Realisasi Penerimaan Pajak Capai 85% - Surabaya, Jawa Timur

NERACA

Surabaya -Realisasi penerimaan pajak di Kantor Wilayah Jawa Timur I Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan hingga awal Desember 2014 mencapai 85% dari target Rp24,69 triliun, terutama karena komitmen penegakan hukum di wilayah tersebut."Dari angka tersebut kami optimistis target penerimaan pajak selama tahun 2014 dapat tercapai," kata Kepala Kantor Wilayah Jawa Timur I Direktorat Jenderal Pajak, Ken Dwijugiasteadi, di Surabaya, Jawa Timur, kemarin.

Keyakinan target akan tercapai, ungkap dia, ikut ditunjang oleh adanya pemasukan pajak yang cukup besar dari para bendahara. Di samping itu juga dari berbagai proyek dan APBD."Pada tahun ini penerimaan akan dibuka hingga 20 Desember 2014," jelasnya.

Untuk mencapai target itu, kata Ken, pihaknya sekaligus melakukan langkah pengawasan aktif, khususnya dengan "law enforcement" atau penegakan hukum.Apalagi, Direktorat Jenderal Pajakselaku administrator perpajakan di Indonesia memikul tanggung jawab untuk mengamankan penerimaan pajak yang besarannya ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara 2014.

"Jumlah penerimaan perpajakan ditargetkan pemerintah sebesar Rp1.246 triliun. Bisa dikatakan 70% sumber pendapatan negara berasal dari penerimaan pajak," katanya. Dia menambahkan sejumlah langkah dilakukan untuk mengamankan penerimaan pajak baik kegiatan intensifikasi maupun ekstensifikasi. Di sisi lain, sistem perpajakan di Indonesia menggunakan asas "self assesment".

"Wajib Pajak (WP) melakukan sendiri kegiatan menghitung, melapor dan menyetorkan kewajiban perpajakannya," katanya.Sementara Direktorat Jenderal Pajakbertugas melakukan edukasi, pelayanan, melakukan pengawasan dan penegakan hukum "law enforcement". Bagi WP yang tidak menjalankan kewajiban perpajakannya sesuai dengan ketentuan perpajakan maka Direktorat Jenderal Pajakakan menindak tegas mereka.

"Jawa Timur memiliki 1,2 juta WP. Jumlah itu termasuk dalam wilayah Jawa Timur I sebanyak 630 ribu WP. Angka itu meliputi 86.649 WP badan, 543.383 WP perorangan dan 4.383 WP bendahara," tukas Ken. [ant]

BERITA TERKAIT

Pajak dan Retribusi Kuningan 2018 Sangat Memprihatinkan - PDAU Penyumbang Terkecil

Pajak dan Retribusi Kuningan 2018 Sangat Memprihatinkan PDAU Penyumbang Terkecil NERACA Kuningan – Pada putaran realisasi APBD 2018, ternyata masih…

Ditunggu Publik, Realisasi UU Perlindungan Data Pribadi

NERACA Jakarta-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) masih menunggu realisasi Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi (UU PDP). Pasalnya, aturan itu bisa memberi perlindungan…

Targetkan Beroperasi Agustus - Pabrik MGRO di Dumai Sudah Capai 70%

NERACA Jakarta – Perusahaan perkebunan kelapa sawit, PT Mahkota Group Tbk (MGRO) mengungkapkan, saat ini progres pembangunan pabrik refinery atau…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Diprediksi Tahan Suku Bunga

    NERACA   Jakarta - Lembaga kajian ASEAN+3 Macroeconomic Research Office (AMRO) memperkirakan Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga…

OJK Revisi Target Pertumbuhan Kredit Bank

    NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) merevisi ke bawah target pertumbuhan kredit perbankan menjadi 9 persen…

Sequis Luncurkan Produk Asuransi dengan Perlindungan Hingga Rp90 miliar

    NERACA   Jakarta - PT Asuransi Jiwa Sequis Life meluncurkan produk asuransi kesehatan dengan perlindungan hingga Rp 90…