Sampah di Cianjur Masih Jadi Masalah

NERACA

Cianjur – Masalah sampah di Kabupaten Cianjur, terus menjadi sorotan warga masyarakat Cianjuur khususnya yang tinggal di perkotaan. Oleh karena itu, Wakil Bupati Cianjur, H. Suranto yang dinilai rajin melakukan kunjungan kerja dibanding Bupati Cianjur Tjetjep Mukhtar Soleh, meminta SKPD yang menangani masalah sampah harus lebih kreatif dan cerdas menangani masalah sampah tersebut.

“ Lakukan kerjasama dengan pihak swasta dalam mengelola sampah guna implementasi dari sebuah motivasi dalam manajemen pekerjaan yang baik di dinas Kebersihan dan Pertamanan dalam menghasilkan produk yang bernilai kembali,” kata Suranto, saat melakukan kunjungan kerja ke Dinas Kebersihan dan Pertamanan dengan didampingi Asda III Bidang Kesra , H. Dudun Abdullah, Senin 12/9.

Sampah, kata Suranto, merupakan salah satu permasalahan yang terus meningkat seiring pesatnya pembangunan di segala sektor. Paradigma lama mengenai penangganan sampah yaitu dikumpulkan, diangkut dan dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) harus di rubah menjadi paradigma baru. Di antaranya yaitu sampah di kumpulkan, diangkut lalu di olah atau dicacah sehingga residu sampah bisa di tekan menjadi 20% sedangkan sisanya 40% mejadi kompos dan 40% lagi menjadi pelastik.

Permasalahan sampah seperti tingginya volume sampah, tidak seimbangnya jumlah sampah terangkut dengan volume sampah, terbatasnya usia pakai TPA, TPS Transfer Depo. Kemudian, sulit dan mahalnya pengadaan lahan untuk TPA, adanya penolakan dari warga untuk pembangunan TPA, dan pola penangganan sampah masih menggunakan metode lama yaitu dikumpulkan, diangkut lalu dibuang, masih menjadi kajian penting pemerintah daerah dan Dinas Kebersihan dan Pertamanan.

Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan , Arif mengungkapkan, instituasinya telah membuat suatu rencana untuk menanggulangi permasalahan sahpah yaitu dengan meningkatkan kualitas TPA Pasir Sembung menjadi TPST (Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu). Menjadi tujuan wisata pendidikan dengan solusi merubah paradigma pengelolaan sampah dari pengumpulan, pengangkutan dan buang ke TPA menjadi penurunan volume sampah melalui program 3R.

Tujuan dari program 3R adalah sampah dapat dibuang ke TPA sebanyak 20%, memperpanjang usia pakai TPPAS, TPS, transfer depo, membuka peluang usaha dan lapangan pekerjaan, kebersihan lingkungan terjaga, kota menjadi bersih dan ramah lingkungan.

BERITA TERKAIT

Pengecualian Taksi Online Lintasi Kawasan Ganjil Genap, Timbulkan Masalah Baru

Jakarta, Upaya pemberian tanda khsusus bagi taksi online untuk dapat memasuki area atau lintasan ganjil-genap agar tidak diimplementasikan. Selain merupakan…

Said Abdullah: Pendekatan Ekonomi dan Keamanan Jadi Lokomotif Penyelesaian Masalah Papua

  NERACA   Jakarta - Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI, Said Abdullah menegaskan sinergitas antara aspek ekonomi dan…

IMPOR MASIH MENDOMINASI - Presiden Ingin Defisit Garam Cepat Diatasi

NERACA Jakarta – Presiden Joko Widodo menilai bahwa potensi garam yang dihasilkan di tambak garam Desa Nunkurus Kabupaten Kupang, Nusa…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Legislator: Upaya Penghentian Tumpahan Minyak Pertamina Sudah Tepat

Jakarta- Anggota Komisi VII DPR Kurtubi menegaskan bahwa upaya yang dilakukan Pertamina untuk mengatasi tumpahan minyak di Karawang sudah tepat,…

PKB Harus Adaptif Terhadap Perkembangan Zaman

PKB Harus Adaptif Terhadap Perkembangan Zaman NERACA Jakarta - Pasca pelaksanaan muktamar di Nusa Dua, Bali, Partai Kebangkitan Bangsa dinilai…

Lebih Meriah, Gelaran Kedua ISSOM Night Race 2019

Lebih Meriah, Gelaran Kedua ISSOM Night Race 2019 NERACA Jakarta - Sukses digelar pertama kali pada tahun lalu, Event bergengsi…