Saham Sektor Maritim Paling Berpengaruh

NERACA

Jakarta - Kebijakan maritim Pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla memberikan sentimen positif bagi emiten yang bergerak di sektor kelautan. Sebanyak tiga dari 10 emiten terbaik tahun ini berasal dari sektor tersebut.

Berdasarkan data dari Bloomberg, sejak awal tahun hingga penutupan sesi pertama (year to date) PT Pelayaran Tempuran Emas Tbk (Temas Line/TMAS) mencatat kenaikan saham 954,76% ke Rp 2.215, tertinggi dibandingkan emiten-emiten lain.

Saham Temas mulai naik di bulan Agustus, sebulan setelah Jokowi-JK mengumumkan kebijakan maritimnya dalam debat calon presiden di bulan Juli. Kapitalisasi pasar Temas juga melesat dari Rp 348 miliar di kuartal dua menjadi Rp 2,5 triliun saat ini, menurut data Bloomberg.

PT Samudera Indonesia Tbk (SMDR) mencatat pertumbuhan kedua terbesar setelah Temas Line dengan kenaikan year to date 398,28 persen ke Rp 14.450. Dharma Samudera Fishing Industries (DSFI) mencatat pertumbuhan kelima terbesar dengan kenaikan year to date 313,73 persen.

Reza Priyambada, analis Woori Korindo Securities mengatakan, kenaikan harga saham-saham maritim disebabkan oleh momentum terpilihnya Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla dengan program ekonomi maritimnya,”Munculnya program maritim tentunya berimbas pada saham-saham kelautan, secara sentimen. Tapi, untuk fundamentalnya dan seberapa pengaruhnya program maritim Jokowi-JK akan berpengaruh pada kinerja emiten-emiten kelautan..itu yang harus menunggu realisasinya (kebijakan maritim)," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Program unggulan sektor maritim Pemerintahan Jokowi-JK adalah Tol Laut. Dalam benak pemerintahan baru, nantinya kapal besar akan rutin mengangkut barang di seluruh perairan Indonesia. Ibarat tol di darat sebagai jalan bebas hambatan, kehadiran kapal dan pelabuhan berstandar internasional akan memperlancar jalur disribusi barang sehingga dapat menurunkan biaya logistik. Investasi yang dibutuhkan diperkirakan Rp 700 triliun.

Soal harga, Reza mengatakan bahwa meski sudah mengalami kenaikan signifikan, saham- saham sektor maritim masih layak dikoleksi di 2015,”Sepanjang sentimen dari proyek tol laut masih ada maka saham-saham itu masih ada potensi untuk menguat. Namun perlu diperhatikan juga fundamentalnya," tutur Reza.

Mandiri Sekuritas juga mengambil sikap "bullish" terhadap sektor maritim di 2015. Head of Equity Research Mandiri Sekuritas Jhon Rachmat mengatakan pertumbuhan energi di Indonesia akan mendorong permintaan di industri perkapalan,”Karena Indonesia juga merupakan negara kepulauan terbesar di dunia, setiap kenaikan konsumsi energi akan berdampak pada naiknya kebutuhan transportasi laut, sehingga dapat meningkatkan permintaan pada kapal-kapal," kata dia.

Mandiri menjagokan emiten baru di bursa untuk sektor ini, yaitu PT Soechi Lines Tbk (SOCI). Mandiri juga penjamin emisi ketika Soechi melakukan penawaran perdana tahun ini. Saham Soechi telah naik 20 persen ke Rp 660 siang ini sejak mulai diperdagangkan 3 Desember lalu."Peningkatan pengangkutan produksi minyak nasional terutama dari Blok Cepu milik PT Pertamina (Persero) akan berdampak positif pada perseroan," katanya. (bani)

BERITA TERKAIT

ASAFF 2018: HKTI Jaring Inovator Sektor Pertanian

ASAFF 2018: HKTI Jaring Inovator Sektor Pertanian NERACA  Jakarta – Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) menjaring para inovator sektor pertanian…

Jumlah Investor Saham Capai 700 Ribu

Menepis rumor tidak sedap terkait keluarnya dana asing di pasar modal hingga mencapai Rp 40 triliun, membuat reaksi PT Bursa…

Saham PIZZA Oversubscribed Dua Kali - Debut Perdana di Pasar Modal

NERACA Jakarta –Sukses mencatatkan sahamnya di pasar modal, PT Sarimelati Kencana Tbk (PIZZA) selaku pemilik jaringan gerai Pizza Hut di…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Harum Energy Bagikan Dividen US$ 45 juta

Sukses membukukan kinerja positif dengan perolehan laba bersih melesat tajam, PT Harum Energy Tbk (HRUM) akhirnya memutuskan untuk membagikan dividen…

PTPN X Terbitkan MTN Rp 500 Miliar

PT Perkebunan Nusantara (PTPN) X menerbitkan "Medium Term Notes" (MTN) atau surat utang jangka menengah tahun 2018 senilai Rp500 miliar,…

Mitra Investindo Masuk Pengawasan BEI

Lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajaran, perdagangan saham PT Mitra Investindo Tbk (MITI) masuk dalam pengawasan PT Bursa…