Surya Semesta Raup Dana Segar Rp 75 Miliar - Lepas 75 Juta Saham Nusa Raya Cipta

NERACA

Jakarta – PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) menjual sebanyak 75 juta saham atau setara tiga persen dari modal disetor dan ditempatkan dalam anak usaha perseroan, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA). Nilai penjualan mencapai Rp 75 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (4/12).

Disebutkan, transaksi pengalihan saham Nusa Raya telah dilaksanakan pada 2 Desember 2014. Pengalihan dilakukan kepada institusi lokal domestik yang tidak disebutkan namanya. Transaksi penjualan dilakukan pada harga Rp 1.000 per saham. Perseroan menjelaskan, adapun transaksi ini dilakukan untuk meningkatkan likuiditas perseroan.

Dengan adanya penjualan tersebut, kepemilikan saham Surya Semesta dalam Nusa Raya berkurang menjadi 62,5% dari sebelumnya 65,5%. Sebelumnya, Nusa Raya merupakan cucu perusahaan Surya Semesta yang dikendalikan melalui PT Enercon Paradhya International.

Pada Mei 2014, Surya Semesta mengambil alih 1,55 miliar saham (62,83%) Nusa Raya dari Enercon. Nilai pembelian mencapai Rp 1,4 triliun, dengan harga pelaksanaan Rp 900 per saham. Hal ini dilakukan guna menyederhanakan struktur kepemilikan perseroan dalam Nusa Raya.

Hingga kuartal III – 2014, Surya Semesta membukukan pendapatan sebesar Rp 3,25 triliun atau turun 2,9 persen dibandingkan periode sama tahun lalu Rp 3,35 triliun. Penurunan disebabkan oleh melemahnya kontribusi penjualan dari unit usaha properti sebanyak lebih dari 50 persen.

Sementara itu, laba bersih perseroan merosot sebesar 53%, dari Rp 486 miliar pada kuartal III – 2013 menjadi Rp 228,5 miliar pada periode sama tahun ini. Hal ini disebabkan oleh penurunan dari penjualan lahan kawasan industri yang dibukukan. Dijelaskan, permasalahan tersebut muncul karena adanya klaim-klaim terhadap PT Suryacipta Swadaya, selaku entitas anak Surya Internusa yang mengelola kawasan industri tersebut.

Adapun masalah itu diharapkan dapat diselesaikan secara tuntas pada akhir tahun ini. Sementara itu, unit bisnis konstruksi yang dikelola oleh Nusa Raya membukukan pendapatan sebesar Rp 2,42 triliun atau naik 18,4% dibandingkan periode kuartal III – 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

Kemenpar ditargetkan Datangkan 15 Juta Wisatawan Mancanegara

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata, I Gde Pitana mengatakan sampai Agustus 2017, Kementerian Pariwisata menyebutkan capaian jumlah…

PTBA Raup Laba Bersih Rp 2,63 Triliun - Buah Hasil Efisiensi

NERACA Jakarta – Kerja keras PT Bukit Asam Tbk (PTBA) menekan efisiensi, berbuah manis. Pasalnya, perusahaan batubara plat merah ini…

Barito Targetkan Akuisisi Star Energy di 2018 - Siapkan Dana US$ 800 Juta

NERACA Jakarta – Di kuartal pertama tahun 2018, PT Barito Pacific Tbk (BRPT) menargetkan akuisisi Star Energy Group bisa rampung.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Hary Tanoe Terima Gelar Kehormatan Sulsel

NERACA Makassar - Chairman MNC Group, Hary Tanoesoedibjo menerima gelar warga kehormatan dari Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) yang diberikan…

BEI Suspensi Perdagangan Saham Malacca

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), berikutnya perdagangan saham PT Malacca Trust Wuwungan Insurance Tbk (MTWI) dihentikan…

Panorama Bikin Anak Usaha Mitra Global

Menggeliatnya bisnis pariwisata saat ini memacu PT Panorama Sentrawisata Tbk (PANR) untuk lebih agresif mengembangkan bisnisnya. Teranyar, perseroan membentuk anak…