Kinerja Antam Tergerus Harga Emas - Penjualan Turun 16%

NERACA

Jakarta –Perusahaan tambang emas, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) mencatat penurunan penjualan bersih sepanjang tahun 2014 sebesar 16% menjadi Rp9,46 triliun dibanding tahun sebelumnya. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (2/2).

Dijelaskan, menurunkan angka penjualan seiring tergerusnya harga nikel dan emas serta kebijakan pemerintah melarang ekspor bijih mineral mentah. Penjualan bersih perseroan pada tahun lalu paling besar dikontribusi dari penjualan emas sebesar 52% atau senilai Rp4,93 triliun.

Adapun volume produksi emas ANTM dari Pongkor dan Cibaliung sepanjang tahun lalu sebanyak 2.335 kilogram atau susut 9% dibanding 2013 karena turunnya kadar bijih emas yang ditambang, dengan volume penjualan emas mencapai 9.978 kg atau naik 6% dibanding tahun sebelumnya.

Sementara volume produksi feronikel pada tahun lalu turun 8% menjadi 16.851 ton nikel dalam feronikel (TNi), dengan volume penjualan naik 37% menjadi 19.748 TNi. Nilai penjualan feronikel melonjak 93% menjadi Rp4 triliun seiring naiknya volume penjualan serta harga rata-rata feronikel sebesar 23% menjadi USD7,74/ton.

Sedangkan volume produksi bijih nikel terkoreksi 90% menjadi 1,14 juta wmt seiring regulasi pemerintah yang melarang ekspor bijih mineral mentah sejak 12 Januari 2014. Volume penjualan bijih nikel pada tahun lalu merosot 98% menjadi 214.400 wmt, sehingga pendapatan tahun lalu juga turun 98% menjadi Rp89 miliar.

Komoditas tambang perseroan lainnya, yakni bauksit diproduksi sebanyak 267.292 wmt dengan volume penjualan 60.898 wmt senilai Rp20 miliar. Sementara produksi batu bara pada tahun lalu sebanyak 464.002 ton dan menjual 652.413 ton senilai Rp179 miliar.

Tahun ini, Antam targetkan penjualan emas sebesar 8,5 juta ton. Dimana untuk memenuhi target penjualan emas, perseroan mengandalkan layanan Berencana Aman Kelola Emas (BRANKAS) yang belum lama ini di rilis.

Menurut Dody Martimbang, GM Bisnis Pengelolaan dan Pemurnian Logam Mulia ANTM, dengan kehadiran BRANKAS, daya beli masyarakat akan meningkat lantaran harganya lebih murah dibanding harga pasar dan harga pabrik. Dengan segala keunggulan yang ditawarkan, permintaan emas melalui BRANKAS juga bakal meningkat.

Oleh sebab itu, manajemen optimistis BRANKAS menjadi akselerator realisasi penjualan emas ANTM. "Dengan layanan ini pula maka variasi pembelian emas selain melalui pabrik atau toko penjual emas," pungkas Dody.

Disamping itu, Antam juga menginvestasikan dana US$ 500 ribu untuk proyek Top Blown Rotary Converter (TBRC) yang dimaksudkan untuk meningkatkan nilai tambah emas Antam. Nantinya, melalui fasilitas tersebut dapat mengekstraksi logam emas dan logam-logam berharga lainnya seperti selenium, paladium, platinum dan lain-lain dari produk anode slime.

Peresmian fasilitas TBRC merupakan salah satu upaya ekspansi bisnis Antam di komoditas emas. Melalui pengoperasian TBRC, Antam akan memberikan nilai tambah dari anode slime melalui pengolahan di dalam negeri. (bani)

BERITA TERKAIT

Volume Produksi Feronikel Antam Naik 14%

NERACA Jakarta - PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) membukukan produksi feronikel 24.868 ton nikel dalam feronikel (TNi) sepanjang tahun 2018.…

LAPORAN KINERJA BANK BNI

Wakil Direktur Utama BNI Herry Sidharta (ketiga kanan) bersama (kiri ke kanan) Direktur Kepatuhan Endang Hidayatullah, Direktur Hubungan Kelembagaan Adi…

Optimis Sambut Tahun 2019 - Jababeka Residence Bidik Penjualan Rp 1 Triliun

NERACA Cikarang – Opitimisme pasar properti masih akan tetap tumbuh di tahun ini, mendorong beberapa perusahaan properti genjot ekspansi bisnisnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Garap Proyek Berkonsep TOD - WIKA Realty Bidik Penjualan Rp 3,1 Triliun

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Wijaya Karya Realty (WIKA Realty) sebagai anak usaha PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA)…

Astra Beri Pinjaman Anak Usaha Rp 80,27 Miliar

Dukung pengembangan bisnis anak usaha, PT Astra International Tbk (ASII) memberikan pinjaman kepada PT Pelabuhan Penajam Banua Taka, anak usaha…

XL Rencanakan Rilis Obligasi Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta – Danai ekspansi bisnisnya, PT XL Axiata Tbk (EXCL) berencana menerbitkan obligasi berkelanjutan I XL Axiata tahap I…