Alam Karya Suplai Batu Bara Beringin Jaya

PT Alam Karya Unggul Tbk (AKKU) telah melakukan tanda tangan perjanjian suplai batu bara dengan PT Beringin Jaya Abadi melalui pembayaran uang muka sebesar US$ 3,6 juta atau setara Rp43,2 miliar (Rp12.000/USD). Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Presiden Direktur AKKU, Bambang Adhi Pratomo mengatakan, penandatangan kedua perusahaan telah berlangsung pada hari ini yaitu tanggal 5 Desember 2014,”Sehubungan perjanjian tersebut, perseroan telah membayar uang muka untuk jaminan suplai batubara sebesar US$ 3,6 juta,”ujarnya.

Adapun jumlah tersebut untuk memenuhi suplai sebanyak 2,5 juta metrik ton batubara. Perjanjian ini berlaku untuk jangka waktu selama setahun terhitung tanggal 5 Desember 2014 hingga 5 Desember 2015,”Kami berpendapatan bahwa perjanjian suplai batu bara ini bukan merupakan transaksi afilasi dan bukan merupakan transaksi material,”kata Bambang. (bani)

BERITA TERKAIT

Akseleran Fasilitasi Pembiayaan Kepada Pelaku Usaha Hipmi Jaya

      NERACA   Jakarta - Mengusung semangat dalam memberikan kemudahan akses pembiayaan sebagai wujud percepatan inklusi keuangan, PT…

Ada Itikad Baik dari Bara Jaya Internasional - Sampaikan Rencana Bisnis

NERACA Jakarta – Tidak mau bernasib yang sama dengan PT Truba Alam Manunggal Engineering Tbk (TRUB) yang efektif didelisting oleh…

Lima Menit di Alam Terbuka Dapat Hilangkan Stres

Ketika akhir pekan datang, kebanyakan orang khususnya kaum pekerja ingin menghabiskan satu hari itu untuk bersantai, sebelum kembali ke rutinitas…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di NTB Tetap Tumbuh

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram, Nusa Tenggara Barat, I Gusti Bagus Ngurah Putra Sandiana menyatakan, transaksi pembelian saham…

Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham - HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Siapkan Sanksi Tegas - BEI Ingatkan Soal Aturan Free Float Saham

NERACA Jakarta - Meskipun meleset dari target, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali mengingatkan emiten untuk memenuhi kewajiban aturan…