Gandeng MB-IPB, BTPN Wisuda Nasabah Mikro - Program Pendampingan & Pemberdayaan Meningkatkan Kapasitas Nasabah

NERACA

Sebagai bank yang fokus dan konsisten menggarap segmen masyarakat berpenghasilan rendah serta pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), termasuk masyarakat prasejahtera produktif (mass market), PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) meyakini nasabahmass markettidak hanya membutuhkan akses finansial, tetapi juga pelatihan dan pendampingan untuk meningkatkan kapasitas usaha dan kualitas hidup mereka.

Untuk mewujudkan itu, BTPN mengimplementasikan sebuah program pendampingan dan pemberdayaan nasabah yang disebut Daya. DAYAadalah program pelatihan yang dilakukan secara terukur dan berkelanjutan di seluruh kantor cabang BTPN. Daya memiliki tiga pilar program, yaituDaya Sehat Sejahtera,Daya Tumbuh Usaha, danDaya Tumbuh Komunitas.

Daya diterapkan pada seluruh unit bisnis BTPN, yaituBTPN Purna Bakti,BTPN Mitra Usaha RakyatdanBTPN Sinaya. Daya juga diterapkan pada anak usaha BTPN Syariah. Penerima manfaat Daya adalah seluruh nasabah BTPN yang meliputi para pensiunan, pelaku UMKM, serta komunitas pra-sejahtera produktif.

Guna meningkatkan kualitas Program Daya, BTPN menggandeng Manajemen Bisnis Institut Pertanian Bogor (MB-IPB) untuk ikut menyusun berbagai macam kurikulum modul pelatihan yang dibutuhkan nasabah. Salah satu bentuk apresiasi kepada Nasabah BTPN yang telah mengikuti seluruh modul Daya, pada 17 Desember lalu BTPN dan IPB kembali melakukan wisuda nasabah mikro.

“Tahun ini, total nasabah BTPN yang telah menuntaskan modul Daya mencapai 10.000 nasabah. Kami melakukan wisuda secara simbolis untuk 300 nasabah di empat kota. Wisuda ini bentuk apresiasi kami atas kesungguhan nasabah mengikuti berbagai pelatihan,” kataDirektur BTPN, Mulia Salim.

Proses wisuda telah dilakukan kepada 50 nasabah di Palembang (8 Desember 2014), 50 nasabah di Banjarmasin (10 Desember 2014), 50 nasabah di Semarang (11 Desember 2014), dan 150 nasabah di Bogor (17 Desember 2014).

BTPN dan MB-IPB meyakini implementasi program Daya dapat meningkatkan kapasitas usaha nasabah. Program ini juga efektif mengatasi hambatan yang dihadapi para pelaku usaha mikro. Berdasarkan hasil penelitian MB-IPB, pelaku UMKM mengalami beberapa tantangan dalam mengembangkan usaha mereka.

“Pertama, pelaku UMKM cenderung belumbankable, baik disebabkan belum adanya manajemen keuangan yang transparan maupun kurangnya kemampuan manajerial dan finansial.Kedua, kurangnya pengetahuan akan pemasaran, produksi danquality control, keuangan dan akuntansi. Hal ini disebabkan oleh minimnya kesempatan untuk mengikuti perkembangan teknologi serta kurangnya akses pendididan dan pelatihan untuk mengembangkan kapasitas usaha,” paparDirektur program pascasarjana Manajemen dan Bisnis, Institut Pertanian Bogor (MB-IPB), Arief Daryanto.

BERITA TERKAIT

OJK Masih Fokus Pendampingan di 2019 - Minat Obligasi Daerah Tinggi

NERACA Solo – Minat pemerintah daerah menerbitkan obligasi daerah (mutual fund) dalam rangka mendanai proyek pembangunan infrastruktur cukup tinggi. Hanya…

OJK : 40 Bank Wakaf Mikro Terbentuk

      NERACA   Yogyakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan hingga saat ini sudah berdiri 40 bank wakaf…

Pertumbuhan Ekonomi Belum Merata - Oleh ; Edy Mulyadi, Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Beberapa waktu lalu Badan Pusat Statistik (BPS) merilis ekonomi kwartal III 2018 tumbuh 5,17%. Data itu juga menyebutkan kontribusi terbesar…

BERITA LAINNYA DI CSR

Tingkatkan Produktivitas UMKM - XL Beri Pelatihan Literasi Digital di Lombok Tengah

Dalam rangka memberdayakan serta meningkatkan produktivitas pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), khususnya perempuan dan meningkatkan perekonomian nelayan di…

Program CSR Bukan Hal Mudah Bagi Perusahaan

Dewasa ini kerap digelar acara pemberian penghargaan kepada perusahaan-perusahaan yang dinilai telah menjalankan program tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate…

Tingkatkan Daya Saing UKM Manufaktur - YDBA Ajak Binaannya Kunjungi GS Battery di Semarang

Dalam rangka meningkatkan wawasan mengenai best practice pengembangan bisnis di bidang manufaktur, Yayasan Dharma Bhakti Astra (YDBA) mengajak 42 usaha…