Total Dana Reksa Dana Rp 218,4 Triliun

Sampai dengan 11 bulan tahun ini, total dana kelola reksa dana mencapai Rp218,44 triliun. Jumlah itu naik sekitar Rp6,17 triliun dibanding posisi akhir Oktober sebesar Rp212,27 triliun. Informasi tersebut disampaikan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, naiknya dana kelolaan reksa dana hingga akhir November 2014 didukung naiknya jumlah unit penyertaan. Pada bulan lalu, jumlah unit penyertaan reksa dana naik sekitar 2,92 miliar menjadi 136,62 miliar dibanding posisi bulan sebelumnya sebanyak 133,70 miliar.

Sementara dana kelolaan reksa dana hingga akhir bulan lalu, mayoritas masih dikontribusi dari reksa dana saham. Dana kelolaan reksa dana berbasis saham tercatat mencapai Rp95,57 triliun atau 43,27% dari total dana kelolaan reksa dana. Sedangkan, reksa dana terproteksi mengontribusi 18,91% atau senilai Rp41,76 triliun.

Posisi ketiga adalah reksa dana pendapatan tetap senilai Rp32,46 triliun atau sekitar 14,70%. Reksa dana campuran membukukan dana kelolaan sebesar Rp18,76 triliun atau 8,49% terhadap keseluruhan dana kelolaan. Reksa dana pasar uang mencatat dana kelolaan senilai Rp18,92 triliun atau 8,57%, dan reksa dana indeks Rp534,36 miliar atau 0,24%.

Sementara reksa dana syariah berbasis campuran mencatat dana kelolaan sebesar Rp1,67 triliun atau 0,78%6, reksa dana syariah berbasis terproteksi sebesar Rp1,11 atau 0,50%, reksa dana syariah berbasis saham Rp6,24 triliun atau 2,82%.

Sedangkan, reksa dana syariah berbasis indeks sebesar Rp149,35 miliar atau 0,07%, reksa dana syariah berbasis pendapatan tetap Rp394,71 miliar atau 0,18%, dan reksa dana syariah pasar uang sekitar 0,16% atau Rp361,48 miliar. Sementara dana kelolaan ETF pendapatan tetap Rp1,86 triliun atau 0,84%, ETF Saham Rp460,68 miliar atau 0,21% dan ETF Indeks senilai Rp618,41 miliar atau 0,28% dari total dana kelolaan reksa dana. (bani)

BERITA TERKAIT

KEBUTUHAN INVESTASI 2020 RP 5.803 TRILIUN-RP 5.823 TRILIUN - Pemerintah Waspadai Ancaman Defisit Perdagangan

Jakarta-Kementerian Keuangan menargetkan pertumbuhan ekonomi 5,3%-5,6% dalam asumsi ekonomi makro di 2020 dengan kebutuhan investasi sebesar Rp5.803 triliun hingga Rp5.823…

Cegah Dana Asing Keluar, BI Tahan Suku Bunga

NERACA Jakarta – Mensiasati tekanan ekonomi global dan nilai tukar rupiah yang terus anjlok, menjadi landasan bagi Bank Indonesia (BI)…

Patok Harga Rp 1.495 Persaham - LPCK Raup Dana Rights Issue Rp 2,96 Triliun

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Lippo Cikarang Tbk (LPCK) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Masih Rugi, Citra Putra Tidak Bagi Dividen

Mempertimbangkan kondisi perusahaan yang masih mencatatkan rugi sepanjang tahun 2018 kemarin, menjadi alasan bagi PT Citra Putra Realty Tbk (CLAY)…

Tawarkan IPO Rp 396-525 Persaham - Hensel Davest Tambah 300 Ribu Agen Baru

NERACA Jakarta – Dalam rangka penetrasi pasar, khususnya mengoptimalkan pasar di Timur Indonesia, PT Hensel Davest Indonesia Tbk sebagai perusahaan…

Sinar Mas Agro Bagi Dividen Rp 750 Per saham

NERACA Jakarta - Rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk atau SMART (SMAR)…