Indosat Tawarkan Kupon Maksimal 10,85% - Terbitkan Obligasi Rp 2,2 Triliun

NERACA

Jakarta – Gali lobang tutup lobang adalah upaya yang tengah dilakukan PT Indosat Tbk (ISAT) dengan menerbitkan obligasi berkelanjutan I Indosat tahap I tahun 2014 untuk melunasi utang akibat rugi kurs. Disebutkan, perseroan menawarkan kupon obligasi kelanjutan tersebut sekitar Rp 9% sampai 10,85%.

Presiden Direktur Indosat, Alexander Rusli mengatakan, nilai emisi obligasi sebanyak-banyaknya sebesar Rp2,2 triliun. Instrumen utang ini merupakan bagian dari rencana pendanaan perusahaan dalam langka pelunasan sebagian dan seluruhnya (refinancing) salah satu atau beberapa pinjaman dalam bentuk mata uang rupiah dan dolar Amerika Serikat,”Selain digunakan untuk refinancing, dana obligasi akan kami gunakan untuk pengembangan bisnis perusahaan lebih lanjut,”ujarnya di Jakarta, Kamis (6/10).

Penawaran obligasi sebesar Rp2,2 triliun tersebut, terdiri dari empat seri. Seri A memiliki tenor 3 tahun dengan kupon 9-10%, Seri B dengan tenor 5 tahun dengan kupon 9,45-10,45%, Seri C selama 7 tahun dengan kupon 9,65-10,65%, dan Seri D selama 10 tahun dengan kupon 9,85-10,85%.

Alexander menambahkan, penerbitan obligasi tersebut merupakan bagian dari rencana keuangan perusahaan dalam memenuhi kebutuhan pendanaan, sekaligus memperbaiki struktur permodalan dan profil utang. Selain itu, Indosat juga menerbitkan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Indosat Tahap I Tahun 2014 sebanyak-banyaknya Rp300 miliar. Sukuk tersebut terdiri dari empat seri, yaitu Seri A dengan tenor 3 tahun dengan imbal ijarah 9-10%, Seri B selama 5 tahun dengan imbal 9,45-10,45%, Seri C selama 7 tahun imbal 9,65-10,65%, dan Seri D sebesar ekuivalen 9,85-10,85%.

Penerbitan obligasi dan sukuk ijarah Indosat dibantu dengan penjamin pelaksana emisi (underwriter), yang terdiri dari PT Mandiri Sekuritas, PT BCA Sekuritas, PT Danareksa Sekuritas, PT DBS Vickers Securities Indonesia dan PT HSBC Securities Indonesia. Bertindak sebagai wali amanat PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) Tbk.

Bookbuliding akan berlaku mulai 6-20 November, tanggal efektif diharapkan pada 2 Desember, sehingga pencatatan di Bursa Efek Indonesia (BEI) dapat dilakukan pada 11 Desember 2014. Sampai dengan 23 September 2014-1 September 2015, hasil pemeringkatan efek utang jangka panjang sesuai Fitch Ratings Indonesia telah mendapatkan peringkat AAA (idn) untuk obligasi dan sukuk ijarah Indosat.

Tidak hanya itu, PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) juga menetapkan peringkat idAAA dan idAAA(sy) untuk rencana obligasi berkelanjutan I/2014 PT Indosat Tbk (ISAT) sebesar Rp9 triliun dan Sukuk Ijarah I/2014 senilai Rp1 triliun.

Pada tahap awal ISAT akan menerbitkan obligasi sebesar Rp2,5 triliun termasuk sukuk ijarah sebesar Rp300 miliar pada kuartal IV tahun ini. Dana hasil penerbitan surat utang tersebut akan digunakan untuk pembiayaan kembali utang (refinancing) mencapai 72% dan pembayaran izin jaringan ke pemerintah 28%,”Pefindo juga menetapkan peringkat idAAA untuk peringkat korporat ISAT, dengan prospek stabil," kata analis Pefindo Niken Indriarsih.

Menurut Niken, peringkat mencerminkan dukungan yang kuat dari pemegang saham utama, posisi pasar perusahaan yang kuat, dan kinerja operasional yang stabil,”Kendati begitu, peringkat dibatasi struktur permodalan perusahaan yang agresif dan ketatnya persaingan dalam industri telekomunikasi," ujarnya. (bani)

BERITA TERKAIT

SIAP Bangun Hunian Terjangkau Dekat Stasiun - Tawarkan Kemudahan Akses Transportasi

NERACA Serpong - Tinggal di pinggir perkotaan (kota satelit) yang memiliki sarana transportasi kereta, saat ini telah menjadi pilihan dan…

BNI Rilis Convertible Bond Rp 2 Triliun

Dalam rangka perkuat modal, PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk akan mengeluarkan obligasi yang bisa dikonversi atau convertible bond guna…

Avrist AM Targetkan Dana Kelola Rp 4,3 Triliun

NERACA Jakarta - Optimisme pertumbuhan ekonomi tahun ini masih tumbuh positif ditengah semarak pemilikan kepada daerah, menjadi keyakinan pelaku pasar…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dongkrak Kapitalisasi Pasar - BEI Kejar 22 Perusahaan Kakap Untuk IPO

NERACA Bandung – Masih kecilnya nilai kapitalisasi pasar IPO di tahun 2017 kemarin, memacu PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk…

Gandeng Perusahaan Cina - ELTY Garap Proyek di Jakarta dan Surabaya

NERACA Jakarta - Memanfaatkan geliat pembangunan infrastruktur yang tengah dilakukan pemerintah, PT Bakrieland Development Tbk (ELTY) juga ikut ambil bagian…

Ramaikan Pasar Reksadana di 2018 - Minna Padi AM Rilis Pringgondani Saham

NERACA Jakarta -  Selain ramai soal aksi korporasi berupa penerbitan saham baru atau rights issue yang bakal dilakukan PT Minna…