Realisasi Penerimaan Pajak Capai 85% - Surabaya, Jawa Timur

NERACA

Surabaya -Realisasi penerimaan pajak di Kantor Wilayah Jawa Timur I Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan hingga awal Desember 2014 mencapai 85% dari target Rp24,69 triliun, terutama karena komitmen penegakan hukum di wilayah tersebut."Dari angka tersebut kami optimistis target penerimaan pajak selama tahun 2014 dapat tercapai," kata Kepala Kantor Wilayah Jawa Timur I Direktorat Jenderal Pajak, Ken Dwijugiasteadi, di Surabaya, Jawa Timur, kemarin.

Keyakinan target akan tercapai, ungkap dia, ikut ditunjang oleh adanya pemasukan pajak yang cukup besar dari para bendahara. Di samping itu juga dari berbagai proyek dan APBD."Pada tahun ini penerimaan akan dibuka hingga 20 Desember 2014," jelasnya.

Untuk mencapai target itu, kata Ken, pihaknya sekaligus melakukan langkah pengawasan aktif, khususnya dengan "law enforcement" atau penegakan hukum.Apalagi, Direktorat Jenderal Pajakselaku administrator perpajakan di Indonesia memikul tanggung jawab untuk mengamankan penerimaan pajak yang besarannya ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara 2014.

"Jumlah penerimaan perpajakan ditargetkan pemerintah sebesar Rp1.246 triliun. Bisa dikatakan 70% sumber pendapatan negara berasal dari penerimaan pajak," katanya. Dia menambahkan sejumlah langkah dilakukan untuk mengamankan penerimaan pajak baik kegiatan intensifikasi maupun ekstensifikasi. Di sisi lain, sistem perpajakan di Indonesia menggunakan asas "self assesment".

"Wajib Pajak (WP) melakukan sendiri kegiatan menghitung, melapor dan menyetorkan kewajiban perpajakannya," katanya.Sementara Direktorat Jenderal Pajakbertugas melakukan edukasi, pelayanan, melakukan pengawasan dan penegakan hukum "law enforcement". Bagi WP yang tidak menjalankan kewajiban perpajakannya sesuai dengan ketentuan perpajakan maka Direktorat Jenderal Pajakakan menindak tegas mereka.

"Jawa Timur memiliki 1,2 juta WP. Jumlah itu termasuk dalam wilayah Jawa Timur I sebanyak 630 ribu WP. Angka itu meliputi 86.649 WP badan, 543.383 WP perorangan dan 4.383 WP bendahara," tukas Ken. [ant]

BERITA TERKAIT

Ekonom: Genjot Penerimaan Jika Tak Ada APBN-P

NERACA Pekanbaru - Ekonom Universitas Andalas Prof Elfindri mengingatkan pemerintah terus menggenjot sisi penerimaan agar "tax ratio" meningkat jika tidak…

Petani Tertipu Importir Bawang Putih - Buka Lahan Ratusan Juta Tidak Ada Realisasi Tanam Bibit

Petani Tertipu Importir Bawang Putih Buka Lahan Ratusan Juta Tidak Ada Realisasi Tanam Bibit NERACA Jakarta - Kelompok tani di…

Progres LRT Jabodebek Capai 45%

      NERACA   Jakarta - Progres pembangunan proyek kereta ringan Jakarta-Bogor-Depok-Bekasi (LRT Jabodebek) mencapai sekitar 45 persen per…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pertumbuhan Kredit Juni Double Digit

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mencatat pertumbuhan penyaluran kredit perbankan pada Juni 2018 masih di…

Literasi Keuangan Dinilai Masih Rendah

      NERACA   Jakarta - Asosiasi Teknologi Finansial atau Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) mengatakan literasi keuangan masyarakat di…

BI Sebut Ada Capital Inflow Rp6 Triliun - Bunga Acuan Naik

      NERACA   Jakarta - Modal asing masuk melalui Surat Berharga Negara sebesar Rp6 triliun setelah imbal hasil…