AEI Tolak Kenaikan Biaya Tahunan - Dinilai Jadi Hambatan

NERACA

Bali –Keputusan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) yang tetap bakal menaikkan biaya tahunan atau annual listing fee hingga Rp 250 juta di tahun 2015, menuai penolakan dari Asosiasi Emiten Indonesia (BEI) yang menilai punggutan tersebut terlalu memberatkan.

Ketua Umum Asosiasi Emiten Indonesia (AEI), Franciscus Welirang mengatakan, pihaknya keberatan terkait rencana kenaikan biaya tahunan atau annual listing fee yang dinilai menghambat pengembangan jumlah emiten di pasar modal,”Sangat keberatan. Fee tahunan di bursa mau dinaikkan, saya nggak tahu dasarnya apa,”ujarnya di Bali, kemarin.

Dia bilang, bursa di luar negeri saja tidak ada pemberlakuan biaya tahunan kepada emiten dan di Indonesia sebaliknya bakal menaikkan biaya tersebut yang justru membebani emiten dan terlebih emiten sudah di bebankan biaya atas iuran Otoritas Jasa Keuangan (OJK),”Di luar negeri pungut iuran begitu tidak ada. Ini gara-gara OJK ada iuran, bursa jadi ikutan. Kalau listing fee yang dibayar sekali saat listing saja, itu wajar sekali, tapi kalau tahunan nggak wajar, apalagi dinaikkan, makin nggak ada emitennya nanti. Gayanya BEI sudah kayak gayanya OJK. Ujung-ujungnya emiten yang sengsara,”tandasnya.

Terkait hal itu, Franky mengaku, pihaknya telah melayangkan surat keberatan kepada BEI untuk mengkaji kembali aturan tersebut. Namun, BEI tetap pada pendiriannya untuk menaikkan biaya tahunan emiten di tahun depan,”Kita sudah kirim surat keberatan 2 kali Februari dan November. Kita minta supaya lebih soft untuk ditinjau lagi. Jawaban bursa, tetap diberlakukan,”kata Ishaka Yoga, Sekretaris Asosiasi Emiten Indonesia.

Direktur Utama BEI, Ito Warsito mengungkapkan, pihaknya bakal menerapkan kenaikan biaya tahunan atau annual listing fee, nilainya hingga Rp 250 juta mulai tahun depan. Kenaikan ini dilakukan, karena biaya tahunan para emiten di pasar modal yang tidak naik dalam 14 tahun.

Disebutkannya, kebijakan kenaikan biaya tahunan emiten sudah tertuang dalam peraturan BEI tanggal 30 Januari 2014,”Annual listing fee naik mulai tahun depan. Aturannya sudah ada 30 Januari 2014. Kita akan mulai penagihan di 2015. Bursa dari tahun 2001 tidak pernah menaikkan biaya tahunan, sudah 14 tahun,"jelasnya.

Ito menjelaskan, sebelumnya, maksimum biaya tahunan ditarik sebesar Rp 150 juta untuk batas atas. Penarikan biaya tahunan dihitung berdasarkan nilai kapitalisasi pasar sebuah perusahaan."Sebelumnya maksimum Rp 150 juta, peraturan baru naik jadi Rp 250 juta, mulai berlaku 2015. Perhitungannya berdasarkan kapitalisasi pasar, paling tinggi hanya bayar Rp 250 juta saja," kata Ito.

Dia menilai, kebutuhan investasi BEI sebagai otoritas pasar modal setiap tahun selalu naik, ini menjadi salah satu pertimbangan untuk menerapkan kenaikan biaya tahunan kepada para emiten di pasar modal Indonesia,”Kebutuhan investasi BEI juga kan meningkat," tegasnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Skema Lelang Gula Rafinasi Dinilai Tidak Efektif

  NERACA Jakarta – Lembaga Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) menyatakan distribusi gula rafinasi melalui mekanisme lelang dinilai tidak…

BI Pertahankan Bunga Acuan 4,25% - DAMPAK KENAIKAN SUKU BUNGA THE FED

Jakarta-Meski Bank Sentral AS (The Fed) menaikkan suku bunga acuannya 0,25%, Bank Indonesia tetap mempertahankan suku bunga acuan "7-Day Reverse…

BIPI Raup Cuan di Infrastruktur Tambang - Tren Kenaikan Harga Batu Bara

NERACA Jakarta –Keyakinan membaiknya harga batu bara di tahun depan, mendorong PT Benakat Integra Tbk (BIPI) menggenjot pendapatan dari bisnis…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…