Pratama Rilis Dua Reksa Dana Syariah - Bidik Potensi Pasar Syariah

NERACA

Jakarta - Manajer Investasi PT Pratama Capital Assets Management meluncurkan dua produk reksa dana terbaru. Dua produk terdiri atas reksa dana saham “Pratama Syariah” dan reksa dana campuran “Pratama Syariah Imbang”. Adapun dua produk reksa dana baru telah memperoleh pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada 24 Oktober 2014 lalu.

Dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (10/12), Presiden Direktur Pratama Capital, Iwan Margana mengatakan, Pratama Syariah Saham adalah reksa dana saham yang mengacu kepada daftar efek syariah (DES). Reksa dana ini bertujuan memberikan pilihan bagi investor pada produk dengan pertumbuhan maksimal dalam jangka menengah-panjang, dengan tetap berpedoman pada prinsip syariah,”Alokasi di instrumen efek saham syariah minimal 80% dan maksimal 100% dalam berbagai kondisi pasar, sementara sisanya 0 -20% akan ditempatkan pada efek pasar uang syariah. Pasar uang syariah meliputi deposito syariah dan sukuk syariah yang memiliki jatuh tempo kurang dari satu tahun,"ujarnya.

Sementara itu, reksa dana Pratama Syariah Imbang adalah reksa dana jenis campuran yang berinvestasi pada efek-efek saham syariah dan obligasi syariah (sukuk) dengan batasan investasi 1-79%. Reksa dana ini juga berinvestasi pada pasar uang syariah dengan batasan investasi 0-79%, yang dalam pengelolaannya sesuai dengan prinsip syariah.

Pengelolaan dua produk reksa dana dan pemilihan saham dilakukan dengan analisa mendalam yang berfokus pada 30 saham yang tercatat pada daftar efek syariah yang memiliki potensi pertumbuhan tinggi dalam jangka menengah/panjang. Selain itu didasarkan pada rendahnya valuasi, keunggulan kompetitif, kualitas bisnis yang sehat dan memiliki turnover story.

Sementara itu, pemilihan efek obligasi syariah dan pasar uang syariah dilakukan dengan tujuan untuk mengurangi volatilitas pada portofolio saham dengan memperhatikan tingkat likuiditas dan imbal hasil. Kinerja reksa dana saham Pratama Capital memberikan hasil investasi tertinggi di antara reksa dana saham lainnya sepanjang tahun ini.

Berdasarkan data Infovesta, kinerja Dana Pratama Ekuitas dan Pratama Saham menempati urutan satu dan dua sejak 31 Desember 2013 hingga 30 November 2014 masing-masing 47,4% dan 42,4% sementara IHSG hanya 20,05%.

Sedangkan di tahun lalu imbal hasil Pratama Equity dan Pratama Saham menempati urutan dua dan tiga, masing-masing 23,28% dan 16,41% di tengah penurunan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang minus 0,89%. Sementara itu, reksa dana campuran Pratama Berimbang sejak 31 Desember 2013 hingga 30 November 2014 memberikan imbal hasil 45,8%. (bani)

BERITA TERKAIT

Dua Kapal Milik Dua Putra Utama Terbakar

Emiten perikanan, PT Dua Putra Utama Makmur Tbk  (DPUM) dirundung musibah karena dua kapal milik perusahaan terbakar. Direktur Utama Dua…

Mengandalkan Proyek Pemerintah - WIKA Gedung Bidik Kontrak Rp 22,78 Triliun

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2019, PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) menargetkan perolehan kontrak sebesar Rp 22,78 triliun…

Harga IPO Rp 180 Per Saham - Citra Putra Realty Raup Dana Rp 93,6 Miliar

NERACA Jakarta – Resmi mengantungi pernyataan efektif untuk melakukan penawaran umum saham perdana atau initial public offering (IPO) dari Otoritas…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Harga Saham Melorot Tajam - Saham Cottonindo Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta - Perdagangan saham PT Cottonindo Ariesta Tbk (KPAS) masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena mengalami…

Kuras Kocek Rp 460,38 Miliar - TBIG Realisasikan Buyback 96,21 Juta Saham

NERACA Jakarta - Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG) telah membeli kembali atau buyback saham dari…

KINO Akuisisi Kino Food Rp 74,88 Miliar

PT Kino Indonesia Tbk (KINO) akan menjadi pemegang saham pengendali PT Kino Food Indonesia. Rencana itu tertuang dalam perjanjian Jual…