Chandra Asri Garap Proyek Condensate Spiltter

PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) yang merupakan perusahaan petrokimia ini melakukan penandatanganan nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU) BP Singapore Pte Ltd (BP) sebagai kelanjutan dari studi awal untuk pengembangan proyekcondensate splitteryang akan mengolah 100 ribubarel feedstockper hari di Cilegon, Banten, Indonesia.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin. Dijelaskan, selaras dengan kebijakan strategis nasional, proyek ini dimaksudkan untuk mengurangi ketergantungan impor dalam negeri untuk produk-produk olahan, seperti diesel danjet fuel. Indonesia saat ini menjadi negara pengimpor bahan baku petrokimia (naphtha) dan bahan bakar minyak.

Selain itu, CAP juga menggunakannaphthasebagai bahan baku utama di dalam memproduksiolefins. CAP dan BP telah melakukan studi tentangcondensate splitteryang sejalan dengan rencana strategis CAP dalam mewujudkan bisnis yang terintegrasi secara vertikal dan akan memperluas bisnis BP di Indonesia.

Tercatat, perseroan memperoleh laba bersih sebesar US$ 13,04 juta pada kuartal III tahun 2014. Laba bersih tahun 2014 menunjukkan perbaikan kinerja perusahaan bila dibandingkan dengan kuartal III tahun 2013 yang membukukan rugi bersih sebesar US$ 5,62 juta.

Hal ini disebabkan pendapatan pokok perseroan mengalami kenaikan dari US$ 1,81 miliar menjadi US$ 1,95 miliar. Beban pokok perseroan mengalami peningkatan dari US$ 1,76 miliar pada kuartal III-2014 menjadi US$ 1,86 miliar pada kuartal III 2014. Beban penjualan, umum, dan administrasi perseroan mengalami kenaikan sedikit dari US$ 50,41 juta menjadi US$ 51,17 juta. Beban keuangan perseroan mengalami kenaikan dari US$ 14,99 juta menjadi US$ 26,18 juta. (bani)

BERITA TERKAIT

Targetkan Proyek Berjalan Tepat Waktu - Pollux Properti Realisasikan Belanja Modal 50%

NERACA Jakarta – Meskipun kondisi pasar properti tengah lesu, hal tersebut tidak membuat surut ekspansi bisnis emiten properti PT Pollux…

APLN Lanjutkan Proyek Reklamasi Pulau G

Sempat tersandung masalah hukum terkait suap soal reklamasi, PT Agung Podomoro Tbk (APLN) rupanya tahun ini terus melanjutkan proyek yang…

Groundbreaking Proyek Smelter - PTPP Catat Kontrak Baru Rp10,57 Triliun

NERACA Jakarta – PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil membukukan kontrak baru sampai dengan April 2019 sebesar Rp10,57 triliun atau…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Danai Akuisisi Lahan - DMS Propertindo Bidik Dana IPO Rp 186,6 Miliar

NERACA Jakarta – Kondisi pasar properti yang diprediksi masih lesu tahun ini, tidak menyurutkan niatan PT DMS Propertindo Tbk (DMS)…

Pefindo Sematkan Peringkat AA Jasa Marga

Melesatnya pertumbuhan EBITDA (Earning Before Interest, Taxes, Depreciation and Amortization) PT Jasa Marga(Persero) Tbk (JSMR) atau pendapatan sebelum bunga, pajak,…

Berlina Alokasikan Capex Rp 120 Miliar

Bangun proyek tiga besar untuk menambah kapasitas produksi, PT Berlina Tbk (BRNA) mengalokasikan belanja modal sekitar Rp 120 miliar. Tahun…