Acset Segera Rampungkan Penjualan Saham - Rencana Diakuisisi United Tractor

NERACA

Jakarta – Perusahaan konstruksi, PT Acset Indonusa Tbk (ACST) menyambut baik rencana akuisisi PT United Tractors Tbk (UNTR) mengakuisisi sebagian besar mayoritas saham perseroan dengan alasan akan memperkuat jaringan kontrak kedepan. Maka dengan begitu, manajemen menyetujui pelepasan 50,1% saham ke anak usaha Astra Internasional tersebut.

Kata Direktur PT Acset Indonusa Tbk, Agustinus Hambadi, perseroan akan melepas 50,1% saham ke PT United Tractors Tbk,”Untuk nilai belum bisa disebutkan, tapi prosentasenya itu minimal," ujarnya di Jakarta, Selasa (16/12).

Agustinus mengatakan antara Acset dengan UNTR baru sebatas memorandum of understanding dan belum mengarah kontrak pembelian saham. Oleh karena itu, soal kapan waktunya penandatangan kontrak pembelian akan digelar dalam waktu dekat. Sebagai informasi, entitas anak usaha Astra International, PT United Tractors Tbk masih dalam tahap negosiasi dengan para pemegang saham PT Acset Indonusa Tbk (ACST), untuk mengakuisisi 250,5 juta saham (50,1%) Acset.

Tercatat hingga kuartal tiga 2014, PT Acset Indonusa Tbk telah merealisasikan dana belanja modal (capital expenditure/capex) sebesar Rp 42,5 miliar. Adapun dana belanja modal yang dianggarkan hingga akhir tahun ini total sebesar Rp 60 miliar,”Dana tersebut telah digunakan untuk menambah peralatan dan mesin konstruksi yang dapat mendukung kegiatan, pertumbuhan dan profitibilitas proyek," kata Agustinus Hambadi.

Dia menuturkan, kontrak baru yang didapat perseroan pada tahun ini diantaranya adalah Gayanti City, TCC Batavia Tower 2, Taman Anggrek Residence, Thamrin Nine Phase 2, Puri Mansion Apartement, Silo Semen Balikpapan dan Silo Semen Pontianak untuk proyek pondasi serta Harris dan Yello Hotel untuk proyek konstruksi.

Dijelaskannya, pencapaian perseroan diperoleh dari penerapan strategi usaha tetap fokus pada bisnis utama Acset Indonusa, yaitu konstruksi dan jasa pondasi. Sampai dengan kuartal III 2014, Acset Indonusa berhasil membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 858 miliar atau naik sebesar 45% dibandingkan dengan pendapatan usaha pada periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar Rp 590 miliar.

Alhasil, laba bersih perseroan berhasil meningkat sebesar 47% dari Rp 47 miliar per September 2013, menjadi Rp 69 miliar pada periose serupa tahun 2014. Disebutkan, pendapatan tersebut diperoleh dari bisnis utama perseroan yaitu jasa konstruksi dan jasa pondasi. (bani)

BERITA TERKAIT

Seberapa Sustain Penguatan Rupiah Lewat Penjualan Obligasi?

Oleh: Djony Edward Tren penguatan rupiah yang super cepat masih menyimpan misteri. Begitu derasnya dana asing masuk dicurigai sebagai hot…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

BMRS Lunasi 20% Saham DPM Ke Antam - Raih Dana Segar dari NFC China

NERACA Jakarta – Mengantungi dana segar senilai US$ 198 juta dari NFC China, mendorong PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Keadilan Akan Batasi Ruang Genderuwo Ekonomi

Istilah genderuwo mendadak viral setelah dicetuskan Presiden Jokowi untuk menyebut politikus yang kerjanya hanya menakut-nakuti masyarakat, pandai memengaruhi dan tidak…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…