Hindari Penyebab Keriput Dari Kebiasaan Sehari-hari

NERACA- Tahukah bahwa kegiatan sehari-hari tanpa kita sadari dapat memicu terjadinya keriput, seperti salah posisi tidur, terlalu lama mandi air panas, yang tak lain ternyata bisa merusak kulit mulus Anda.

Anda pasti ingin memiliki kulit sehat dan bersinar. Tetapi tanpa disadari, Anda memiliki kebiasaan yang membuat kulit menjadi kusam dan tidak sehat. Seperti, terlalu lama mandi dengan air hangat, terlalu sering membersihkan wajah dengan scrub dan masih banyak lagi.

Menurut Mary P. Lupo, seorang dermatologis asal New Orleans, Amerika Serikat, kulit kusam dan keriput tidak hanya disebabkan oleh penuaan alami, genetik atau paparan sinar matahari, tetapi juga beberapa kebiasaan buruk. Apa saja dan bagaimana mengubah kebiasaan buruk ini?

1. Tidur hanya miring ke kanan atau ke kiri

Posisi tidur Anda juga menentukan keadaan kulit. Posisi tidur yang miring ke kanan atau ke kiri semalaman akan membuat kulit Anda tertekan bantal dan kekurangan oksigen. Saat bangun kulit akan menjadi tidak segar. Dan, jika kebiasaan tidur dengan hanya satu posisi merupakan kebiasaan Anda, hal ini bisa menimbulkan kerutan di kulit sekitar mata.

Latihlah tubuh Anda untuk tidur telentang, atau menggunakan bantal khusus yang bisa menjaga posisi tubuh. Beberapa ahli menyarankan untuk menggunakan sprei berbahan satin atau sutra karena bisa mengurangi timbulnya kerutan.

2. Terlalu lama mandi dengan air panas

Kurangi kebiasaan mandi dengan air panas dalam waktu lama. Karena, mengakibatkan berkurangnya lapisan lipid yang fungsinya membuat kulit Anda tetap lembab. Lapisan tersebut diproduksi tubuh setiap beberapa jam. Saat kulit kehilangan lapisan tersebut dalam jumlah besar maka yang akan terjadi adalah kulit kering dan iritasi. Untuk itu, jangan mandi menggunakan air hangat lebih dari 10 menit. Meskipun hal itu bisa membuat tubuh lebih rileks tetapi bisa membuat kulit menjadi kering dan stres.

3. Sering membersihkan wajah dengan scrub alami seperti kacang-kacangan.

Untuk mengangkat sel-sel kulit mati yang terdapat di wajah, Anda pasti pernah melakukan scrubbing atau peeling dengan bahan-bahan alami. Hal itu sering dilakukan untuk mengurangi penggunaan zat kimia. Penggunaan bahan-bahan alami seperti kacang-kacangan atau biji-bijian bisa menyebabkan iritasi pada kulit wajah. Lebih baik menggunakan sabun pembersih muka yang terdapat mengandung butiran-butiran halus, karena risiko terjadi iritasi lebih kecil. Jika Anda memiliki kulit yang sangat sensitif, gunakanlah campuran baking soda dan air hangat untuk membersihkan wajah.

4. Tidak melakukan pemeriksaan mata secara teratur

Banyak orang yang mengalami kelainan mata seperti minus, plus atau silindris tidak pernah memeriksakan matanya ke dokter mata. Padahal,pemeriksaan medis sangat diperlukan untuk menentukan penggunaan kacamata yang tepat. Karena, jika kita tidak menggunakan kacamata yang tepat yang terjadi kemudian kita sering mengerutkan dahi. Jika hal itu menjadi sebuah kebiasaan maka menyebabkan kerutan yang sangat terlihat di antara alis.

5. Tidak menata rambut sebelum mencuci muka

Saat pagi hari banyak orang mencuci muka sebelum menata rambut. Padahal akan lebih baik setelah menata rambut Anda baru mencuci muka. Karena, produk penataan rambut yang disemprotkan tidak hanya menempel pada rambut tetapi juga kulit wajah.(Nur/dbs)

BERITA TERKAIT

Adu Cepat Kerja Pemerintah dengan Virus Covid-19

Penanganan virus corona jenis baru atau SARS-CoV-2 harus beradu cepat dengan waktu. Ahli kesehatan masyarakat Nadia Nurul mengungkapkan, peningkatan kasus…

Sebaiknya Olahraga di Dalam Ruangan selama Wabah Corona

Melakukan olahraga di tengah anjuran tinggal di rumah selama wabah corona (Covid-19) berlangsung jadi tantangan tersendiri. Padahal, aktivitas olahraga di…

Manfaat Berjemur di Bawah Sinar Matahari

Di tengah pandemi infeksi virus corona atau COVID-19, saran untuk berjemur di bawah sinar matahari kian terdengar. Wajar saja, berjemur…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Chairman Barito Pacific Group Sumbang Rp30 Miliar - Penanganan COVID-19

Prajogo Pangestu, Founder dan Chairman Barito Pacific Group menyalurkan bantuan untuk penanganan pandemi COVID-19 senilai Rp 30 miliar, yang diserahkan…

Mengatasi Gangguan Makan karena Stres 'di Rumah Aja'

Stress eating merupakan kondisi ketika seseorang tak berhenti makan karena stres, cemas, atau merasakan emosi lainnya. Stres eating rentan terjadi…

Mengenal Airborne, Airborne Aerosol, dan Bertahan di Udara

WHO menyatakan bahwa cara penyebaran virus corona tidak menular lewat udara alias airborne. Bukti saat ini, virus penyebab Covid-19 ditularkan…