Perdagangan Saham Buana Listya Disuspensi

Belum adanya kepatuhan menyampaikan laporan keuangan, memaksa PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan saham PT Buana Listya Tama Tbk (BULL) mulai perdagangan Jum’at akhir pekan kemarin.

Kepala Divisi Penilaian Perusahaan Group BE,I I Gede Nyoman Yetna mengatakan, sanksi tersebut diberikan menunjuk pada pengumuman suspensi efek perseroan di pasar reguler dan tunai pada 30 Juni 2014. Selain itu, juga merujuk pada surat persereoan pada 27 November 2014 dan 5 November 2014, serta mempertimbangkan proses restrukturisasi utang perseroan dengan Merril Lynch (Asia Pasific) Limited. Maka dengan pertimbangan itu, Bursa memutuskan untuk melakukan penghentian sementara perdagangan efek perseroan di pasar negosiasi terhitung sejak sesi I perdagangan efek Jum’at kemarin.

Asal tahu saja, sanksi ini dijatuhkan karena BULL berencana mengaudit laporan keuangan Juni 2014. Belakangan rencana berubah. Laporan keuangan yang akan diaudit adalah laporan keuangan interim September 2014. Hingga 4 November 2014, emiten jasa pelayaran ini belum juga menyerahkan laporan keuangan tengah semester tersebut. Padahal, batas waktu penyerahan laporan keuangan per 30 Juni 2014 yang tidak diaudit adalah 4 Agustus 2014.

BEI lalu menjatuhkan sanksi peringatan denda sebesar Rp 50 juta karena batas penyampaian laporan keuangan mulai hari kalender ke-31 hingga ke-61 sudah lewat. Otoritas bursa kemudian menambah denda menjadi Rp 150 juta karena peringatan tertulis III tidak juga diindahkan. Hingga hari kalender ke-90, perseroan belum juga menyetor laporan keuangan semester I-2014.

Berdasarkan ketentuan II.6.4 Peraturan Bursa Nomor I-H tentang Sanksi mengatur jika emiten tidak memenuhi kewajiban menyampaian laporan keuangan atau telah menyampaikan laporan keuangan tapi tidak memenuhi kewajiban membayar denda mulai hari kalender ke-91, BEI akan melakukan suspensi.

Alhasil BEI memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek perseroan sejak sesi I perdagangan efek 6 November 2014. Terkait suspensi perseroan di pasar negosiasi tersebut, maka perdagangan efek perusahaan jasa transportasi laut itu telah dihentikan di seluruh pasar hingga pengumuman lebih lanjut. (bani)

BERITA TERKAIT

PLIN Lepas 512,20 Juta Saham Tresuri

PT Plaza Indonesia Realty Tbk (PLIN) akan menjual saham tresuri yang telah digenggam sejak 2016-2017. PLIN akan mengalihkan saham tresuri…

Danai Akuisisi 51% Saham ADK - Dewata Cari Modal Lewat Rights Issue

NERACA Jakarta – Perkuat likuiditas, PT Dewata Freightinternational Tbk (DEAL) akan melakukan Penambahan Modal Dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu…

Saham Trisula Textile Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta – Lantaran mengalami kenaikan harga di luar kewajaran atau unusual market activity (UMA), perdagangan saham PT Trisula Textile…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BPII Terima Dividen Tunai Rp 12,99 Miliar

PT Batavia Prosperindo Internasional Tbk (BPII) pada tanggal 12 Juni 2019 memperoleh dividen tunai tahun buku 2018 sebesar Rp12,99 miliar…

Kerugian Steady Safe Susut Hingga 54%

Meskipun masih mencatatkan rugi di kuartal pertama 2019, PT Steady Safe Tbk (SAFE) mengklaim rugi bersih yang dibukukan senilai Rp1,809…

Volume Penjualan SMCB Masih Terkoreksi

Lesunya pasar semen dalam negeri dirasakan betul oleh PT Solusi Bangun Indonesia Tbk (SMCB). Perusahaan yang dulunya PT Holcim Indonesia…