Radana Finance Raih Pinjaman Rp 80 Miliar

NERACA

Jakarta - Danai ekspansi bisnis kedepan, perusahaan pembiayaan PT Radana Bhaskara Finance Tbk (HDFA) lebih memilih memanfaatkan pinjaman bank. Belum lama ini, perseroan meraih fasilitas pinjaman dari PT Bank Permata Tbk (BNLI) senilai Rp80 miliar.

Dalam siaran siaran persnya di Jakarta, Rabu (3/12), Corporate Secretary Radana Bhaskara Finance Novita Frestiani mengatakan, perseroan dan Bank Permata telah menandatangani Perjanjian Kredit dan Fasilitas Perbankan serta akta Jaminan Fidusia, di mana total penerimaan fasilitas kredit dari bank sebesar Rp80 miliar.

Disebutkan, penandatanganan Perjanjian Kredit dan Fasilitas Perbankan serta akta Jaminan Fidusia tersebut telah dilakukan pada 2 Desember 2014. Adapun jangka waktu maksimal selama 36 bulan sejak tanggal penarikan. Fasilitas kredit ini dijamin dengan tagihan atau piutang pembiayaan sebesar 100% dari total jumlah pokok fasilitas kredit yang masih terutang (outstanding).

Perjanjian kredit dan akta jaminan fidusia tersebut dibuat di hadapan notaris di Jakarta, masing-masing berturut-turut berdasarkan akta nomor 09,10,11 dan 12. Sebelumnya, perseroan menerbitkan surat utang jangka menengah atau medium terms notes Radana Finance Tahun 2014 Seri B (MTN Seri B) senilai US$ 8,5 juta.

Dijelaskan bahwa surat utang tersebut memiliki jangka waktu selama 18 bulan sejak tanggal penerbitan. Penerbitan ini merupakan rangkaian dari penerbitan MTN Radana Finance Tahun 2014, dengan total nilai pokok MTN mencapai US$ 9,9 juta, yang diterbitkan secara berseri. Adapun arranger dan agen pembayaran dari MTN tersebut adalah PT Mandiri Sekuritas. Sedangkan agen pemantau dan agen penjamin adalah PT Bank Mandiri Tbk. Perseroan, yang dulunya bernama PT HD Finance ini akan menggunakan dana hasil penerbitan MTN tersebut untuk modal kerja.(bani)

BERITA TERKAIT

Riscon Realty Raih Pendanaan Rp 500 Miliar

Perusahaan properti, PT Riscon Victory (Riscon Realty) bekerjasama dengan Ascort Asia Group sebagai konsultan independen dalam penerbitan dan pendistribusian surat…

Muamalat Raih 3 Penghargaan Sebagai Bank Swasta Publik Terbaik

      NERACA   Jakarta - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk meraih penghargaan dalam ajang Anugerah Perusahaan TBK Indonesia-V-2018.…

Industri Tekstil Indonesia Bidik Ekspor Senilai US$14 Miliar - Sepanjang 2018

NERACA Jakarta – Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) nasional diyakini mampu memberikan kontribusi signifikan terhadap penerimaan devisa dari ekspor…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Transaksi Saham di NTB Tetap Tumbuh

Kepala Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Mataram, Nusa Tenggara Barat, I Gusti Bagus Ngurah Putra Sandiana menyatakan, transaksi pembelian saham…

Tawarkan Harga Rp 190-230 Persaham - HK Metals Bidik Dana IPO Rp 337,33 Miliar

NERACA Jakarta -PT HK Metals Utama menawarkan harga saham perdana antara Rp 190-230 per saham. Nantinya, dana  hasil IPO akan…

Siapkan Sanksi Tegas - BEI Ingatkan Soal Aturan Free Float Saham

NERACA Jakarta - Meskipun meleset dari target, pihak PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali mengingatkan emiten untuk memenuhi kewajiban aturan…