Pemegang Saham Mulai Tinggalkan BUMI - Investor Asing Berkurang 43,92%

NERACA

Jakarta – Dituding banyak melakukan wanprestasi dan terlebih belum pulihnya harga komoditi di pasar dunia, seperti batu bara menjadi alasan bagi investor asing melepas sahamnya di PT Bumi Resources Tbk (BUMI). Tercatat per Oktober 2014, kepemilikan modal asing di saham perseroan turun 398.942.500 lembar atau setara 43,92%. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (11/11).

Penurunan tersebut jika dibandingkan dengan data September 2014 yang tercatat sebesar 16.485.281.379 lembar atau setara 31,12%. Begitu juga dengan kepemilikan pemodal lokal yang turun 15.946.207.073 lembar. Data September 2014, pemodal lokal perseroan tercatat sebanyak 36.486.888.621 lembar, sementara per Oktober 2014 tercatat sebesar 20.540.681.548 atau setara 56,08%.

Adapun pemegang saham perseroan beberapa di antaranya yakni Credit Suisse AG SG branch dengan jumlah saham sebesar 8.477.485.702 lembar saham atau setara 23,15%. Kemudian dimiliki oleh PT Damar Reka Energi sebesar 2,3 miliar lembar saham atau setara 6,28%. Serta PT Karsa Daya Rekatama sebesar 5.359.171.300 atau setara 14,63%. Total keseluruhan jumlah saham yang beredar yakni 16.136.657.002 lembar.

Analis pasar modal dari PT Investa Saran Mandiri, Kiswoyo Adi Joe pernah bilang, kepercayaan investor terhadap perusahaan BUMI sudah hilang. Hal tersebut tercermin dari minimnya dukungan pemegang saham atas rencana perseroan yang bakal menerbitan saham baru atau rights issue,”Banyak faktor yang bikin saham BUMI tidak laku. Investor mulai kehilangan kepercayaan sama BUMI, kinerjanya masih belum membaik, laporan keuangannya selalu bermasalah,"ujarnya.

Lebih lanjut, Kiswoyo menilai buruknya kinerja BUMI ini juga dikarenakan manajemen perseroan yang tidak dapat mengelola perusahaan dengan baik. Dirinya menilai sangat kecil kemungkinan perombakan manajemen BUMI, meski para petinggi BUMI tersebut tidak menciptakan kinerja yang positif.”Saya juga bingung. Orang ingin ganti manajemen total karena manajemen sekarang sudah banyak merugikan investor. Tadikan niatnya mau tingkatkan aset, tapi sampai sekarang tidak bisa dan manajemennya susah sekali untuk diganti. Bahkan, tidak mungkin diganti,”tandasnya.

Asal tahu saja, manajemen BUMI merasa diabaikan oleh para pemegang saham ditengah kondisi sulit likuiditas yang dihadapi saat ini, “Kalau kami akan menerbitkan right issue ini tidak di subscribe ini mencermintan tidak ada pemegang saham yang mendukung kami. Publik hanya menyerap 11.530.427 saham. Waktu saya sulit di mana mereka?" kata Direktur Utama PT Bumi Resources Tbk Aris S Hudaya.

Dia menyatakan kekecewaannya terhadap para pemegang saham yang tidak menyerap saham baru atau right issue yang akan dilakukan perseroan. Perseroan terpaksa membatalkan penerbitan saham baru senilai US$ 275 juta atau sekitar Rp 3,1 triliun karena mengalami kekurangan permintaan (undersubscription).

Lebih lanjut, Aris melihat bahwa jika hanya sejumlah pihak yang mengambil bagian dalam rights issue PT Bumi Resources Tbk antara lain publik sejumlah 11,53 juta saham. Lalu perusahaan milik grup Bakrie, Long Haul Holding Ltd melalui mekanisme debt to equity conversion sejumlah 6,9 miliar saham.Castleford Holding Ltd melalui mekanisme debt to equity conversion sejumlah 6,9 miliar saham dengan PT Damar Reka Energi sebagai agen fasilitas castleford.

Kemudian PT Danatama Makmur sebagai pembeli siaga menyerap sekitar 2,04 miliar saham. Aris menuturkan bahwa hal ini menandakan bahwa para pemegang saham tidak percaya dengan perseroan."Ini berarti pemegang saham tidak percaya dengan kami," lanjutnya. (bani)

BERITA TERKAIT

BEI Kembali Perdagangkan Saham GTBO

Sejak disuspensi di 2015 lalu, kini PT Bursa Efek Indonesia (BEI) kembali memperdagangkan saham PT Garda Tujuh Buana Tbk (GTBO)…

BEI Bakal Tambah Tiga Sektor Saham Baru - Perbanyak Perusahaan Go Public

NERACA Jakarta – Dalam rangka meningkatkan likuiditas dan transaksi harian di pasar, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) berencana menambah tiga…

NH Korindo Rekomendasi Beli Saham PPRO - Harga Wajar Rp 260 Persaham

NERACA Jakarta - Nilai wajar harga saham PT PP Properti Tbk (PPRO) mencapai Rp260 per unit, lebih tinggi sekitar 32%…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pasok Permintaan PLN - DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

Samindo Anggarkan Capex US$ 13,8 Juta

NERACA Jakrta - Tahun depan, PT Samindo Resources Tbk (MYOH) perusahaan penyedia jasa pertambangan batu mengalokasikan capex sebesar US$ 13,8…

Permintaan Ban TBR Meningkat - GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…