Gerkatin Dukung Bisindo Jadi Bahasa Resmi

NERACA

Bisindo (Bahasa Isyarat Indonesia) adalah bahasa Ibu komunitas tuna rungu di Indonesia. Ironosnya, meskipun sudah menjadi bahasa pengantar sejak lama, keberadaan Bisindo secara resmi belum diakui oleh pemerintah.

Ya, bahasa yang telah berkembang secara alami dan sudah digunakan turun temurun selama bertahun-tahun ini tidak digunakan di sekolah-sekolah luar biasa dan mayoritas media. Saat ini pemerintah hanya mengakui SIBI (Sistem Isyarat Bahasa Indonesia) sebagai satu-satunya bahasa isyarat resmi.

Padahal, Bisindo merupakan bahasa isyarat yang diciptakan oleh para penyandang tunarungu.Sementara SIBI adalah bahasa isyarat yang dibuat oleh orang normal untuk berkomunikasi dengan para tunarungu.

Menurut Ketua I DPP Gerakan untuk Kesejahteraan Tuna Rungu Indonesia (Gerkatin) Juniati, pemerintah membuat kamus SIBI dan kemudian menjadikannya sebagai pengantar dalam pendidikan yang justru mengadopsi American Sign Language dan tidak dimengerti oleh tuna rungu.

"SIBI yang memakai sistem kata-kata imbuhan sangat tidak efektif bagi kami (teman tuli), dibanding dengan Bisindo yang merupakan bahasa isyarat sejak lahir atau berkembang secara alamiah," kata dia dalamkonferensi pers #dukungBISINDO di Jakarta Pusat, belum lama ini.

Akibatnya jutaan warga tuli Indonesia mengalami kesulitan belajar dan mendapatkan pekerjaan serta mengalami hambatan berkomunikasi. Selain itu karena bahasa aslinya tidak diakui, komunitas tuna rungu Indonesia selama bertahun-tahun tidak mendapatkan haknya sebagai warga negara.

Hal ini diungkapkan oleh Panji Surya (20), salah seorang tuna rungu. Dia mengatakan, SIBI yang dikembangkan oleh orang dengar malah digunakan sedangkan Bisindo yang dikembangkan secara alami oleh tuna rungu tidak diakui.

"Ini seperti merampas hak orang tuli dalam linguistik," kata dia.

Demi memperjuangkan agar Bisindo diakui oleh pemerintah, Gerkatin menginginkan semua pihak agar bergandengan tangan untuk mendukung Bisindo secara resmi menjadi pengganti SIBI.

"BISINDO telah menjadi bahasa sehari-hari, namun apa artinya bila itu belum ditetapkan sebagai sesuatu peraturan pemerintah, karena tidak akan digunakan di rumah sakit, pendidikan, dan instasi lainnya seperti hukum, yang akan menyulitkan teman tuli. Maka dari itu, Teman-teman tuli di Indonesia menginginkan agar Bisindo dapat ditetapkan sebagai salah satu bahasa resmi di Indonesia. Kami berharap DPR dapat menggolkan RUU kami," tambah dia.

BERITA TERKAIT

Jejaring Sumatera Terang Dukung KPK Ungkap Korupsi Energi

Jejaring Sumatera Terang Dukung KPK Ungkap Korupsi Energi NERACA Jakarta - Para aktivis lingkungan yang bergabung dalam Jejaring Sumatera Terang…

BTN Kucurkan Kredit KPR Untuk PNS Lebak - Dukung Pengembangan Maja

NERACA Jakarta – Geliat pembangunan properti di kawasan Maja yang terus tumbuh pesat, hal tersebut tentunya menjadi potensi dan peluang…

DPRD Sukabumi Dukung Usulan Mengenai PKS Pembayaran Pajak Via Minimarket - Iwan Adhar : “Selama untuk Kepentingan Masyarakat Saya Dukung”

DPRD Sukabumi Dukung Usulan Mengenai PKS Pembayaran Pajak Via Minimarket Iwan Adhar : “Selama untuk Kepentingan Masyarakat Saya Dukung” NERACA…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Mahasiswa-Pemuda Deklarasi Anti-Terorisme

Belasan organisasi mahasiswa dan pemuda Indonesia yang tergabung dalam sebuah aliansi sepakat mendeklarasikan diri untuk bersatu melawan terorisme dan radikalisme…

Anak Jalanan akan Dilibatkan Dalam Asian Games

    Panitia Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) melibatkan anak jalanan dalam penyelenggaraan pesta multi-cabang olahraga tertinggi di Asia itu…

Moratorium Izin Perguruan Tinggi Baru Diperlukan - Orang Kaya Bikin Universitas

    Pertumbuhan orang kaya di Indonesia cukup besar. Dengan melimpahnya dana, tak ayal membuat mereka mencari penyaluran dana dengan…