Pemerintah Perlu Libatkan Asing

Bangun Infrastruktur

Selasa, 02/12/2014

NERACA

Jakarta - Kepala Badan Pembinaan Konstruksi Hediyanto Husaini mengatakan guna melakukan percepatan terhadap pembangunan infrastruktur di Tanah Air maka peran asing harus ada tetapi dalam bentuk yang proporsional untuk memenuhi kapasitas yang dibutuhkan guna memenuhi percepatan target tersebut.

"Untuk memenuhi percepatan pembangunan infrastruktur tersebut. kapasitas yang dimiliki pemerintah dan pelaku jasa konstruksi Nasional belum memenuhi, karena itulah kita tetap membuka peluang bagi pelaku konstruksi asing, tentunya dengan proporsional," katanya di Jakarta, kemarin.

Dia mengingatkan agenda prioritas keenam Nawa Cita pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla yaitu "meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di Pasar internasional". Hal itu dilakukan antara lain dengan membangun infrastruktur jalan, pelabuhan, bandara, kawasan industri dan pasar tradisional di berbagai kawasan Indonesia. Pembangunan infrastruktur tersebut dinilai tidak dapat dipisahkan dengan dukungan sektor jasa konstruksi yang menjadi faktor penentu dalam pembangunan infrastruktur. [agus]