu perekonomian nasional. Untunglah hal itu tidak terjadi. Kendati nilai tukar rupiah sempat mencapai Rp12.900 per USD pada pertengahan Desember 2014, tak mengganggu proyeksi pertumbuhan ekonomi nasional yang menurut Bank Indonesia akan berada di kisaran 5,1-5,5%.

Bagaimana dengan 2015? Menurut Dekan IPMI International Business School Roy Sembel, ekonomi Indonesia akan lebih baik lagi pada tahun ini. Selain sudah lewatnya hajatan politik, pada tahun lalu pemerintah telah mengeluarkan kebijakan penting yakni menaikkan harga BBM. Dengan begitu, dari sisi fiskal dan bujet, seharusnya pemerintah memiliki anggaran yang lebih longgar dalam menerapkan politik anggaran.

Meski demikian, pemerintah harus tetap mewaspadai situasi ekonomi regional maupun global. Apalagi ada perkiraan, otoritas berwenang di Amerika Serikat akan menaikkan suku bunga acuannya. Jika direalisasikan, berpotensi memberikan tekanan negatif bagi perekonomian dunia berupa pelambatan pertumbuhan ekonomi dunia. Dua kondisi tersebut akan membuat otoritas moneter Indonesia memilih untuk mempertahankan tingkat suku bunga acuan.

Bahkan, tidak menutup kemungkinan akan diturunkan karena membuat tekanan inflasi menjadi lebih rendah. ”Bunga acuan yang relatif stabil. Kalau dari prospek investasi, tentunya sekarang merupakan waktu yang tepat untuk memulai berinvestasi. Terutama di saham,” kata Roy.

Terlebih pada tahun ini pemerintah telah mencanangkan fokus mengembangkan sektor infrastruktur dan kemaritiman. Tentunya hal itu akan berdampak positif bagi kinerja perusahaan- perusahaan yang tercatat di pasar modal. Keuntungan yang diraih investor dari saham pada tahun lalu bisa saja terulang kembali di tahun ini. Tentunya tidak semua saham bisa dikoleksi.

BERITA TERKAIT

Akademisi Lokal Juga Memiliki Kompetensi yang Baik - Polemik Saksi Ahli WN Asing

Akademisi Lokal Juga Memiliki Kompetensi yang Baik Polemik Saksi Ahli WN Asing NERACA Medan – Penunjukan saksi ahli dari kalangan…

Pasar Menunggu Aturan Papan Akselerasi

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menyebutkan ada lima perusahaan dengan Net Tangible Assets (NTA) atau aset berwujud bersih kurang dari…

Debut Perdana di Pasar Modal - IPO Nusantara Properti Oversubscribed

NERACA Jakarta – Pada perdagangan Jum’at (18/1), saham perdana PT Nusantara Properti Internasional Tbk (NATO) akan resmi dicatatkan di Bursa…

BERITA LAINNYA DI KEUANGAN

KUR, Energi Baru Bagi UKM di Sulsel

Semangat kewirausahaan tampaknya semakin membara di Sulawesi Selatan. Tengok saja, berdasarkan data yang dimiliki Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Sulsel,…

Obligasi Daerah Tergantung Kesiapan Pemda

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai penerbitan obligasi daerah (municipal bond) tergantung pada kesiapan pemerintahan daerah karena OJK selaku regulator hanya…

Bank Mandiri Incar Laba Rp24,7 T di 2018

PT Bank Mandiri Persero Tbk mengincar pertumbuhan laba 10-20 persen (tahun ke tahun/yoy) atau sebesar Rp24,7 triliun pada 2018 dibanding…