Akhirnya RI Bisa Ekspor Ayam Olahan ke Jepang - Setelah Dilarang 11 Tahun

NERACA

Jakarta – Pemerintah Jepang kembali membuka ekspor daging ayam olahan dari Indonesia setelah 11 tahun lamanya Indonesia dilarang untuk mengekspor daging ayam. Saat itu, Pemerintah Jepang melarang impor daging ayam olahan dari Indonesia karena saat itu telah merebaknya wabah virus H5N1 atau flu burung pada tahun 2004. Padahal sebelumnya, Indonesia menjadi negara pengekspor terbesar daging ayam olahan selain Tiongkok dan Thailand.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro menyatakan terhitung sejak 25 November 2014, pemerintah Negeri Sakura secara resmi membuka pasarnya untuk daging ayam olahan dari Indonesia. “Ini merupakan sejarah baru bagi Indonesia setelah 11 tahun produk unggas kita dilarang masuk ke pasar Jepang karena kasus flu burung,” ujar Syukur di Jakarta, Rabu (26/11).

Menurut pemerintah Jepang, sambung Syukur, Indonesia telah mampu menekan kasus-kasus flu burung dengan menggunakan vaksin buatan sendiri. Oleh karenanya, produk domestik mesti meningkatkan daya saing, khususnya dengan pesaing utama seperti Thailand, Tiongkok, dan Brasil. "Dari segi kualitas dan rasa produk kita bisa bersaing dengan mereka. Yang harus kita waspadai adalah dari aspek harga, akibat dari lemahnya dukungan infrastruktur dan efisiensi rantai distribusinya," katanya.

Lebih lanjut, Syukur mengatakan dari empat perusahaan, baru tiga perusahaan yang disetujui oleh otoritas Jepang untuk memasarkan daging olahan di negaranya. Di antaranya, PT Charoen Pokphand Indonesia, PT Malindo Feedmil, dan PT Japfa Comfeed Indonesia. “Jumlahnya terserah kemampuan perusahaan yang mengekspor,” tuturnya.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha Perunggasan Indonesia (GAPPI) Anton J. Supit menyebut tiga perusahaan pakan ternak yang dimaksud adalah PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk (CP), PT Sierad Produce Tbk (SIPD) dan PT Japfa Comfeed Indonesia (JPFA). Daging ayam olahan yang akan diekspor berupa bakso, nugget, sosis, sate ayam (kitori) dan daging ayam (karage).

BERITA TERKAIT

Harian Ekonomi NERACA Genap 33 Tahun

  Di tengah maraknya bermunculan media online belakangan ini, ternyata  masih banyak orang di negeri ini yang tetap setia setiap…

Tegak Berdiri Setelah 28 Tahun - Patung Garuda Wisnu Kencana:

Patung Garuda Wisnu Kencana ( GWK) setinggi 121 meter ini dibangun di atas lahan seluas sekitar 60 hektar di Desa…

Usaha Ayam Bakar Masih Terus Ngebul

Daging ayam, bisa dibilang, salah satu bahan makanan yang aman bagi usaha kuliner. Aman maksudnya memiliki banyak penggemar. Berbeda dengan…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Pembudidaya Nila Salin Untung Minimal Rp10 Juta/Bulan

NERACA Semarang- Para pembudidaya ikan di Kecamatan Tayu, Kabupaten Pati mengaku usaha budidaya ikan yang digeluti semakin prospektif, pasalnya sejak …

Menperin Pastikan Industri Manufaktur Tak Kendur

NERACA Jakarta – Pemerintah bertekad memacu sektor industri manufaktur agar terus meningkatkan nilai tambah tinggi, terutama melalui penerapan revolusi industri…

Penuhi Kebutuhan, KKP Ground Breaking Cold Storage Muara Baru Berkapasitas 1.000 Ton

NERACA Jakarta – Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Rifky Effendi Hardijanto menyatakan pihaknya membangun cold…