SMR Utama Catatkan Rugi US$ 3,38 Juta

NERACA

Jakarta - Produsen mangan, PT SMR Utama Tbk (SMRU) mencatatkan rugi bersih hingga September 2014 naik menjadi US$3,38 juta dibandingkan periode sama tahun sebelumnya yang sebesar US$3,28 juta. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam laporan keuangannya di Jakarta, kemarin.

Perseroan juga membukukan pendapatan naik tajam menjadi US$11,16 juta dari US$668,94 ribu, dan beban pokok mencapai US$10,20 juta dari beban pokok tahun sebelumnya US$2,36 juta. Laba bruto yang diraih perseroan US$959,53 ribu dari rugi bruto tahun sebelumnya US$1,69 juta. Beban umum tercatat US$2,56 juta, naik dari beban umum tahun sebelumnya US$1,41 juta.

Kemudian rugi usaha turun jadi US$2,41 juta dari rugi usaha tahun sebelumnya yang sebesar US$3,12 juta, dan beban keuangan naik jadi US$892,37 ribu dari US$161,91 ribu membuat rugi sebelum pajak naik jadi US$3,31 juta dari rugi sebelum pajak tahun sebelumnya US$3,28 juta. Jumlah aset perseroan hingga September 2014 mencapai US$217,30 juta, naik tajam dari jumlah aset per Desember 2013 yang sebesar US$20,09 juta.

Sebagai informasi, transaksi saham perseroan di pasar modal sering bulak balik disuspensi atau dihentikan sementara oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran mengalami kenaikan transaksi harga saham di luar kewajaran.

Pada September lalu, BEI melalukan suspensi perdagangan saham PT SMR Utama Tbk dan Waran Seri I SMRU (SMRU-W) karena meningkatnya harga kumulatif secara signifikan. Disebutkan, harga saham SMRU melonjak sebesar Rp134 atau 135,35% dari harga penutupan Rp99 pada 24 Juli 2014 menjadi Rp233 pada 28 Agustus 2014.

Maka sehubungan itu, BEI perlu melakukan penghentian sementara perdagangan saham SMRU dan Waran Seri I SMRU, dalam rangka cooling down. Irvan Susandy pernah bilang, suspensi tersebut dilakukan di pasar reguler dan tunai, dengan tujuan memberikan waktu yang memadai bagi pelaku pasar untuk mempertimbangkan secara matang berdasarkan informasi yang ada dalam setiap pengambilan keputusan investasinya di saham SMRU dan Waran Seri I SMRU-W.

Oleh karena itu, kepada para pihak yang berkepentingan diharapkan untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan oleh perseroan. (bani)

BERITA TERKAIT

Proyeksi Kebutuhan Gula Industri 3,6 Juta Ton di 2018

NERACA Jakarta - Direktur Jenderal Agro Kementerian Perindustrian, Panggah Susanto memperkirakan konsumsi gula mentah untuk kebutuhan industri mencapai 3,6 juta…

DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara - Pasok Permintaan PLN

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

Samindo Anggarkan Capex US$ 13,8 Juta

NERACA Jakrta - Tahun depan, PT Samindo Resources Tbk (MYOH) perusahaan penyedia jasa pertambangan batu mengalokasikan capex sebesar US$ 13,8…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…