Dettol Dorong Perilaku Hidup Sehat - Membangun 500 Fasilitas Cuci Tangan

NERACA

Dengan tujuan untuk mendorong perilaku hidup bersih sehat (PHBS), Dettol membangun lima ratus fasilitas cuci tangan di sekolah dasar dan institusi lainnya di pulau Jawa.

Inisiatif ini merupakan bagian dari program nasional Misi Hidup Sehat Dettol (MHSD) yang diluncurkan pada akhir 2013 bekerjasama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) dan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk meningkatkan kesadaran tentang praktek dasar kebersihan untuk hidup yang lebih sehat.

Sebagai tambahan dalam mendukung kesadaran akan kebersihan di sekolah, Misi Hidup Sehat Dettol juga bekerja sama dengan para anggota PKK, para suster di rumah sakit, bidan, dan ibu yang baru melahirkan bayinya untuk menyampaikan pesan kebersihan ke masyarakat yang lebih luas.

Presiden Direktur RB Indonesia, Ratanjit Das mengatakan, sebagai produk terdepan dalam perlindungan terhadap kuman, Dettol berkomitmen untuk menciptakan kesadaran akan perilaku hidup bersih dan sehat yang sejalan dengan visi global kami dalam menciptakan keluarga yang lebih sehat dan bahagia.

“Akses kepada fasilitas cuci tangan di sekolah dasar akan memainkan peran penting dalam menciptakan perilaku hidup bersih dan sehat pada usia dini. Jumlah tahun ini meningkat hingga tiga kali lipat lebih tinggi dari tahun lalu karena kami percaya dalam pentingnya membangun kebiasaan yang baik ini. Kami juga percaya, dengan bantuan dari rekan, MHSD akan memberikan pengaruh positif kepada keluarga dan lingkungan sekitar,” cetusnya.

Sedangkan dari data Riset Kesehatan Dasar 2013 yang dikeluarkan Kemenkes RI, anak-anak pada kelompok usia 5 – 12 tahun merupakan kelompok usia yang rentan terhadap penyakit diare dan infeksi saluran pernafasan atas (ISPA). Diare dan ISPA disebabkan oleh bakteri dan virus, yang menginfeksi tubuh manusia melalui kotoran dan apabila tidak ditangani dengan tepat dapat menyebabkan kematian karena infeksi dan dehidrasi akut.

ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI), dr. Zaenal Abidin mengatakan, menurut data dari UNICEF angka kematian pada tahun 2012 untuk anak usia di bawah lima tahun di Indonesia telah mencapai 152.000 jiwa. Masalah saluran pernafasan dan diare termasuk dalam tiga penyebab utama kematian. Beberapa cara untuk mencegahnya adalah dengan mengajarkan kebiasaan hidup sehat kepada ibu dan anak-anak, serta dengan menyediakan akses ke fasilitas kebersihan yang layak, seperti fasilitas cuci tangan.

“Inisiatif RB dalam membangun 500 fasilitas cuci tangan adalah sesuatu yang IDI selalu dukung penuh. Kami melihat langkah ini sebagai terobosan dalam mengatasi masalah kebersihan. Untuk periode jangka panjang, program ini akan memberikan kontribusi signifikan dalam menciptakan generasi Indonesia yang lebih sehat,” pungkas dr. Zaenal.

BERITA TERKAIT

DHL Express Indonesia Bangun Fasilitas Baru di Pulogadung

NERACA Jakarta – DHL Express, penyedia layanan ekspres internasional terkemuka di dunia, hari ini secara resmi meluncurkan fasilitas baru di…

Pemerintah & DPR Sepakat Kurs Rp 14.500 per US$ - PERUBAHAN ASUMSI MAKRO EKONOMI RAPBN 2019

Jakarta-Pemerintah dan Badan Anggaran (Banggar) DPR akhirnya sepakat untuk mengubah kembali asumsi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS menjadi Rp14.500 dari…

BTN Genjot Pertumbuhan KPR di Jawa Timur - Dorong Program Sejuta Rumah

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. bakal terus memacu ekpansi bisnis Kredit Pemilikan Rumah (KPR) di Provinsi Jawa Timur (Jatim)…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Lima Menit di Alam Terbuka Dapat Hilangkan Stres

Ketika akhir pekan datang, kebanyakan orang khususnya kaum pekerja ingin menghabiskan satu hari itu untuk bersantai, sebelum kembali ke rutinitas…

Hindari Pakai Jaket Saat Olahraga Lari

Lari kini menjadi salah satu olahraga yang tren di kalangan anak muda. Berbagai event lari pun diadakan dan ramai peminat.…

Diagnosis Tepat Kunci Pengobatan Kanker Darah

Kunci keberhasilan pengobatan kanker darah terletak pada diagnosis yang tepat. Ketepatan diagnosis dapat menentukan pengobatan yang sesuai sekaligus meningkatkan potensi…