Sekawan Bangun Pembangkit Listrik Ethanol - Alokasikan Capex Rp 2,7 Triliun

NERACA

Jakarta – Perusahaan pertambangan PT Sekawan Intipratama Tbk (SIAP) tengah matangkan rencana pembangunan pembangkit listrik berbahan ethanol pasca akuisisi perusahaan investasi asal Inggris RITS Ventures Ltd, pemilik PT Wana Bara Prima Coal yang merupakan induk usaha Indowana. Oleh karena itu, guna memuluskan ekspansi bisnisnya kedepan dan termasuk pembangunan pembangkit listrik ethanol, perseroan menganggarkan belanja modal tahun 2015 sebesar Rp 2,7 triliun.

Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin, disebutkan, dana belanja modal akan dialokasikan untuk membangun pembangkit listrik berbahan ethanol tahap I dengan kapasitas 120.000 metric tonnes (MT) per tahun di Melak, Kutai Timur, Kalimantan dari rencana pembangunan total 1,35 juta MT per tahun.

Kemudian sisanya untuk menunjang produksi batu bara dari entitas anak usaha, PT Indo Wana Coal Mining Coal (Indowana). Menilik harga saham SIAP saat ini di kisaran 435 hingga 456, tingkat rasio price to earning (P/E) perusahaan adalah 5,9 kali hingga 6,24 kali berbanding P/E pasar sebesar 10,83 kali. Manajemen memproyeksikan dalam waktu enam bulan ke depan, bisnis ethanol dan penjualan batu bara pascakuisisi akan mendorong kinerja harga saham hingga ke level 650.

Presiden Komisaris Sekawan Intipratama, Rennier Abdul Rahman Latief pernah bilang, perseroan telah memiliki beberapa opsi untuk pembiayaan pembangunan pabrik, salah satunya adalah pinjaman bank. Menurut Rennier, beberapa waktu lalu sejumlah bank telah menawarkan kesediaannya untuk membiayai proyek tersebut.

Saat ini, proses pembangunan pabrik ethanol tengah menjalani tahap engineering study. Perseroan sebelumnya telah mengalokasikan dana sebesar 4,2 juta euro untuk keperluan engineering study. Selain itu, perseroan juga telah membebaskan lahan seluas 65 hektare (ha) di Melak. Rennier beranggapan, luas wilayah tersebut nantinya cukup untuk beberapa mesin dalam memproduksi 120.000 ton ethanol per tahun.

Sementara itu, Direktur Utama Sekawan Intipratama M Suluhuddin Noor mengatakan, selain bakal memulai pembangunan pabrik ethanol, pihaknya juga akan fokus memulai produksi batu bara anak usahanya, yaitu PT Indo Wana Bara Mining Coal.Rencananya, perseroan akan mulai memproduksi batu bara pada tahun depan. “Begitu kami sudah kirim batu bara, kami sudah mulai dengan ethanol,” ungkapnya.

Berjalannya pabrik ethanol tidak akan terlepas dari produksi batu bara perseroan. Oleh sebab itu, perseroan akan secepatnya memproduksi batu bara. Sebelumnya perusahaan telah menyelesaikan akuisisi perusahaan investasi asal Inggris RITS Ventures Ltd, pemilik PT Wana Bara Prima Coal yang merupakan induk usaha Indowana. Perusahaan mengeluarkan Rp 4,67 triliun untuk mengakuisisi perusahaan yang memiliki cadangan batu bara hingga 288,1 juta MT tersebut.

Disebutkan, akusisi perusahaan yang dimiliki Ridgetop Holding Ventures tersebut akan berdampak positif bagi kinerja operasional maupun keuangan perusaahaan. (bani)

BERITA TERKAIT

BTPN Bukukan Laba Bersih Rp 1,09 Triliun

NERACA Jakarta – Semester pertama 2018, PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) membukukan laba bersih Rp 1,09 triliun atau…

Jasa Marga Raup Laba Bersih Rp 1,04 Triliun

NERACA Jakarta –Pada paruh pertama tahun ini, PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) mencatatkan kenaikan laba bersih 2,9% menjadi Rp…

Indosat Realisasikan Obligasi Rp 2,71 Triliun

Hasil penerbitan obligasi berkelanjutan II PT Indosat Ooredoo Tbk (ISAT) tahap III sebesar Rp 2,71 triliun telah direalisasikan oerseroan untuk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BRPT Siapkan Belanja Modal US$ 1,19 Miliar

Dalam rangka meningkatkan kapasitas produksi pabrik petrokimia sebesar 900 ribu ton menjadi 4,2 juta ton per tahun, PT Barito Pacific…

Gandeng Binar Academy - Telkomsel Edukasi Digital Anak Muda di Timur

NERACA Jakarta - Dalam rangka pemerataan dan menggejot partisipasi anak muda di kawasan Timur Indonesia dalam kompetisi The NextDev, Telkomsel…

Juli, Fast Food Baru Buka 6 Gerai Baru

Ekspansi bisnis PT Fast Food Indonesia Tbk (FAST) dalam membuka gerai baru terus agresif. Tercatat hingga Juli 2018, emiten restoran…