Pekalongan Jadi Kota Kreatif Dunia

Kenalkan Kerajinan, Kesenian, film, Hingga Musik

Sabtu, 13/12/2014

Indonesia memiliki beragam kesenian dan kebudayaan yang hingga kini masih terjaga dengan baik. Kesenian dan kebudayaan inilah yang nantinya menjadi jati diri bangsa dan menjadi karakter bangsa Indonesia. Namun tidak hanya itu saja, kesenian dan kebudayaan pun menjadi salah satu daya tarik bagi wisatawan untuk datang ke Indonesia. Tidak hanya itu saja, bahkan kini kebudayaan Indonesia telah menjadi warisan kebudayaan dunia.

Pekalongan, kota yang terkenal dengan kerajinan batiknya, dinobatkan oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) sebagai Kota Kreatif Dunia untuk kategori Kerajinan dan Kesenian Rakyat. Walikota Pekalongan, Basyir Ahmad, mengatakan bahwa keberhasilan Pekalongan dalam menyandang predikat ini telah diumumkan di situs resmi UNESCO.

Pekalongan menjadi kota pertama di Indonesia yang terdaftar sebagai anggota Jaringan Kota Kreatif Dunia. Direktur Jenderal UNESCO, Irina Bokova, menunjuk 28 kota dari 19 negara sebagai anggota baru Jaringan Kota Kreatif Dunia UNESCO sehingga kini total jumlah anggota sebanyak 69 kota.

Program Jaringan Kota Kreatif Dunia UNESCO diluncurkan pada 2004 dan kini telah menginjak usia yang kesepuluh. Jaringan ini bertujuan untuk mendorong kerjasama internasional antar kota dalam bidang kreatifitas, sehingga nantinya dapat berkontribusi dalam pembangunan kota berkelanjutan, kesejahteraan sosial dan meningkatkan pengaruh budaya dalam dunia.

Jaringan kreatif yang ditetapkan meliputi tujuh tema: kerajinan dan kesenian, desain, film, gastronomi, sastra, media seni, serta musik. Hal ini dirancang untuk meningkatkan kerjasama internasional, serta berbagi pengalaman dan sumber daya dalam rangka mempromosikan pembangunan daerah.

Dengan bergabung dalam jaringan, kota yang terpilih akan berkomitmen untuk bekerjasama serta membangun kemitraan dalam mempromosikan industri kreativitas dan budaya, juga berbagi cara praktek yang terbaik untuk memperkuat kehidupan budaya serta mengintegrasikan pembangunan ekonomi dan sosial.

Pekalongan sendiri merupakan salah satu kota di pesisir pantai utara Provinsi Jawa Tengah. Kota ini memiliki banyak pusat kerajinan batik dan tenun yang banyak menginspirasi kota-kota lain di Indonesia. Di samping dua warisan Nusantara tersebut, Pekalongan juga mengembangkan banyak jenis souvenir yang dibuat memanfaatkan bahan-bahan alam, sebut saja kerajinan enceng gondok, kerajinan tirai hias, kerajinan gerabah dan masih banyak lagi.