Surya Semesta Raup Dana Segar Rp 75 Miliar - Lepas 75 Juta Saham Nusa Raya Cipta

NERACA

Jakarta – PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) menjual sebanyak 75 juta saham atau setara tiga persen dari modal disetor dan ditempatkan dalam anak usaha perseroan, PT Nusa Raya Cipta Tbk (NRCA). Nilai penjualan mencapai Rp 75 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Kamis (4/12).

Disebutkan, transaksi pengalihan saham Nusa Raya telah dilaksanakan pada 2 Desember 2014. Pengalihan dilakukan kepada institusi lokal domestik yang tidak disebutkan namanya. Transaksi penjualan dilakukan pada harga Rp 1.000 per saham. Perseroan menjelaskan, adapun transaksi ini dilakukan untuk meningkatkan likuiditas perseroan.

Dengan adanya penjualan tersebut, kepemilikan saham Surya Semesta dalam Nusa Raya berkurang menjadi 62,5% dari sebelumnya 65,5%. Sebelumnya, Nusa Raya merupakan cucu perusahaan Surya Semesta yang dikendalikan melalui PT Enercon Paradhya International.

Pada Mei 2014, Surya Semesta mengambil alih 1,55 miliar saham (62,83%) Nusa Raya dari Enercon. Nilai pembelian mencapai Rp 1,4 triliun, dengan harga pelaksanaan Rp 900 per saham. Hal ini dilakukan guna menyederhanakan struktur kepemilikan perseroan dalam Nusa Raya.

Hingga kuartal III – 2014, Surya Semesta membukukan pendapatan sebesar Rp 3,25 triliun atau turun 2,9 persen dibandingkan periode sama tahun lalu Rp 3,35 triliun. Penurunan disebabkan oleh melemahnya kontribusi penjualan dari unit usaha properti sebanyak lebih dari 50 persen.

Sementara itu, laba bersih perseroan merosot sebesar 53%, dari Rp 486 miliar pada kuartal III – 2013 menjadi Rp 228,5 miliar pada periode sama tahun ini. Hal ini disebabkan oleh penurunan dari penjualan lahan kawasan industri yang dibukukan. Dijelaskan, permasalahan tersebut muncul karena adanya klaim-klaim terhadap PT Suryacipta Swadaya, selaku entitas anak Surya Internusa yang mengelola kawasan industri tersebut.

Adapun masalah itu diharapkan dapat diselesaikan secara tuntas pada akhir tahun ini. Sementara itu, unit bisnis konstruksi yang dikelola oleh Nusa Raya membukukan pendapatan sebesar Rp 2,42 triliun atau naik 18,4% dibandingkan periode kuartal III – 2014. (bani)

BERITA TERKAIT

Urban Jakarta Bidik Penjualan Rp 240 Miliar - Harga IPO Rp 1000-1250 Per Saham

NERACA Jakarta – Tren pengembangan proyek properti berbasis transit oriented development (TOD) cukup menjanjikan kedepannya, apalagi pembangunan LRT yang digarap…

93 Juta Sedotan Digunakan Setiap Harinya

    NERACA   Jakarta - Sebanyak 93 juta batang sedotan plastik digunakan dalam sehari di seluruh Indonesia yang akan…

Gandeng DANA, Ramayana Gelar Pesta Diskon

Pacu pertumbuhan penjualan dan juga jumlah pengunjung, PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk berkolaborasi dengan DANA melalui pesta diskon 11.11. Jane…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Perdagangan Saham DIGI Disuspensi

Lantaran terjadi peningkatan harga saham yang signifikan, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan penghentian sementara atau suspensi perdagangan saham PT…

BEI Dorong Perusahaan di DIY Go Public

Kantor Perwakilan Bursa Efek Indonesia (BEI) Daerah Istimewa Yogyakarta mendorong perusahaan di daerah itu baik milik swasta maupun badan usaha…

MAYA Bagi Dividen Interim Rp 223,19 Miliar

PT Bank Mayapada International Tbk (MAYA) akan membagikan dividen tengah tahun sebesar Rp35 per lembar saham. Hal itu sesuai dengan…