Jasa Marga Setor Modal Rp 44 Miliar

Komitmen PT Jasa Marga Tbk (JSMR) memperlebar bisnis jalan tol, dibuktikan perseroan dengan penandatanganan usaha patungan pada 25 November 2014 dalam rangka pembentukan atau pendirian perseroan terbatas yang bergerak di bidang pengusahaan jalan tol.

Dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (26/11), disebutkan, para pihak dalam perjanjian usaha patungan adalah perseroan, PT Waskita Karya Tbk, PT Pembangunan Perumahan Tbk dan PT Hutama Karya. Nama perusahaan yang akan didirkan oleh para pihak tersebut yakni PT Jasamarga Kualanamu Tol atau nama lain yang akan disepakati dan disetujui Kementerian Hukum dan HAM.

Perseroan akan melakukan penyertaan pada perusahaan baru dengan nilai Rp44.000.000.000 atau sebanyak 44.000 saham yang mewakili 55% dari total saham perusahaan patungan. Dijelaskan, nilai penyertaan ini bukan merupakan transaksi material sebagaimana yang diatur dalam peraturan No. IX.E2 Lampiran Keputusan Ketua Bapepam dan LK tangal 28 November 2011.

Sebelumnya, Jasa Marga juga tengah membangun jalan tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi. Maka guna mendanai pembangunan jalan tol tersebut, PT Jasa Marga Tbk berencana menjajaki pinjaman sekitar Rp 2,8 triliun dan targetnya, pinjaman tersebut sudah bisa dikantungi pada kuartal pertama tahun 2015, “Sebelum menjajaki pinjaman tersebut, perseroan akan menyelesaikan pembentukan perusahaan patungan (joint venture/JV) bernama PT Jasamarga Kualanamu Tol. Pembentukan JV tersebut sedang tahap finalisasi,”kata Direktur Keuangan Jasa Marga, Reynaldi Hermansyah.

Dirinya menuturkan, saat ini pembentukan JV sedang tahap penyelesaian administrasi pembentukan badan hukum dan ditargetkan rampung pada akhir tahun ini. Pada 23 September 2014, Jasa Marga resmi memimpin konsorsium pekerjaan tol Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi Seksi II. Dalam proyek ini, Jasa Marga mengantongi 55 persen saham, sedangkan PT Waskita Karya Tbk (WSKT), PT Pembangunan Perumahan Tbk (PTPP) dan PT Hutama Karya masing-masing 15 persen. Ruas Medan-Kualanamu-TebingTinggi sepanjang 60 kilometer (km) ini memiliki nilai investasi sekitar Rp 4 triliun. (bani)

BERITA TERKAIT

Jasa Marga Tegaskan Tak PHK Petugas Operasional - Elektrifikasi Gerbang Tol

  NERACA Jakarta - PT Jasa Marga Tbk menegaskan tidak akan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap sekitar 1.300 petugas…

BEI Gelar Roadshow Pasar Modal Ke Tiongkok - Bidik Lebih Banyak Investor Asing

NERACA Jakarta  - Meskipun penetrasi pasar modal di dalam negeri masih rendah, hal tersebut tidak membuat PT Bursa Efek Indonesia…

Minat Investasi di Pasar Modal Meningkat - Investor di Kalsel Tumbuh

NERACA Banjarmasin – Besarnya tekad PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk terus mengkampanyekan Yuk Nabung Saham dengan menggandeng beberapa perusahaan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pendapatan BTEL Susut Jadi Rp 1,51 Miliar

Bisnis telekomunikasi milik PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL) terus menyusut. Tengok saja, hingga periode 30 Juni 2017 meraih pendapatan sebesar…

Saham IPO ZINC Oversubscribed 500 Kali

Kantungi dana segar hasil peawaran umum saham perdan atau initial public offering (IPO), PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menyiapkan…

Hotel dan Residensial Beri Kontribusi - Penjualan PP Properti Proyeksikan Tumbuh 60%

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun yang tinggal dua bulan lagi, PT PP Properti Tbk (PPRO) terus bergerilya untuk memenuhi…