Total Emisi Obligasi Capai Rp 42,33 Triliun

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat total emisi obligasi maupun sukuk yang diterbitkan sepanjang tahun ini menembus Rp42,33 triliun, yang disumbang dari 43 emisi dari 32 emiten. Informasi tersebut disampaikan BEI dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, total nilai penerbitan obligasi tersebut bertambah dengan dicatatkannya Obligasi Berkelanjutan I Indosat Tahap I Tahun 2014 dan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Indosat Tahap I Tahun 2014 oeh PT Indosat Tbk (ISAT). Obligasi dengan nilai emisi sebesar Rp2,31 triliun tersebut terdiri atas empat seri, yakni Seri A senilai Rp950 miliar dengan jangka waktu 3 tahun, Seri B senilai Rp750 miliar dengan jangka waktu 5 tahun, Seri C senilai Rp250 miliar dengan jangka waktu 7 tahun, dan Seri D senilai Rp360 miliar dengan jangka waktu selama 10 tahun.

Sementara Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Indosat Tahap I Tahun 2014 yang dicatatkan sebesar Rp190 miliar, terdiri atas tiga seri, yakni Seri A senilai Rp64 miliar dengan jangka waktu 5 tahun, dan Seri C senilai Rp110 miliar dengan jangka waktu 7 tahun.

Obligasi dan Sukuk Indosat tersebut telah mendapat peringkat idAAA dan idAAA(sy) dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Begitu juga dengan PT Fitch Ratings Indonesia yang mengganjar peringkat AAA(idn) untuk peringkat tersebut. Bertindak sebagai wali amanat adalah PT Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Sementara sebelumnya telah dicatatkan Obligasi Berkelanjutan I WOM Finance Tahap II Tahun 2014, yang diterbitkan PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (WOMF). Obligasi senilai Rp800 miliar tersebut terdiri atas dua seri, yakni Seri A senilai Rp300 miliar dengan jangka waktu 370 hari, dan Seri B senilai Rp500 miliar dengan jangka waktu tiga tahun.

Dengan pencatatan ini, maka total emisi obligasi maupun sukuk yang tercatat di BEI hingga saat ini sebanyak 257 emisi dari 104 emiten, dengan nilai nominal outstanding sebesar Rp223,26 triliun dan US$ 100 juta. Surat Berharga Negara (SBN) tercatat mencapai 91 seri sebesar Rp1.219,37 triliun dan US$ 540 juta serta enam Efek Beragun Aset (EBA) senilai Rp3,15 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Total Emisi Obligasi Ditaksir Turun 13,04% - Imbas Suku Bunga Naik

NERACA Jakarta – Buntut dari kenaikan suku bunga sebagai reaksi meredam gejolak nilai tukar rupiah terhadap dollar AS, memaksa beberapa…

Pemerintah Tetapkan Hasil Penjualan SBR004 Rp7,3 Triliun

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menetapkan hasil penjualan Savings Bond Ritel (SBR) seri SBR004 sebesar Rp7,3 triliun dengan…

PT Lintas Marga Sedaya Raih Pembiayaan Rp8,8 Triliun

    NERACA   Jakarta - PT Lintas Marga Sedaya (LMS), menerima pembiayaan sindikasi sejumlah Rp8,8 triliun. Pembiayaan sindikasi ini…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Model Bisnis Sangat Potensial - Digitaraya Jadi Investor Strategis Pertama Passpod

NERACA Jakarta – Keseriusan PT Yelooo Integra Datanet (Passpod) untuk segera melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI), menarik banyak perhatian…

Lagi, BEI Suspensi Saham Mahaka Media

Lagi, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara perdagangan saham PT Mahaka Media Tbk (ABBA) pada perdagngan saham Rabu (19/9).…

Obligasi Masih Ramai di Sisa Akhir Tahun

NERACA Jakarta – Meskipun dihantui sentimen kenaikan suku bunga, potensi pasar obligasi dalam negeri hingga akhir tahun masih positif. “Dengan…