BKPM Proyeksikan Investasi Naik 15%

NERACA

Jakarta - Deputi Bidang Pengendalian dan Penanaman Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Azhar Lubis memperkirakan pada tahun 2015 akan terjadi peningkatan iklim investasi sebesar 15 persen. Pada tahun 2014 target investasi yang masuk di BKPM adalah Rp 450 triliun, tahun depan diperkirakan target investasi naik menjadi Rp 524 triliun.

Dirinya menuturkan tahun 2015 merupakan tahun penuh harapan bagi perbaikan perekonomian karena banyak proyek pemerintah yang akan segera diimplementasikan terutama proyek infrastruktur seperti jalan tol. Dana pembangunan proyek infrastruktur diperoleh dari dana penghematan kenaikan harga BBM.

Menurut Azhar, jika pemerintah serius membangun proyek infrastruktur maka investasi terutama investasi asing akan banyak datang dan tertarik masuk ke Indonesia. "Hal utama yang dilihat investor kan infrastruktur, jika sudah baik maka investasi akan masuk," katanya di Jakarta, kemarin.

Azhar mengatakan, BKPM juga akan terus mendorong pertumbuhan iklim investasi terutama dalam mempermudah perizinan.

BKPM akan menjadi pusat perizinan satu pintu (one single window), semua perwakilan instansi dan daerah akan bekerja sama dengan BKPM. Menurut Azhar bila semua perizinan akan difokuskan ke BKPM, ke depannya proses perizinan akan menjadi lebih sederhana.

Ia menargetkan proses perizinan satu pintu ini benar-benar bekerja optimal pada Februari tahun depan, karena pada bulan Desember dan awal tahun depan, BKPM dan pemerintah daerah fokus pada koordinasi dan penyelarasan ide.

Dia mengatakan, selain mempermudah masalah perizinan, BKPM juga akan mempemudah pembebasan lahan. Azhar mengatakan, sektor-sektor yang masih menjadi incaran investasi tahun depan adalah pengolahan, makanan dan minuman, infrastruktur, juga properti.

Sebelumnya, mantan Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan sektor investasi bisa menjadi salah satu komponen utama penyumbang pertumbuhan ekonomi 2015 yang diproyeksikan pada kisaran 5,8 persen. "Potensi dan minat investor besar untuk Indonesia, tinggal kita merealisasikannya bagaimana," katanya.

Menkeu mengatakan untuk mewujudkan pertumbuhan investasi tersebut, pemerintahan baru harus mampu menyediakan iklim investasi dan birokrasi yang memadai, agar Indonesia dapat benar-benar menarik minat investor asing. "Kalau mau direalisasikan isu-isu yang dari dulu menjadi masalah harus diselesaikan seperti tanah dan listrik, seperti itu. Hambatan birokrasi juga, mudah-mudahan BKPM akan membantu," ujarnya. [agus]

BERITA TERKAIT

Naik Rp1,25 Triliun, Banggar Tetapkan Anggaran Subsidi Energi Rp157,79 Triliun

      NERACA   Jakarta - Rapat Panitia Kerja Badan Anggaran DPR menyetujui alokasi subsidi energi sebesar Rp157,79 triliun…

Total Emisi Obligasi Ditaksir Turun 13,04% - Imbas Suku Bunga Naik

NERACA Jakarta – Buntut dari kenaikan suku bunga sebagai reaksi meredam gejolak nilai tukar rupiah terhadap dollar AS, memaksa beberapa…

Rupiah Belum Stabil, Utang Luar Negeri Naik 4,8%

  NERACA Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyebutkan utang luar negeri Indonesia mencapai US$358 miliar atau setara Rp5.191 triliun (kurs…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Kampanye Negatif Masih Jadi Tantangan Energi Terbarukan

  NERACA   Tangerang - Kampanye negatif berkait isu lingkungan masih menjadi tantangan utama pengembangan pembangkit listrik berbasis energi baru…

WTP Pemda Punya Korelasi Kinerja Pembangunan

  NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan laporan keuangan pemerintah daerah dengan opini wajar tanpa pengecualian (WTP)…

Taiwan Pamerkan Produk Unggulannya di Indonesia - Taiwan Excellence Day

      NERACA   Jakarta – Taiwan External and Trade Development Council (Taitra) menyelenggarakan Taiwan Excellence Day atau pameran…