Panin Bidik Investor Potensial Anak Muda

Menyadari Indonesia masih tertinggal dalam jumlah investor pasar modal, kini perusahaan sekuritas tengah membidik investor potensial pasar modal dari kalangan anak muda seiring dengan membaiknya pengetahuan mereka tentang pasar modal,”Kami menganggap anak-anak muda saat ini cukup mengerti apa itu pasar modal, selain itu untuk bisa bertransaksi di pasar modal sekarang ini tidak perlu berinvestasi uang dalam jumlah banyak jadi sesuai dengan kemampuan mereka," ujar Branch Manajer Panin Sekuritas Semarang, Marwahyudi di Semarang, Kamis (27/11).

Untuk terus menambah nasabah dari kalangan anak muda, saat ini pihaknya aktif berkunjung ke sejumlah perguruan tinggi dalam rangka memberikan edukasi terkait pasar modal,”Misi awal kami adalah generasi muda bisa mengerti apa itu pasar modal sehingga bisa berinvestasi dengan tepat,”tandasnya.

Menurutnya, jika kalangan muda memiliki pola pikir jangka panjang maka akan memanfaatkan pasar modal sebagai alat untuk berinvestasi,”Dengan investasi perbulan sebanyak Rp100 ribu, hasilnya bisa dinikmati pada lima atau sepuluh tahun mendatang. Mereka bisa membelanjakan uang tersebut untuk membeli kendaraan, rumah, melanjutkan pendidikan, atau menjalankan ibadah," katanya.

Meski demikian, pihaknya mengakui bukan hal yang mudah mengajak masyarakat untuk bisa berinvestasi dengan tepat. Kondisi ini disebabkan karena pengetahuan mereka yang masih minim terkait pasar modal, terutama bagi pekerja atau kalangan yang sudah berumur.

Mengenai kondisi tersebut, saat ini ada jenis saham yang bisa dicoba oleh nasabah baru yaitu reksadana. Dengan reksadana tersebut, uang yang diinvestasikan nasabah dijalankan oleh fund manajer. Dalam hal ini fund manajer atau trader adalah orang yang memahami betul kondisi pasar di pasar modal sehingga risiko investasi bisa diminimalisasi. Untuk saat ini jumlah nasabah khusus reksadana yang dimiliki Panin Sekuritas Cabang Semarang mencapai 500 orang,”Dengan adanya program edukasi yang kami fokuskan pada kalangan muda ini harapan kami jumlah nasabah dari Semarang dan sekitarnya bisa lebih banyak lagi,”ungkapnya (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Indoritel Kantungi Pinjaman Rp 2 Triliun - Gadaikan Saham Anak Usaha

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnis, PT Indoritel Makmur Internasional Tbk (DNET) mengantungi pnjaman dari PT Bank Mandiri Tbk (BMRI)…

Bank Mandiri Bidik Pertumbuhan KPR 15%

    NERACA   Jakarta - PT Bank Mandiri Persero Tbk membidik pertumbuhan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) dapat mencapai 15…

BEI Targetkan 2.021 Investor di Sulawesi Utara

NERACA Manado – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Sulawesi Utara (Sulut) menargetkan sebanyak 2.021 investor di tahun 2018.”Kami cukup…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Dana Segar US$ 150 Juta - Wika Realty Kebut Proyek TOD Jakarta River City

NERACA Jakarta – Pengembang PT Jakarta River City – anak usaha dari PT Wika Realty memastikan pembangunan proyek mixed use…

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…