Kerugian Pasar Bantargebang Bekasi Rp 6 Miliar

NERACA

Bekasi - Pemerintah Kota Bekasi akan mengalokasikan dana dari pos tak terduga di APBD 2011 untuk membiayai rehabilitasi 64 kios Pasar Bantargebang yang terbakar akhir pecan lalu (3/8). Besar dana yang dipergunakan disesuaikan dengan kebutuhan untuk perbaikan yang diperkirakan mencapai Rp 6 miliar lebih.

Pelaksana Tugas Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi saat meninjau langsung lokasi bekas kebakaran kepada wartawan mengatakan, Senin (5/8). Setelah hasil pusat laboratorium forensik (puslabfor) keluar, segera dilaksanakan perbaikannya. Harus segera supaya para pedagang bisa kembali berusaha.

Puing-puing reruntuhan kios yang terbakar pun masih menumpuk. Garis polisi masih terpasang mengelilingi kios-kios yang terbakar.

Walkot Bekasi berharap, pemeriksaan dari tim puslabfor dapat segera dilakukan hingga diketahui hasil penyelidikan berupa kepastian penyebab kebakaran. Selain itu, rampungnya pemeriksaan tim puslabfor akan menentukan waktu pembersihan reruntuhan puing-puing sisa kios-kios yang terbakar.

"Kalau sudah (diperiksa tim puslabfor) nanti petugas dari Dinas Kebersihan dan Dinas Perekonomian Rakyat dibantu pedagang membersihkan semuanya. Kemudian dilakukan pula uji beton sambil pendataan total kerugian,"papar Rahmat.

Sementara ini, prediksi kerugian akibat kebakaran sekitar Rp 6 miliar. Sebesar Rp 4 miliar di antaranya merupakan kerugian yang dialami pedagang karena barang dagangannya yang terbakar. Mayoritas barang dagangan berupa pakaian dan kebutuhan sandang lainnya. Ada pun Rp 2 miliar sisanya merupakan kerugian akibat kerusakan bangunan.

Selama perbaikan belum rampung dilaksanakan, Kepala Unit Pelaksana Teknis Dinas Pasar Bantargebang Nadih mengatakan, pihaknya telah mempersiapkan area di lantai dua untuk lokasi berjualan sementara para pedagang yang menjadi korban kebakaran.

"Di atas bisa menampung 400 pedagang, jadi mereka yang kemarin kiosnya ikut terbakar dapat terfasilitasi. Sementara yang masih syok mungkin masih akan menunggu perbaikan rampung sebelum kembali beraktivitas," katanya.

Bagi pedagang yang membutuhkan tambahan modal untuk kembali berusaha, Pemerintah Kota Bekasi mempersilakan mereka memanfaatkan layanan di Bank Syariah milik Pemkot Bekasi atau koperasi di pasar setempat.

BERITA TERKAIT

Penerapan Social Distancing Skala Besar di Wilayah Jakarta Pusat

Jakarta- Warga RW 04 di Kelurahan Gunung Sahari Utara, Kecamatan Sawah Besar, Jakarta Pusat,  melakukan pembatasan secara mandiri di lingkungannya…

Kinerja RS Darurat Wisma Atlet Menunjukkan Hasil yang Signifikan

Jakarta- Setelah Sabtu (4/4) sebanyak 20 orang yang tergolong ODP (Orang Dalam Pemantauan) dan PDP (Pasien Dalam Pemantauan) yang dirawat…

Pengusaha Peduli NKRI: Datangkan 80 ton Alat Kesehatan

Pengusaha Peduli NKRI: Datangkan 80 ton Alat Kesehatan  NERACA Jakarta - Sektor industri melalui Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN)…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Legislator : Tol Serang-Panimbang Tumbuhkan Ekonomi Banten Selatan

Legislator : Tol Serang-Panimbang Tumbuhkan Ekonomi Banten Selatan NERACA  Lebak - Anggota DPRD Lebak Musa Weliansyah mengatakan pembangunan jalan tol…

YLK Sumsel Imbau Masyarakat Waspadai Makanan Kedaluwarsa

YLK Sumsel Imbau Masyarakat Waspadai Makanan Kedaluwarsa NERACA  Palembang - Pengurus Yayasan Lembaga Konsumen (YLK) Sumatera Selatan (Sumsel) mengimbau masyarakat…

KSP Bali Kencana Berharap Penangguhan Pembayaran 1 Tahun - Wabah Covid-19 Belum Berakhir

KSP Bali Kencana Berharap Penangguhan Pembayaran 1 Tahun   Wabah Covid-19 Belum Berakhir NERACA Jakarta - Sejarah ekonomi dunia tahun 2020…