Tingkatkan Sinergi Program Pembiayaan UMKM

NERACA

Jakarta - Kementerian Keuangan menyatakan koordinasi dan sinergi antarberbagai pihak dalam pelaksanaan program pembiayaan UMKM perlu ditingkatkan, sehingga dana pemerintah dalam APBN yang nilainya terbatas dapat disalurkan secara tepat sasaran dan berhasil guna.

Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan, Yudi Pramadi dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (16/12), menyebutkan Kemenkeu menggelar lokakarya pada Selasa ini yang diharapkan menjadi salah satu sarana untuk mencari solusi mengatasi masalah-masalah pembiayaan sektor produktif dan pemberdayaan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) dalam rangka mengangkat ekonomi rakyat.

Berbagai program pembiayaan UMKM baik melalui dana pemerintah maupun perbankan telah mampu meningkatkan akses UMKM terhadap kebutuhan pembiayaan usaha.

Tujuan dukungan pembiayaan UMKM adalah agar dapat meningkatkan jumlah masyarakat yang dapat mengakses pembiayaan sehingga terjadi "snowballing effects" (efek bola salju) yang dapat meningkatkan kesejahteraan ekonomi penerimanya.

Nilai dana bergulir yang dikelola oleh Badan Layanan Umum (BLU) Pengelola Dana (dana APBN) sampai dengan tahun 2014 mencapai Rp26,23 triliun.

Sedangkan untuk kredit skema subsidi bunga, pemerintah melalui APBN sejak tahun 2008 hingga Oktober 2014 telah mengeluarkan anggaran subsidi sebesar Rp1,4 triliun (dengan nilai pembiayaan oleh Lembaga Keuangan Pelaksana sekitar Rp23 triliun).

Sementara itu untuk kredit skema penjaminan (Kredit Usaha Rakyat/KUR), sejak tahun 2007 hingga Oktober 2014, pemerintah telah menyalurkan belanja subsidi imbal jasa penjaminan sebesar Rp6 triliun dan penyertaan modal negara (PMN) kepada Perum Jamkrindo dan PT Askrindo Rp11,75 triliun dengan nilai pembiayaan yang disalurkan ke UMKM melalui KUR mencapai sekitar Rp172 triliun.

Namun demikian, dalam pelaksanaannya masih terjadi tumpang tindih program pembiayaan di satu lembaga atau instansi pemerintah dengan program pembiayaan di lembaga atau instansi lainnya.

Untuk itu dirasakan penting untuk meningkatkan koordinasi dan sinergi yang baik antar berbagai pihak, sehingga dana pemerintah dalam APBN yang nilainya terbatas dapat disalurkan secara tepat sasaran dan berhasil guna.

Menurut Yudi, Menteri Keuangan mengundang para menteri yang memiliki program pembiayaan dengan sasaran UMKM di semua sektor usaha, untuk bersinergi dan berkomitmen bersama dalam rangka pemberdayaan UMKM, melalui penandatanganan kesepakatan bersama.

Pada kesempatan itu, Menteri Koperasi dan UKM selaku Pembina UMKM juga menegaskan perlunya sinergi antarlembaga dan antarprogram. [ardi]

BERITA TERKAIT

Kampanye Pilkada 2018 - Ini Dia Visi, Misi dan Program Pak Dirman Menuju Kursi Gubernur Jateng

Kampanye Pilkada 2018 Ini Dia Visi, Misi dan Program Pak Dirman Menuju Kursi Gubernur Jateng NERACAJakarta – Genderang kampanye Pemilihan…

Bikin Program Pendidikan, Bank Mandiri Gaet UGM

      NERACA   Jakarta - Bank Mandiri menjalin kerjasama dengan Universitas Gadjah Mada (UGM) dalam peningkatan kemampuan perbankan…

Genjot DPK, BTN Gelar Program “Super Untung Jaman Now”

      NERACA   Jakarta - Berhasil meraih pertumbuhan Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar 20,45% di atas rata-rata industri…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Suku Bunga Acuan Diprediksi Naik Kuartal IV

      NERACA   Jakarta - Chief Economist PT Bank UOB Indonesia Enrico Tanuwidjaja memprediksi suku bunga acuan atau…

AAJI Dorong Asuransi Manfaatkan Aplikasi Digital

      NERACA   Bali - Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mendorong anggotanya untuk mengoptimalkan pemanfaatan aplikasi teknologi digital…

Bank Mandiri Bidik Pertumbuhan KPR 15%

    NERACA   Jakarta - PT Bank Mandiri Persero Tbk membidik pertumbuhan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) dapat mencapai 15…