BJB Kembangkan Skema "Branchless Banking" - Bandung, Jawa Barat

NERACA

Bandung - PT Bank Pembangunan Daerah Jabar Banten Tbk akan mengembangkan sistem "branchless banking" untuk memperluas jaringan layanan tanpa harus membuka kantor cabang baru.

"Salah satu rencana bisnis kami pada tahun ini yaitu mengembangkan skema branchless banking," kata Direktur Utama Bank BJB, Ahmad Irfan di Bandung, Jawa Barat, Senin (26/1).

Dia menyebutkan, pengembangan 'branchless banking" menjadi salah satu upaya lembaga perbankan milik BUMD Jabar-Banten tersebut guna meningkatkan sistem pelayanan pada semua lini bisnis.

Teknisnya, kata dia mencoba melakukan penjajakan dengan berbagai pihak dan sektor dalam hal pengembangan branchless banking. Salah satunya sektor ritel seperti minimarket.

"Penjajakan kerja sama sudah dilakukan, selama ini sektor itu sudah terbiasa menggunakan perangkat pembayaran non tunai. Kami akan kerja sama dengan vendor," katanya.

Targetnya, kata dia tahun ini, pihaknya benar-benar dapat merealisasikan pengembangan branchless banking yang ditempatkan di daerah-daerah yang belum ter-cover oleh Bank BJB.

Irfan berpendapat, branchless banking menjadi opsi pengembangan jaringan karena untuk membangun jaringan kantor dalam kondisi seperti sekarang, cukup berat.

Pasalnya, pembangunan jaringan kantor membutuhkan dana yang besar. Agar rencana pengembangan branchless banking dapat terealisasi, pihaknya melakukan berbagai persiapan antara lain memperkuat fondasi Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dan juga sumber daya manusia (SDM).

Selain itu pihaknya juga meningkatkan penyaluran kredit konsumer berkualitas. Diproyeksikan pada 2015 tumbuh 15%-17%.

"Khusus kredit, lebih pada pilar pertama yakni kredit consumer. Tapi, kami pun tetap meningkatkan kredit comersial, caranya bisa melalui sindikasi, multifinance, dan memaksimalkan APBN-APBD untuk kredit konstruksi, termasuk ekspansi kredit mikro," katanya. [ardi]

Related posts