600 Anak BUMN Diminta Ditata Ulang

Pengamat kebijakan publik Agus Pambagyo mengatakan, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) harus menata ulang 600 anak usaha perusahaan pelat merah,”Mana BUMN yang memang profit oriented, mana yang public service. Carilah direksi yang sesuai dengan tujuan BUMN tersebut," katanya di Jakarta, Rabu (17/12).

Dia menilai, langkah Menteri BUMN Rini M Soemarno yang akan memetakan keberadaan perusahaan milik negara tersebut akan didukung sejumlah pihak. Langkah ini dinilai akan berdampak positif bagi pertumbuhan BUMN itu sendiri.

Untuk mewujudkan hal itu, Kementerian BUMN harus memilih orang-orang profesional dan tidak terkait dengan kasus korupsi untuk mengisi kursi direksi maupun komisaris BUMN,”Hendaknya posisi direksi itu diisi orang-orang profesional, teruji track record-nya. Yang sudah pernah terkait korupsi, ya janganlah. Mau alasan sudah taubat, siapa yang tahu. Banyak profesional lain yang bersih," tegas dia.

Penataan ulang dan penempatan direksi yang bersih ini, maka BUMN akan bisa bersaing dengan perusahan swasta. Indonesia memiliki banyak tokoh profesional dan memiliki track record bersih. Untuk itu, dia juga berharap, kursi direksi tidak dijadikan ajang bagi-bagi kekuasaan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Menteri BUMN Rini Soemarno menjelaskan pembenahan dilakukan bertahap dan ditargetkan permasalahan pada anak usaha BUMN selesai dalam tiga tahun ke depan."Pada 2018 identifikasi anak usaha bahkan hingga 'cucu' BUMN diharapkan rampung," ujarnya.

Rini mengatakan, konsep pembenahan anak usaha BUMN tersebut dilakukan sesuai kondisi dan fokus perusahaan."Anak usaha yang bergerak pada usaha sama bisa dimerger atau digabungkan, sehingga terjadi efisiensi dan tidak membebani induk usaha," ujar dia.

Atas pembenahan tersebut, tambah Rini, juga secara tidak langsung dapat menyelesaikan berbagai persoalan antar BUMN yang kerap terjadi. (bani)

BERITA TERKAIT

LPEI Mendorong BUMN Ekspor ke Pasar Prospektif

    NERACA   Jakarta – Pasar prospektif menjadi salah satu alternatif negara tujuan untuk memperluas ekspor di samping Cina…

Perbankan Diminta Perbaiki Tata Kelola

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani berharap industri perbankan terus memperbaiki tata kelola perusahaan yang…

BUMN Memburuk di Tahun Politik

  Oleh: Djony Edward Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sejak zaman Orde Lama sudah mendapat julukan sapi perahan. Bahkan BUMN…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Keadilan Akan Batasi Ruang Genderuwo Ekonomi

Istilah genderuwo mendadak viral setelah dicetuskan Presiden Jokowi untuk menyebut politikus yang kerjanya hanya menakut-nakuti masyarakat, pandai memengaruhi dan tidak…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…