Pratama Rilis Dua Reksa Dana Syariah - Bidik Potensi Pasar Syariah

NERACA

Jakarta - Manajer Investasi PT Pratama Capital Assets Management meluncurkan dua produk reksa dana terbaru. Dua produk terdiri atas reksa dana saham “Pratama Syariah” dan reksa dana campuran “Pratama Syariah Imbang”. Adapun dua produk reksa dana baru telah memperoleh pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada 24 Oktober 2014 lalu.

Dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (10/12), Presiden Direktur Pratama Capital, Iwan Margana mengatakan, Pratama Syariah Saham adalah reksa dana saham yang mengacu kepada daftar efek syariah (DES). Reksa dana ini bertujuan memberikan pilihan bagi investor pada produk dengan pertumbuhan maksimal dalam jangka menengah-panjang, dengan tetap berpedoman pada prinsip syariah,”Alokasi di instrumen efek saham syariah minimal 80% dan maksimal 100% dalam berbagai kondisi pasar, sementara sisanya 0 -20% akan ditempatkan pada efek pasar uang syariah. Pasar uang syariah meliputi deposito syariah dan sukuk syariah yang memiliki jatuh tempo kurang dari satu tahun,"ujarnya.

Sementara itu, reksa dana Pratama Syariah Imbang adalah reksa dana jenis campuran yang berinvestasi pada efek-efek saham syariah dan obligasi syariah (sukuk) dengan batasan investasi 1-79%. Reksa dana ini juga berinvestasi pada pasar uang syariah dengan batasan investasi 0-79%, yang dalam pengelolaannya sesuai dengan prinsip syariah.

Pengelolaan dua produk reksa dana dan pemilihan saham dilakukan dengan analisa mendalam yang berfokus pada 30 saham yang tercatat pada daftar efek syariah yang memiliki potensi pertumbuhan tinggi dalam jangka menengah/panjang. Selain itu didasarkan pada rendahnya valuasi, keunggulan kompetitif, kualitas bisnis yang sehat dan memiliki turnover story.

Sementara itu, pemilihan efek obligasi syariah dan pasar uang syariah dilakukan dengan tujuan untuk mengurangi volatilitas pada portofolio saham dengan memperhatikan tingkat likuiditas dan imbal hasil. Kinerja reksa dana saham Pratama Capital memberikan hasil investasi tertinggi di antara reksa dana saham lainnya sepanjang tahun ini.

Berdasarkan data Infovesta, kinerja Dana Pratama Ekuitas dan Pratama Saham menempati urutan satu dan dua sejak 31 Desember 2013 hingga 30 November 2014 masing-masing 47,4% dan 42,4% sementara IHSG hanya 20,05%.

Sedangkan di tahun lalu imbal hasil Pratama Equity dan Pratama Saham menempati urutan dua dan tiga, masing-masing 23,28% dan 16,41% di tengah penurunan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang minus 0,89%. Sementara itu, reksa dana campuran Pratama Berimbang sejak 31 Desember 2013 hingga 30 November 2014 memberikan imbal hasil 45,8%. (bani)

BERITA TERKAIT

Dinilai Tidak Bersifat Material - Steadfast Tolak Gugatan Pailit Cable Source

NERACA Jakarta – Perusahaan galangan kapal, PT Steadfast Marine Tbk (KPAL) membantah dan menolak seluruh permohonan gugatan pailit yang diajukan…

Sukseskan Target SDGs - BEI Perkuat Kemitraan Antar Perusahaan

NERACA Jakarta - Dalam rangka menyukseskan kemitraan strategis antar perusahaan di Indonesia, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan terus terbuka…

Kantungi Pinjaman BCA Rp 624 Miliar - Dharma Satya Terus Perluas Pembangunan Pabrik

NERACA Jakarta – Musim kemarau yang berkepanjangan, ditambah kondisi harga komoditas yang masih lesu tidak menyurutkan recana PT Dharma Satya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Penjualan Mobil Astra International Turun 6,7%

NERACA Jakarta – Bisnis otomotif yang masih lesu masih dirasakan PT Astra International Tbk (ASII). Dimana emiten produsen otomotif ini…

Bidik Pasar Millenials - Topping Offf Emerald Bintaro Tepat Waktu

NERACA Jakarta- Menyusul serah terima kunci apartemen A yang tepat waktu di tahun lalu, PT Jaya Real Property Tbk sebagai…

Laba Bersih Unilever Terkoreksi 24,37%

NERACA Jakarta – Pencapaian kinerja keuangan PT Unilever Indonesia Tbk di kuartal tiga tercatat negatif. Dimana perseroan dalam laporan keuangannya…